Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Multi-skill Vijay Shankar retak karena pernyataannya “Saya bisa seperti Jack Callis atau Shane Watson”

Sejalan dengan Saleh Vijay Shankar, dia telah diejek oleh orang-orang di media sosial sejak dia mengatakan dalam sebuah wawancara bahwa dia bisa seperti Jack Callis atau Shane Watson untuk Tim India. Pemain berusia 31 tahun itu mewakili India pada pertandingan Piala Dunia 2019 melawan Hindia Barat di Manchester. Sejak itu, dia berharap bisa kembali ke ruang ganti India.

Dalam wawancara baru-baru ini dengan Kriket berikutnya, Shankar menyatakan bahwa dia memiliki kemampuan untuk mencapai peringkat yang lebih tinggi. Dia menambahkan bahwa dia bisa menjadi pemain multi level seperti Callis dan Watson – yang membuka giliran dan melempar bola juga.

“Bahkan jika saya berhasil mencapai posisi kelima, saya baik-baik saja dengan itu. Jika saya tahu ini adalah slot pukulan saya, saya akan mempersiapkannya dengan cara yang berbeda. Untuk Tamil Nadu dan bahkan di IPL, jika saya melihat titik pukulannya Saya bermain, saya kalah. Itu semua di tempat yang berbeda. Sebagian besar setelah keenam. Saya hampir tidak punya uang untuk mengumpulkan di sebagian besar permainan saya sampai pada titik di mana saya menjadi pemain 30-40 (lari) Namun, saya tidak bisa memaksakan diri untuk bermain dengan negara.

Baca juga | ‘Saya menerima ancaman pembunuhan’: Fave de Plessis mengenang pemandangan mengerikan setelah Afrika Selatan tersingkir dari Piala Dunia 2011

“Jika saya harus mencetak gol, saya perlu menghabiskan lebih banyak waktu untuk mengerut. Jadi saya tidak mengatakan saya ingin membuka pukulan. Hanya mengatakan, bahkan jika saya memukul di tempat 4 atau 5, biarlah setidaknya satu tempat di rumah . Kemudian jika saya tidak mencetak gol. Kirimkan saya, saya baik-baik saja. Inilah yang telah saya lewatkan dalam dua tahun terakhir.

READ  Pria Jerman ini kehilangan ingatan setiap 6 jam

“Saya adalah pemain multi-level, tetapi saya dikenal sering melakukan pukulan. Jadi, hanya karena saya pemain multi-skill, seharusnya saya tidak hanya memukul keenam atau ketujuh. Saya juga bisa menjadi seseorang seperti Jack Callis atau Shane Watson. Mereka membuka peran atau Bat di No. 3 dan pot. Itu tidak memaksa pemain multi-terampil untuk memukul 6-7. Jika saya bisa mencetak poin di atas, pilih gawang, itu bagus untuk tim juga, bukan? “Dia menambahkan.

Pernyataan Schenker tidak selaras dengan pengikut game. Twitterati dengan cepat menjebak manajer keseluruhan atas komentarnya dengan membagikan meme di situs microblogging. Berikut beberapa reaksi.