Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Minyak turun lebih dari 3% setelah data memicu kekhawatiran Fed tentang suku bunga oleh Reuters

Minyak turun lebih dari 3% setelah data memicu kekhawatiran Fed tentang suku bunga oleh Reuters

© Reuters. FOTO FILE: Kapal tanker minyak berlayar di sepanjang Teluk Nakhodka dekat pelabuhan Nakhodka di Rusia pada 12 Agustus 2022. REUTERS/Tatiana Mail

Oleh Stephanie Kelly

NEW YORK (Reuters) – Harga minyak turun lebih dari 3% pada hari Senin, menyusul penurunan di pasar saham AS, setelah data sektor jasa AS meningkatkan kekhawatiran bahwa Federal Reserve dapat melanjutkan jalur pengetatan kebijakan agresifnya.

Kontrak berjangka turun $2,89, atau 3,4%%, menjadi $82,68 per barel. Minyak mentah West Texas Intermediate turun $3,05, atau 3,8%, menjadi $76,93 per barel. Kedua tolok ukur sebelumnya naik lebih dari $2, sebelum membalikkan tren.

Selama sesi tersebut, kontrak WTI untuk bulan jatuh tempo terdekat mulai diperdagangkan lebih rendah dari harga setengah tahun, struktur pasar yang disebut contango, yang berarti kelebihan pasokan.

Aktivitas industri jasa di AS secara tak terduga pulih pada bulan November, dengan lapangan kerja meningkat, memberikan lebih banyak bukti tentang momentum yang mendasari ekonomi karena mempersiapkan resesi yang diharapkan tahun depan.

Berita itu menyebabkan pasar minyak dan saham memangkas keuntungan.

Data menentang harapan bahwa Fed dapat memperlambat kecepatan dan intensitas kenaikan suku bunga di tengah tanda-tanda meredanya inflasi baru-baru ini.

“Kekhawatiran ekonomi makro tentang The Fed dan apa yang akan mereka lakukan dengan suku bunga mendominasi pasar,” kata Phil Flynn, seorang analis di Price Futures Group.

Mendukung pasar sebelumnya, Organisasi Negara Pengekspor Minyak (OPEC) dan sekutunya, termasuk Rusia, memanggil komunitas OPEC+, pada hari Minggu sepakat untuk tetap berpegang pada rencana Oktober untuk memangkas produksi sebesar dua juta barel per hari dari November hingga 2023.

“Keputusan itu…tidak mengejutkan, mengingat ketidakpastian di pasar tentang dampak larangan impor UE pada 5 Desember dan plafon G7,” kata Anne-Louise Heitel, wakil presiden konsultan Wood Mackenzie.

READ  Polisi sedang menyelidiki tagihan sarapan Perdana Menteri Finlandia Sanna Marin

“Selain itu, kelompok produsen menghadapi risiko penurunan dari potensi melemahnya pertumbuhan ekonomi global dan kebijakan non-coronavirus China.”

Negara-negara G7 dan Australia pekan lalu sepakat untuk batas $60 per barel untuk minyak Rusia yang diangkut melalui laut.

Namun, efek dari pembatasan harga di pasar berjangka selama sesi Senin kehabisan tenaga pada akhir hari, kata Andrew Lipow, presiden Lipow Oil Associates di Houston.

“Pasar telah menyadari bahwa Uni Eropa telah melarang pembelian minyak Rusia dengan beberapa pengecualian terbatas, dan China serta India akan terus membeli minyak mentah Rusia, sehingga efek dari batas atas harga akan dikurangi,” kata Lipow. .

Sementara itu, tanda positif untuk permintaan bahan bakar di importir minyak terbesar dunia, lebih banyak kota di China melonggarkan pembatasan COVID selama akhir pekan.

Aktivitas bisnis dan manufaktur di China, ekonomi terbesar kedua di dunia, tahun ini terpukul oleh langkah-langkah ketat untuk mengekang penyebaran virus corona.