Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Milan outclass, tersingkir, dihancurkan. Kembali ke takhta setelah 11 tahun. Sepakbola

Sebelas tahun, tepatnya 4033 hari – berapa banyak fans Milan yang harus menunggu Kejuaraan Italia. Untuk salah satu tim Italia yang paling sukses, tahun-tahun ini telah menjadi mimpi dan kesengsaraan yang nyata. Karena saat itu AC Milan hanya mampu memenangkan dua Piala Super Italia. Untuk klub sebesar itu, pemenang Liga Champions tujuh kali, itu adalah kekecewaan besar. Selama periode tersebut, AC Milan hanya mampu finis kesepuluh di Serie A (musim 2013/2014) dan tujuh kali naik podium. Ini memalukan.

Musim ini, AC Milan lahir kembali. Dalam 38 pertandingan, 26 kali menang, delapan kali seri, dan empat kali kalah. Milan memenangkan derby dengan Inter 2:1 pada Februari tahun ini dan membawa banyak. Pembela trofi, alih-alih menambah keunggulan menjadi tujuh poin, kehilangannya dan hanya mencetak satu poin. Setelah itu, AC Milan berada dalam krisis, hanya kebobolan empat gol dalam enam pertandingan liga berturut-turut dan hasil imbang tanpa gol melawan Bologna dan Torino. Akhir musim sangat menyenangkan – enam kemenangan berturut-turut dan satu gol imbang: 13: 2.

Tonton videonya
Ontrazek mengumumkan perjuangannya untuk kembali ke liga. “Aku tidak pergi kemana-mana”

Tony Cruise Tentu saja: Dia menentang transfer Robert Lewandowski

Pertunjukan Rafael Leo!

Sebelum babak final, AC Milan berada dalam posisi yang nyaman karena mereka memiliki dua poin lebih banyak dari Inter dan memiliki keseimbangan pertandingan langsung yang lebih baik, dan dengan poin yang sama di Serie A, inilah yang menentukan posisi teratas. Alhasil, mereka hanya berhasil meraih gelar juara di laga imbang Milan. Inter harus menang dan menghitung kekalahan dari rival lokalnya.

Setelah tujuh menit pembukaan yang lemah, dominasi sejati Milan dimulai dengan delapan belas ribu penonton. (Di arena dengan 21.000 penggemar) penonton menciptakan empat situasi bagus untuk diri mereka sendiri dalam 180 detik, tetapi tidak berhasil. Andrea Concepcion mempertahankan sundulan Oliver Girodin dengan baik dari jarak enam meter dan memenangkan pertarungan dengan Alexis Salemakers.

READ  Perdana Menteri Ceko Fiala dan Presiden Macron menyatakan solidaritas mereka dengan Ukraina

Milan mencapai tujuan mereka di menit ke-17. Leo kemudian mencegat bola di tengah lapangan, berlari beberapa puluh meter dengannya, mengirimnya ke Girod di sebelah kiri, dan sebelas meter, mencetak gol di antara kaki penjaga gawang.

Seperempat jam kemudian situasi kembali normal. Lagi-lagi Leo Gian merebut bola dari Marco Ferrari, dan sesaat kemudian dia dengan mudah melewatinya ke kiri dan membawanya ke Giro di meter kedelapan, di mana dia berhasil mendapatkan kakinya lagi. Para pemain Prancis bermain buruk dalam tiga pertandingan sebelumnya: bersama Fiorentina, Verona, dan Atlanta, tetapi sekarang ia telah menunjukkan kelas yang luar biasa. Giroud menjadi pemain senior Serie A yang mencetak minimal 10 gol di musim barunya di Serie A. Dia melakukannya dalam 35.234 hari.

Pada menit ke-36 tuan rumah kehilangan satu gol lagi atas permintaan mereka sendiri. Sekali lagi setelah kesalahan saya sendiri. Rat Chronic, mengambil bola dari sidekick, mencetak gol untuk Leo, yang menemukan Frank Cessie tepat di area penalti, yang mencetak gol dengan kuat dan efektif melawan mistar gawang.

Bagi Leo, itu adalah assist ketiga di babak pertama. Pemain Milan tersebut telah kalah dalam laga tersebut sejak musim 2004/2005. Pemain terakhir yang melakukannya adalah Lorenzo Pellegrini – 15 September 2019.

Ini merupakan assist keenam bagi Leo dalam lima pertandingan terakhir. Dia mencetak dua dari gol itu. Keseimbangannya di semua kompetisi musim ini: 42 penampilan, 14 gol, dan 12 assist.

Tidak banyak yang terjadi di babak kedua. AC Milan senang dengan hasilnya dan ragu-ragu untuk menyerang lebih berani. Pada akhirnya, Post menyelamatkannya juga, dan Calabria menyia-nyiakan peluang bagus untuk mencetak gol keempat.

READ  Pakaian tidak langsung - pertanyaan untuk jutawan dan PLN 40.000. Ketahui jawaban yang benar

19 gelar Milan

AC Milan memenangkan kejuaraan ke-19 dalam sejarah klub. Dia melakukannya dengan cara yang luar biasa, memenangkan enam pertandingan terakhir musim ini. AC Milan mengejar Inter runner-up dengan kemenangan 3-0 atas Samperia pada hari Minggu. Juventus memimpin dengan 36 gelar.

Sudah diketahui bahwa Napoli finis ketiga dan Juventus keempat di Serie A. Kedua tim akan bermain di Liga Champions. Lazio dan Roma akan tampil di Liga Europa dan Liga Konferensi Fiorentina. Genoa dan Venesia sama-sama tersingkir dari Serie A.

Lukasz Podolski di stand di WroclawLukasz Podolski tampil di sebuah teater di Wroclaw [WIDEO]

Pewaris ketiga adalah Cochlear (29 poin) atau Salernitana (31). 21 yang pertama akan menghadapi Venesia pada hari Minggu, sementara Udinese akan membawa Salerno bersamanya.