Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Minyak Rusia: Setelah Lanka, Bangladesh Mengincar Minyak Rusia yang Lebih Murah, Meminta Saran India untuk Menghindari Pembatasan

Setelah Sri Lanka, Bangladesh sekarang mengincar minyak Rusia yang didiskon dan telah meminta proposal India untuk menghindari sanksi apa pun saat melakukan pembelian.

Pada hari Senin, Menteri Luar Negeri Bangladesh AK Abdul Momen mengatakan dia telah meminta proposal India tentang bagaimana New Delhi harus mengelola pembelian minyaknya dari Rusia, mencatat bahwa masalah energi telah menjadi tantangan bagi Bangladesh.

Momin berbicara kepada wartawan di Dhaka setelah bertemu dengan mitranya dari India S Jaishankar di Guwahati pada hari Sabtu, keduanya melakukan perjalanan untuk mengambil bagian dalam sebuah acara di India timur dan tenggara. Maklum, isu pembelian minyak Bangladesh dari Rusia mengemuka pada pertemuan itu.

Momin mengatakan bahwa Rusia menyediakan energi dan gandum untuk Bangladesh. Perlu dicatat bahwa pemerintah Liga Awami memiliki hubungan yang kuat dengan Rusia yang membangun pembangkit listrik tenaga nuklir di Bangladesh dengan India memainkan peran teknis dalam proyek tersebut.

Momen berkata, tanpa menyebut nama AS, “Anda lihat mereka terus memberi kami nasihat dan Anda (wartawan) juga mendorong mereka. Setiap hari, mereka memunculkan isu-isu baru. Kami biasa menyebut mereka mitra pembangunan. Mereka tidak membayar untuk pembangunan. , tapi tetap memberi nasihat.”

Momen juga mengklaim bahwa untuk menghambat pembangunan, mereka mengajukan banyak hal dan menambahkan berbagai kondisi untuk menciptakan ketidakstabilan. “Ini tidak bisa diterima,” katanya.

Momin juga mengatakan dia berdiskusi dengan Jaishankar bagaimana memperkuat organisasi regional untuk menyelesaikan masalah regional untuk memastikan stabilitas dan keamanan. Bangladesh tidak ingin melihat pluralisme melemah, katanya, “Kami adalah salah satu pendukung terbesar pluralisme.”

Baru-baru ini, Sri Lanka, menghadapi kekurangan bahan bakar yang parah, menerima pengiriman minyak Rusia untuk melanjutkan operasi di satu-satunya kilang negara itu. Lanka telah menerima hampir $73 juta minyak Rusia untuk membantu memulai kembali satu-satunya kilang minyak negara pulau itu. ET telah mengetahui bahwa Kolombo sedang dalam pembicaraan lebih lanjut dengan Moskow tentang pengiriman langsung tambahan minyak mentah serta batu bara, solar dan bensin.

READ  Bangladesh mencabut larangan bepergian ke Israel

India, meskipun mendapat tekanan luar biasa dari Barat, terus membeli minyak Rusia. India telah menerima 34 juta barel minyak Rusia yang dikurangi sejak Februari. Lebih dari 24 juta barel minyak mentah Rusia dipasok ke India pada Mei, naik dari 7,2 juta barel pada April, dan dari sekitar 3 juta barel pada Maret.