Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Michael Woods | Kesempatan untuk membuat sejarah

Didorong oleh mengayuh Flèche Wallonne, saat ia mendarat di kaki podium pada hari Rabu, Michael Woods tidak merahasiakan ambisinya pada hari Minggu di Liège-Bastogne-Liège, tempat ia selalu membedakan dirinya.


Simon DrouinSimon Drouin
Jurnalistik

Berbeda dengan Shea Weber, Michael Woods tak segan mengomentari penampilan solonya.

Keempat di Flush Walloon pada hari Rabu, pengendara sepeda menyalahkan dirinya sendiri atas “dua kesalahan” yang membuatnya kehilangan kesempatan untuk berjuang demi kemenangan.

Pertama, warga Ottawa tidak menghormati rencana yang ditetapkan, yaitu mempertahankan kemudi rekan Latvia Christs Nylands, yang telah mencari mati-matian di kaki Tembok Hwy, pendakian terakhirnya.

Sehari setelah balapan, Woods berkata, “Sebelum balapan, saya berkata, ‘Saya harus menjadi yang pertama di belokan kiri ini, 500 atau 600 meter untuk menyeberang jalan.'” Jika saya mengikutinya, saya akan menjadi yang pertama. . Tetapi ketika kami naik, saya melihat Roglic dan memutuskan untuk berdiri di belakangnya. ”

Sejauh ini, tidak ada yang dramatis atau melumpuhkan. Tapi selama pendakian, karena meteran menunjukkan 10 km / jam di lereng paling curam, orang Kanada dari Negara Perintis Israel kehilangan posisinya. Jadi dia memilih untuk menghidupkan kembali … pada saat yang sama dengan Primo Roglic, yang memberinya “cek” yang tidak akan ditolak oleh Webber.

[Roglič] Saya menyadari bahwa jika saya melewatinya, itu akan berakhir di posisi saya yang sama. Jadi dia berurusan dengan saya dan menghancurkan saya. Kemudian dia berhasil menyerang saat tidak terkunci. Tapi semuanya tertutup di belakangnya dan saya tidak bisa mengikutinya. Saya dalam kondisi yang sangat buruk dan kehilangan balapan karena itu.

Michael Woods

Tandis que Roglič (2e) Dan calon pemenang Julian Alavelippi berteriak, Woods berteriak agar dia bisa meningkatkan kemampuannya. Pada saat beberapa orang berbaris di sepanjang pagar, semuanya sudah terlambat. Terutama karena penduduk asli Ottawa menderita bahu lain dari Ben Tollett Inggris (Alpecin-Fenix), seorang ksatria sebelum yang terakhir dalam hidupnya di awal.

Woods mengatakan kepadanya cara berpikirnya di akhir: “Adalah satu hal jika Roglic menyingkir, karena dia adalah pelari terbaik di dunia. Tapi pemuda ini berusia 19 tahun. Apa yang dia lakukan adalah bodoh karena dia akhirnya berakhir. dengan saya terlalu jauh. [au 12rang]. Itu membuat frustrasi, seperti tusukan punggung terakhir saya yang mengakhiri perjalanan saya. Mungkin jika dia tidak mendorong saya keluar, saya bisa bermain di sekitar tim dan setidaknya naik podium melawan Valverde. Saya sangat kesal. ”

READ  Rodez ingin tetap "tenang" di Châteauroux

Berbicara tentang Alejandro Valverde (3e), Dia naik ke trotoar, yang membuatnya merasa malu, jalur yang lebih disukai Woods untuk tidak dijelajahi.

“Ada dua alasan mengapa saya tidak melompat ke trotoar untuk mengikuti. Pertama, di sana agak tinggi dan saya tidak ingin mengambil risiko jatuh dengan melompat di atasnya dengan kecepatan rendah itu. Kedua, itu ilegal. Bukan legal untuk mengemudi di trotoar. Saya tidak ingin mengambil risiko didiskualifikasi. ”

Ketiga di Flèche Wallonne pada musim gugur 2020, Woods tidak hanya menarik hal-hal negatif dari penampilannya baru-baru ini di klasik Belgia, tetapi justru sebaliknya.

“Saya memiliki dua kaki untuk bersaing dengan orang-orang ini. Saya tidak beruntung. Saya sedikit kecewa dengan diri saya sendiri, tetapi saya senang dengan kaki yang saya miliki. Fakta bahwa saya kecewa dengan tempat keempat saya. di Flèche menunjukkan seberapa jauh saya telah berhasil menjadi pelari. ”

“Akses yang bagus untuk saya”

Dalam situasi tersebut, 34 tahun tidak menyembunyikan ambisinya untuk Liège-Bastogne-Liège, yang akan di tahun 107.e Tampil sejak 1892, Minggu.

Seperti di La Flèche, saya memiliki peluang bagus untuk menang atau naik podium. Saya tidak pernah sekuat ini datang ke perlombaan ini. Aku hanya butuh sedikit keberuntungan dan berusaha keras. Jika saya melakukannya, maka tidak ada alasan mengapa saya tidak mengulangi kinerja yang memungkinkan saya menempati posisi kedua atau tampil lebih baik.

Michael Woods

Setelah pensiun pada upaya pertamanya pada 2016, Woods secara konsisten finis di sepuluh besar di Dean. Dari posisi kedua di belakang Bob Jungels, yang membiarkannya tergelincir dari puncak bukit Roche-aux-Faucons pada tahun 2018, finish telah dipindahkan dari Ans ke Liège tengah. Jadi final tidak lagi diputuskan di atas bukit, yang tampaknya tidak menguntungkan bagi seorang napper seperti Woods.

“Mungkin terdengar seperti itu, tapi ini masih jalan yang sulit,” potongnya. Karena lebih sedikit pendakian di final, pria menyerang dari perbukitan sejak awal. Jadi ini masih akhir yang bagus untukku hanya karena semua orang lelah. ”

READ  Paris Saint-Germain | Paris Saint-Germain - Kontroversi: Premier League, Qatar ... Javier Tebas mengkritik Paris Saint-Germain!

Musim gugur ketujuh yang lalu, saat dia finis di Grup Dua, Woods yakin dia telah berjuang dengan ketidakhadirannya dari Tour de France, karena dia ingin mempertajam dan menyempurnakan refleksnya. Kelima tahun lalu, ia telah membuat pilihan yang menentukan di La Roche-aux-Faucons yang menghasilkan kemenangan tunggal bagi Jakob Fuglsang, yang bisa mengandalkan Hugo Houle di Astana-Premier Tech pada hari Minggu.

“ La Roche-aux-Faucons selalu menjadi kunci pendakian [sommet à 13 km de l’arrivée]. Jika Anda dapat beralih dengan tiga atau empat orang, ini adalah perlombaan cepat menuju finis di antara orang-orang ini. Sprint saya bagus sekarang, saya merasa kuat. Jadi jika saya bisa menyelamatkan diri saya sendiri satu, dua atau tiga, saya berharap saya bisa memiliki kaki untuk mengalahkan mereka. ”

Woods Roglic, pemenang keluar, bernama Alvelipe, yang tersingkir setelah gelombang dan mengangkat tangannya terlalu dini, dan Valverde, pemenang empat kali yang akan berusia 41 pada hari itu, termasuk di antara pesaing utama. Tentu saja, tambah Tadij Bujar, yang dikeluarkan dari bursa karena dua kasus positif (salah) COVID-19 di tim UEA (lihat boks).

Bauer dan Hasjdal di jendela bidik

Woods sendiri menekankan bahwa kemenangan di Liège Baston Liège akan menjadi yang pertama bagi petenis Kanada itu di salah satu dari lima atraksi bersepeda utama (bersama Milan-San Remo, Tour of Flanders, Paris-Roubaix dan Lombardy Tour).

Ia memperkirakan kesuksesan ini akan mendekatkan dirinya dengan Steve Bauer, kostum kuning di Tour de France, 4e Dalam peringkat keseluruhan, pemenang satu tahap, pemenang Giro 2012 Ryder Hisgdal dan dua tahap di Volta.

“Steve Bauer nyaris memenangkan Paris-Roubaix [2e en 1990]Penunggang ada di sana. Kesuksesan saya tidak sama dengan Ryder atau Steve, tetapi hampir sama. Yang akan menempatkan saya di kategori dua pelari ini adalah kemenangan di sebuah monumen. Merupakan kehormatan besar untuk dihitung di antara mereka. ”

Kami tidak akan bertanya kepada Weber apa yang dia pikirkan.

READ  Kesepakatan PL: Havertz dan Pulisic membawa Chelsea meraih kemenangan atas Crystal Palace - Klopp terlambat bersorak

Takut akan kesalahan positif

Seperti Hugo Hall, yang dikeluarkan tahun lalu dari tur Lombardy setelah “positif palsu” untuk virus Corona, Woods juga harus melewatkan tes tahun ini karena hasil positif dari virus korona baru. Pada bulan Februari, penduduk Andorra harus menyita karya klasik Faun-Ardèche dan Royal Bernard Drôme di Prancis. Dia mengungkapkan, “Saya telah menjalani tujuh tes negatif berturut-turut setelah itu dan tidak memiliki antibodi.” Saya tidak pernah memilikinya sebelumnya, tetapi ujian tersebut mencegah saya untuk memulai. Kami sedang menangani itu sekarang sebagai pelari profesional. Bukan hanya ancaman COVID-19, tapi juga ancaman positif palsu. Pengunduran diri Tadej Bogar dan Marc Hershey, juara Tour de France dan pemenang keluar di Wallon Flesh, mengangkat semangat pada Rabu di Belgia. Bogar mengklaim dua kasus yang ada di tim Emiratnya “palsu”. “Ini menciptakan sedikit ketakutan jauh di dalam hati Anda,” kata Woods, yang akan menggaruk hidungnya tiga kali minggu ini. Tes terakhir, Sabtu, menjadi syarat baginya untuk berlaga di Tour de Romandie pekan depan.

Serat Kanada

Tiga dari delapan pemula Israel Start-Up Nation (ISUN) adalah orang Kanada pada hari Rabu di Flèche Wallonne. Selain Woods, Guillaume Poeven dan James Piccoli diwakili tim milik pengusaha kelahiran Montreal, Sylvain Adams. “Saya berkendara dengan Sylvain hari ini dan dia telah menyatakan kebanggaannya memiliki skuad Kanada yang hebat di tim,” kata Woods dari La Glaze, dekat pantai Stucco dan Eddie Mercks Shell. Sangat menyenangkan berkendara dengan Guillaume. Ini sangat bagus pada posisi Anda. Dia melakukan pekerjaan yang sangat baik dengan menyembunyikan saya dari angin untuk pendekatan awal pada hari Rabu. Dia melakukan pekerjaannya dengan sangat baik. Sayangnya, dia dipukul pada saat kritis. Anggota ISUN lainnya, Alex Cataford dari Ottawa, saat ini berkompetisi di Tour des Alpes, di mana dia berada di peringkat 41.e Peringkat dalam klasifikasi umum. Piccoli akan berbaris di Tur Rwanda, 2-9 Mei, sebelum dia mendapat kesempatan untuk memainkan karakternya di Tour de Suisse, acara WorldTour yang dimulai pada 13 Juni.