Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Mogul Hong Kong Jimmy Lai telah dijatuhi hukuman 14 bulan penjara

Dia dan sembilan aktivis lainnya mengaku bersalah menyelenggarakan pertemuan tidak sah pada 1 Oktober 2019.

Penguasa media di Hong Kong dipenjara Kritikus Beijing Jimmy Lai Dia dijatuhi hukuman 14 bulan penjara pada hari Jumat karena mengatur pertemuan tidak sah pada 1 Oktober 2019, selama unjuk rasa pro-demokrasi di kota itu tahun itu.

Hakim Amanda Woodcock mengeluarkan putusan di pengadilan distrik.

Bulan ini, Lai – yang sudah menjalani hukuman penjara 14 bulan karena berpartisipasi dalam demonstrasi serupa pada 18 Agustus dan 31 Agustus 2019 – dan sembilan aktivis lainnya mengaku bersalah mengatur pertemuan tidak sah.

Dia telah di penjara sejak Desember setelah ditolak jaminan dalam persidangan Keamanan Nasional yang terpisah. Dia menghadapi tiga dakwaan di bawah undang-undang baru yang diperkenalkan oleh China pada tahun 2020 sebagai tanggapan atas protes, termasuk berkolusi dengan negara asing.

Kritik global

Penangkapan berulang kali Lay memicu kecaman dari pemerintah Barat dan kelompok hak asasi internasional dan menimbulkan kekhawatiran tentang menurunnya kebebasan di pusat keuangan global, termasuk kebebasan berekspresi dan berkumpul.

Beijing menganggapnya sebagai pengkhianat dan agitator anti-China.

China mengatakan Undang-Undang Keamanan Komprehensif, yang menghukum apa pun yang dianggap Beijing sebagai sabotase, separatisme, terorisme, dan kolusi dengan pasukan asing hingga hukuman penjara seumur hidup, sangat penting untuk memulihkan stabilitas dan kemakmuran.

Hakim Amanda Woodcock, yang menyerahkan putusan Lay sebelumnya tentang pengumpulan ilegal pada bulan April, menyampaikan putusan pada hari Jumat. Dia mengatakan sebagian dari hukuman baru akan dijalani secara berurutan, yang berarti sejauh ini Lai menghadapi total 20 bulan penjara.

Woodcock mengatakan dia menemukan tuduhan oleh beberapa terdakwa bahwa pawai mereka pada 1 Oktober, hari libur nasional China, akan berlangsung damai, menjadi “naif dan tidak realistis.”

Ada bentrokan besar hari itu, termasuk peluru tajam yang ditembakkan oleh seorang polisi ke pengunjuk rasa yang diayunkan dengan tongkat panjang, penggunaan pistol pertama kali setelah demonstrasi berbulan-bulan.

Aktivis Vigo Chan, Lee Cheuk Yan, Albert Hu, dan Leung Kwok-Hong, yang dikenal di Hong Kong sebagai Longhair, dijatuhi hukuman 18 bulan penjara atas masing-masing dari dua dakwaan dalam kasus ini, dengan hukuman yang dilaksanakan secara bersamaan.

“Yang Mulia, selama lebih dari 40 tahun, saya telah bekerja keras untuk reformasi demokrasi di China,” katanya di pengadilan minggu ini selama sidang. “Ini adalah cintaku yang bertepuk sebelah tangan, cinta untuk negaraku dengan berat hati.”

Keputusan itu dikeluarkan dua minggu setelah pihak berwenang membekukan aset Lai, termasuk rekening bank dan 71,26% sahamnya di perusahaan penerbitan media Next Digital.

Kepala keamanan Hong Kong telah mengirim surat ke Lai dan HSBC dan anak perusahaan Citibank bulan ini yang mengancam hingga tujuh tahun penjara untuk setiap transaksi dengan rekening miliarder di kota itu, menurut dokumen yang dilihat oleh Reuters.

Seorang penasihat keuangan untuk Lai mengatakan langkah tersebut dapat membahayakan upaya aktivis Demokrat untuk memindahkan aset asing ke rumah untuk mendukung Apple Daily Daily yang bermasalah, afiliasi dari Next Digital, yang merupakan kritikus vokal pemerintah.

READ  Covid-19: Dalam gelombang ini, persentase orang yang sakit parah di rumah sakit telah meningkat secara signifikan | India News