Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Misi Juno NASA menemukan ‘wajah’ aneh di Jupiter

Misi Juno NASA menemukan ‘wajah’ aneh di Jupiter

Pada tanggal 7 September 2023, saat terbang melintasi Jupiter yang ke-54, misi Juno NASA menangkap pemandangan wilayah paling utara planet raksasa yang disebut Jet N7. Gambar tersebut menunjukkan awan yang bergejolak dan badai di sepanjang garis pemisah Jupiter, garis yang membagi sisi siang dan malam planet tersebut. Sudut rendah sinar matahari menyoroti fitur topografi kompleks di wilayah ini, yang telah dipelajari para ilmuwan untuk lebih memahami proses yang terjadi di atmosfer Jupiter. Sumber gambar: NASA/JPL-Caltech/SwRI/MSSS, Vladimir Tarasov

Selama penerbangannya yang ke-54, NASAJuno mengambil fotonya JupiterArea Jet N7, memperlihatkan awan turbulen dan pemisah planet. Gambar ini, yang diproses oleh Vladimir Tarasov, membangkitkan minat para ilmuwan dan menunjukkan efek pareidolia.

Penangkapan menakjubkan Juno atas wilayah utara Jupiter

Pada tanggal 7 September 2023, saat terbang melintasi Jupiter yang ke-54, misi Juno NASA menangkap pemandangan wilayah paling utara planet raksasa yang disebut Jet N7. Gambar tersebut menunjukkan awan yang bergejolak dan badai di sepanjang garis pemisah Jupiter, garis yang membagi sisi siang dan malam planet tersebut. Sudut rendah sinar matahari menyoroti fitur topografi kompleks di wilayah ini, yang telah dipelajari para ilmuwan untuk lebih memahami proses yang terjadi di atmosfer Jupiter.

Pareidolia di awan Jupiter

Seperti yang sering terjadi pada penampakan Juno, awan Jupiter pada gambar ini cenderung mengalami pareidolia, sebuah efek yang menyebabkan pengamat melihat wajah atau pola lain dalam pola yang sebagian besar acak.

Pemrosesan gambar oleh ilmuwan warga

Ilmuwan warga Vladimir Tarasov membuat gambar ini menggunakan data mentah dari instrumen JunoCam. Pada saat gambar awal diambil, pesawat luar angkasa Juno berada sekitar 4.800 mil (sekitar 7.700 kilometer) di atas puncak awan Jupiter, pada garis lintang sekitar 69 derajat utara.

NASA Juno adalah misi yang aneh

Gambar di bagian atas artikel ini telah dipotong. Ini pendapat lengkapnya. Sumber gambar: NASA/JPL-Caltech/SwRI/MSSS, Vladimir Tarasov

Sekilas tentang pareidolia

Pareidolia adalah fenomena psikologis di mana pikiran merasakan pola atau gambar yang familier, seringkali berupa wajah, dalam stimulus visual yang acak atau tidak berhubungan. Ciri menarik dari persepsi manusia ini adalah mengapa orang melihat bentuk binatang di awan, mengenali wajah manusia di bulan, atau bahkan melihat Yesus di atas roti panggang.

Pikiran manusia diprogram untuk mengenali wajah; Ini adalah sifat evolusioner yang telah membantu manusia mengenali dan berkomunikasi dengan manusia lain. Kemampuan untuk mengenali wajah sudah tertanam begitu dalam sehingga pikiran kita sering kali mengisi kekosongan ketika kita dihadapkan pada data visual yang tidak lengkap atau ambigu, sehingga mengarahkan kita untuk melihat wajah yang sebenarnya tidak ada.

Namun pareidolia tidak terbatas pada wajah saja. Hal ini dapat meluas hingga mendengar suara hantu dalam kebisingan acak. Misalnya, beberapa orang mungkin mengaku mendengar suara tidak jelas dalam suara kipas angin atau melihat pola dalam susunan ubin yang acak.

Fenomena ini dapat ditemukan sepanjang sejarah dan telah mempengaruhi banyak bidang kebudayaan, mulai dari agama hingga seni. Terlepas dari konteksnya, pareidolia berfungsi sebagai pengingat menarik akan kemampuan otak dalam mengenali pola yang kuat dan terkadang menipu.

READ  Multnomah County sekarang mencoba untuk mempercepat pembukaan kembali setelah penundaan seminggu