Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Minyak Mentah AS berubah positif, minyak mentah Brent sama dengan kerugian karena rumor pemangkasan OPEC+

Minyak Mentah AS berubah positif, minyak mentah Brent sama dengan kerugian karena rumor pemangkasan OPEC+

  • Minyak mentah AS membalikkan kerugian karena rumor pemotongan produksi OPEC+
  • WTI mencapai level terendah sejak Desember 2021, dan Brent mencapai level terendah sejak Januari 2022
  • Bentrokan di Shanghai saat protes COVID meletus di seluruh China

(Reuters) – Standar minyak global mundur dari level terendahnya dalam hampir setahun pada hari Senin, dengan minyak mentah AS berakhir positif, didorong oleh pembicaraan tentang pengurangan produksi OPEC+ yang mengimbangi kekhawatiran tentang pembatasan ketat penyebaran virus corona di China, negara-negara dunia. terbesar. importir minyak mentah terbesar.

Aksi harga telah bergejolak. Minyak mentah antara West Texas Intermediate AS ditutup naik 96 sen, atau 1,3 persen, menjadi $77,24, setelah sebelumnya menyentuh level terendah sejak Desember 2021 di $73,60.

Minyak mentah Brent juga berbalik positif sebentar, tetapi ditutup turun 44 sen, atau 0,5%, ketika diperdagangkan pada $83,19 per barel, setelah turun lebih dari 3% menjadi $80,61 di awal sesi, terendah sejak 4 Januari 2022.

Kedua tolok ukur membukukan tiga penurunan mingguan berturut-turut.

“Kabar yang beredar adalah ada desas-desus bahwa OPEC+ telah mulai melontarkan gagasan pemotongan produksi pada hari Minggu,” kata Matt Smith, analis minyak senior di Kpler. “Itu membantu membalikkan jumlah korban protes China dalam semalam.”

Analis di Eurasia Group mencatat dalam sebuah catatan pada hari Senin bahwa permintaan yang lemah dari China dapat mendorong Organisasi Negara Pengekspor Minyak dan sekutu termasuk Rusia untuk memangkas produksi setelah pengurangan pasokan pada bulan Oktober.

“Keputusan akan bergantung pada arah harga minyak ketika OPEC + bertemu dan sejauh mana gejolak yang tampak di pasar karena sanksi UE,” tulis kelompok itu dalam catatannya.

OPEC+ akan bertemu pada 4 Desember. Pada bulan Oktober, OPEC+ sepakat untuk memangkas target produksi sebesar 2 juta barel per hari hingga tahun 2023.

READ  Pasangan Ukraina yang dirantai selama 123 hari bebas, lalu putus

Desas-desus tentang kemungkinan penurunan peringkat dibayangi oleh aksi jual sebelumnya yang dibangun di atas prospek buruk China, ketika ratusan pengunjuk rasa dan polisi bentrok pada hari Minggu karena pembatasan ketat penyebaran virus corona baru yang sangat terbatas pada jutaan penduduk.

China berpegang teguh pada kebijakan bebas COVID Presiden Xi Jinping bahkan ketika sebagian besar negara di dunia telah mencabut sebagian besar pembatasan.

Grafik Reuters Reuters

Robert Yoger, direktur energi berjangka di Mizuho di New York, mengatakan pembeli spekulatif juga membantu membalikkan kerugian awal.

“Hampir setiap kali kami bergerak dengan beberapa persentase poin, Anda akan melihat spesifikasi datang pada sore hari dan membeli pullback,” katanya.

Para diplomat dari Kelompok Tujuh negara industri (G7) dan Uni Eropa telah membahas batasan harga minyak Rusia sebesar $65-$70 per barel, yang ditujukan untuk membatasi pendapatan guna mendanai serangan militer Moskow di Ukraina tanpa mengganggu pasar minyak global, dan mereka akan melakukannya bertemu lagi. pada hari Senin.

Namun, pemerintah UE telah terbagi atas tingkat batas harga minyak Rusia, dengan efek yang kemungkinan besar akan diredam.

Batas harga akan mulai berlaku pada 5 Desember, ketika larangan Uni Eropa terhadap minyak mentah Rusia mulai berlaku.

(Laporan oleh Nia Williams) Laporan tambahan oleh Noah Browning di London, Yuka Obayashi di Tokyo, dan Mohi Narayan di New Delhi; Diedit oleh Margarita Choi, Chris Reese, dan Cynthia Osterman

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.