Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Modul Lunar NASA: Blue Origin Menggugat Miliaran dalam Kontrak

Modul bulan NASA
Blue Origin menggugat kontrak $1 miliar

NASA ingin mengembalikan astronot ke Bulan untuk pertama kalinya sejak 1972. Namun prosedur pemberian modul bulan baru masih diperdebatkan. Perusahaan antariksa pendiri Amazon, Bezos, menggugat pemerintah AS atas kontrak senilai $1 miliar dengan saingannya SpaceX.

Pendiri Amazon Jeff Bezos menggugat pemerintah AS atas kontrak $ 1 miliar dengan saingannya SpaceX dari pendiri Tesla Elon Musk. Seperti yang diumumkan oleh Blue Origin, “kesalahan” dalam prosedur pemberian modul bulan baru NASA akan diperbaiki melalui gugatan. NASA memberikan kontrak $ 2,9 miliar kepada SpaceX pada bulan April.

“Kami sangat yakin bahwa masalah dalam proses pengadaan dan hasilnya perlu diselesaikan untuk memulihkan keadilan, memastikan persaingan, dan memastikan kembalinya Amerika ke bulan dengan aman,” kata Blue Origin. Blue Origin telah dengan keras memprotes keputusan NASA segera setelah itu diberikan kepada SpaceX dan mengajukan, antara lain, keluhan ke Kantor Audit AS. NASA mengatakan telah diberitahu tentang gugatan tersebut oleh Blue Origin dan sedang menyelidiki masalah tersebut.

NASA ingin mengembalikan astronot ke Bulan untuk pertama kalinya sejak 1972. Dengan misi Artemis 1, menurut rencana sebelumnya, sebuah pesawat ruang angkasa akan diluncurkan sebagai uji terbang ke Bulan pada akhir tahun ini. Awalnya tanpa kru, ia harus mengorbit Bulan dan kemudian kembali ke Bumi.

Dengan Artemis 2, astronot diharapkan mengorbit Bulan pada 2023. Hanya dengan Artemis 3 astronot akan benar-benar mendarat di satelit Bumi. Mantan Presiden AS Donald Trump telah menetapkan batas waktu NASA 2024 untuk ini. Masih belum jelas apakah penerus Trump Joe Biden akan tetap pada jadwal yang sangat ambisius.

READ  Diskon besar pada harga: Harga saham Nordex runtuh