Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Minyak membuat kenaikan mingguan terbesar dalam lebih dari setahun sebelum Badai Ida Oleh Reuters

© Reuters. FOTO FILE: Sebuah poster bertuliskan minyak mentah di sisi tangki di Permian Basin di Menton, Loving County, Texas, AS, 22 November 2019. REUTERS/Angus Mordant

oleh Scott DeSavino

NEW YORK (Reuters) – Harga minyak naik 2% pada hari Jumat, membukukan kenaikan mingguan terbesar mereka dalam lebih dari setahun, karena perusahaan energi mulai menutup produksi AS di Teluk Meksiko sebelum badai besar diperkirakan akan melanda awal minggu depan.

Minyak berjangka naik $1,63, atau 2,3%, menjadi menetap di $72,70 per barel, sementara minyak mentah West Texas Intermediate AS naik $1,32, atau 2,0%, menjadi menetap di $68,74.

Ini adalah penutupan tertinggi untuk Brent sejak 2 Agustus dan untuk WTI sejak 12 Agustus.

Selama seminggu, Brent naik lebih dari 11% dan WTI naik lebih dari 10%, persentase kenaikan mingguan terbesar untuk keduanya sejak Juni 2020.

“Pedagang energi mendorong harga minyak mentah lebih tinggi untuk mengantisipasi gangguan produksi di Teluk Meksiko, dan berdasarkan meningkatnya ekspektasi OPEC+ dapat menolak peningkatan produksi mengingat dampak variabel delta baru-baru ini pada permintaan minyak mentah,” kata Edward Moya, analis pasar senior. di OANDA.

Produsen minyak pada hari Jumat menutup 59% produksi minyak mentah Teluk Meksiko ketika badai kesembilan musim ini menghantam ladang minyak lepas pantai utama AS, menurut Biro Keselamatan dan Penegakan Lingkungan (BSEE).

Perusahaan minyak dan gas AS berlomba untuk menyelesaikan evakuasi dari anjungan lepas pantai Teluk Meksiko sebelum Badai Ida menghantam Louisiana awal pekan depan.

Sumur lepas pantai di Teluk Meksiko menghasilkan 17% dari produksi, sementara lebih dari 45% dari total kapasitas penyulingan AS terletak di sepanjang Pantai Teluk.

READ  Euro 2020: Italia mengalahkan Inggris 3-2 melalui adu penalti untuk memenangkan gelar Euro kedua mereka

“Secara historis, minyak mentah naik saat badai mendekat, meskipun faktanya kilang minyak tidak membutuhkan minyak mentah saat ditutup saat badai,” kata Bob Yoger, direktur energi berjangka di Mizuho di New York.

Pedagang mengatakan bahwa harga minyak mentah laut dan minyak mentah Gulf Coast naik karena badai. Minyak mentah Mars – patokan kadar asam Gulf Coast – diperdagangkan sekitar $1,45 di bawah kontrak berjangka patokan, naik hampir $1 sejak Selasa. [CRU/C]

Rig minyak AS naik lima menjadi 410 minggu ini, perusahaan jasa energi Baker Hughes mengatakan, tertinggi sejak April 2020. Pada bulan Agustus, para pencari minyak menambahkan 25 rig minyak, terbesar dalam sebulan sejak Januari, meningkatkan jumlah Rig selama 12 bulan berturut-turut untuk pertama kali sejak Juli 2017.[RIG/U]

Harga minyak juga mendapat dukungan dari pelemahan dolar AS ke level terendah dalam satu minggu terhadap sekeranjang mata uang lainnya setelah pernyataan Ketua Federal Reserve AS Jerome Powell. [USD/]

Dolar yang lemah membuat minyak lebih murah bagi pemegang mata uang lainnya.

Powell, dalam pidatonya yang menekankan pemulihan ekonomi AS yang berkelanjutan dan menjelaskan mengapa dia tidak terburu-buru untuk mengetatkan kebijakan moneter, memberikan penjelasan rinci pada hari Jumat tentang mengapa kenaikan inflasi bersifat sementara dan tidak memberikan indikasi kapan rencana bank sentral akan dilakukan. menjadi. Untuk mengurangi pembelian asetnya di luar mengatakan itu mungkin “tahun ini”.

Ke depan, Organisasi Negara Pengekspor Minyak (OPEC) dan sekutunya, termasuk Rusia, kelompok yang dikenal sebagai OPEC+, akan bertemu pada 1 September untuk membahas rencananya mulai Juli untuk meningkatkan produksi sebesar 400.000 barel per hari per bulan untuk tahun berikutnya. beberapa bulan. .

READ  Militer AS telah melumpuhkan puluhan pesawat dan kendaraan lapis baja sebelum meninggalkan bandara Kabul