Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Mo Farah mengatakan dia memasuki Inggris secara ilegal sebagai seorang anak

Mo Farah mengatakan dia memasuki Inggris secara ilegal sebagai seorang anak

“Sebenarnya saya tidak seperti yang Anda pikirkan. Dengan kata-kata ini, pria yang sekarang dikenal sebagai Mo Farah, yang dimahkotai dengan empat gelar Olimpiade, menceritakan kisah nyatanya dalam sebuah film dokumenter. Sang pahlawan mengungkapkan bahwa dia memasuki Inggris secara ilegal dengan identitas palsu sebelumnya. dipaksa bekerja sebagai pembantu di sebuah keluarga.

“Kebanyakan orang mengenal saya sebagai Mo Farah tapi itu bukan kenyataan. Saya telah dipisahkan dari ibu saya dan telah dibawa ke Inggris secara ilegal dengan nama anak lain bernama Mohammed Farah,” kata atlet Inggris itu dalam sebuah wawancara. disiarkan di BBC pada hari Rabu.

Husein Abdi Kahin, nama lahirnya

Farah a raconté avoir reçu le nom de Mohamed Farah d’une femme qui l’avait fait venir au Royaume-Uni – lui affirmant qu’il y rejoindrait des proches – depuis Djibouti, pays d’Afrique orientale, de ne l’âge bertahun-tahun.

Atlet berusia 39 tahun itu menyebut namanya sebenarnya Husein Abdi Kahin. Ayahnya terbunuh di Somalia ketika dia berusia empat tahun. Ibu dan dua saudara laki-lakinya tinggal di wilayah Somaliland yang memisahkan diri, yang tidak diakui oleh masyarakat internasional.

“Kisah sebenarnya adalah saya lahir di Somaliland, Somalia utara, dengan nama Hussain Abdi Kahin. Terlepas dari apa yang saya katakan di masa lalu, orang tua saya tidak pernah tinggal di Inggris.”

“Saya mengunci diri di kamar mandi dan menangis”

Farah mengatakan bahwa wanita yang menemaninya, pada saat kedatangannya, mengambil kertas di mana rincian kontak kerabatnya muncul, “menyobeknya dan membuangnya ke tempat sampah.” “Pada saat itu, saya tahu saya punya masalah.”

Dia adalah atlet Inggris pertama yang memenangkan empat medali emas Olimpiade, dan juga mengatakan dia harus melakukan pekerjaan rumah dan merawat anak-anak lain dengan keluarga di Inggris jika dia ingin “cukup makan”. Dia mendengar dirinya berkata, “Jika kamu ingin melihat keluargamu lagi, jangan katakan apa-apa.” “Saya sering mengunci diri di kamar mandi dan menangis,” katanya.

READ  Borussia Dortmund: Penandatanganan baru membuat penggemar kagum - "retak"

Percaya diri pada guru

Suatu hari, dia akhirnya mengungkapkan kebenaran kepada guru pendidikan jasmaninya, Alan Watkinson, yang memperhatikan perubahan suasana hatinya setiap kali dia berada di jalur yang benar. Kemudian dia pergi untuk tinggal bersama ibu dari seorang “teman” yang “sangat merawatnya”.

“Satu-satunya bahasa yang tampaknya dia pahami adalah pendidikan jasmani dan olahraga,” kata Alan Watkinson. “Satu-satunya hal yang bisa saya lakukan untuk menjauh dari[situasi]ini adalah keluar dan lari,” kata Farah.

Kemudian Watkinson mengajukan permohonan kewarganegaraan Inggris sang atlet, yang akhirnya diperolehnya pada 25 Juli 2000. Juara Olimpiade itu menjelaskan bahwa anak-anaknyalah yang mendorongnya untuk mengungkapkan kebenaran tentang masa lalunya.

“Saya menyimpannya begitu lama, itu sulit karena Anda tidak ingin menghadapinya dan anak-anak saya sering bertanya […]. Dan Anda selalu memiliki jawaban untuk semuanya, tetapi Anda tidak memiliki jawaban untuk itu. »

“Itulah alasan utama saya menceritakan kisah saya, karena saya ingin merasa normal dan tidak merasa seperti memegang sesuatu,” katanya. Farah, qui a appelé son fils Hussein en référence son vrai nom, a conclu : « Je pense souvent l’autre Mohamed Farah, le garçon dont j’ai pris la place dans cet avion, et j’espère vraiment qu’il Bagus “.