Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Mungkin ada sisi gelap dari mewajibkan vaksinasi, menurut hasil survei ائج

Haruskah pemerintah memaksa warganya untuk menerima vaksinasi? Ini adalah pertanyaan yang lebih relevan dari sebelumnya setelah pandemi virus corona, tetapi sebuah studi baru menunjukkan bahwa memaksa orang untuk melakukan pukulan mungkin kontraproduktif.

Penelitian ini mengamati survei yang dilakukan oleh 2.653 penduduk Jerman selama gelombang pertama dan kedua pandemi, menganalisis bagaimana sikap telah berubah dari waktu ke waktu selama tahun 2020. Pemerintah Jerman telah berkomitmen untuk menjaga vaksinasi secara sukarela bagi penduduknya.

Meskipun tingkat infeksi di Jerman meningkat 15 kali selama gelombang kedua pada bulan Oktober dan November, data menunjukkan bahwa resistensi terhadap vaksinasi wajib meningkat dari gelombang pertama pada bulan April dan Mei.

Peserta ditanya seberapa besar kemungkinan mereka untuk divaksinasi, berdasarkan apakah vaksinasi diwajibkan oleh hukum atau sukarela: Selama kedua gelombang, orang lebih mungkin untuk divaksinasi jika mereka tidak divaksinasi. Kamu punya untuk, tapi celahnya lebih besar untuk kedua kalinya.

“Kesalahan yang mahal dapat dihindari jika pembuat kebijakan mempertimbangkan biaya penegakan dengan hati-hati,” Ekonom Samuel Bowles mengatakan: Dari Institut Santa Fe.

“Ini tidak hanya dapat meningkatkan penentangan terhadap vaksinasi, tetapi juga meningkatkan konflik sosial dengan semakin mengasingkan warga dari pemerintah atau elit ilmiah dan medis.”

Para peneliti juga melihat beberapa prediktor persetujuan vaksinasi, dan kepercayaan pada institusi publik adalah signifikan. Keraguan tentang kemanjuran vaksin dan penentangan terhadap pembatasan kebebasan pribadi juga terkait erat.

Ada hal lain yang juga terjadi, catat tim di balik penelitian ini: Ketika vaksinasi bersifat sukarela, lebih banyak orang terbujuk untuk meminumnya karena mereka melihat teman dan keluarga ditikam. Ketika vaksinasi wajib, efek pengganda ini berkurang.

READ  Terang di langit? Satelit SpaceX Starlink melewati area Kansas City

Efek riak ini mirip dengan proliferasi teknologi baru – seperti televisi dan mesin cuci ketika pertama kali diperkenalkan – karena semakin banyak orang mendapatkannya, dan semakin banyak orang menginginkan hal yang sama seperti orang lain yang sudah menikmati manfaatnya.

Para peneliti juga berhipotesis bahwa memaksa orang untuk memvaksinasi menghilangkan agensi mereka untuk berbuat baik (sangat penting dalam meyakinkan orang sehat untuk divaksinasi), tampaknya terlalu mengontrol, dan mengurangi kepercayaan pada vaksin — karena jika vaksin itu aman dan efektif, mengapa apakah diperlukan aplikasi?

“Perasaan orang tentang vaksinasi akan dipengaruhi oleh penegakan hukum dalam dua cara—dapat menghilangkan sentimen pro-vaksin, dan mengurangi dampak positif vaksinasi jika vaksinasi dilakukan secara sukarela. Psikolog dan ekonom perilaku Catherine Schmelz mengatakan:dari Universitas Constance, Jerman.

Schmels dan Bowles mengakui bahwa vaksinasi wajib mungkin memainkan peran di negara-negara tertentu dan dalam situasi tertentu – jika tingkat vaksinasi sangat rendah, misalnya – tetapi mengatakan bahwa pendekatan tersebut harus digunakan dengan hati-hati.

Dengan negara dan organisasi sekarang mulai memberikan panduan vaksinasi untuk peserta acara atau kursus, atau untuk bepergian ke tempat-tempat tertentuLebih penting dari sebelumnya untuk memahami berbagai alasan yang dapat menyebabkan keraguan vaksin.

Temuan di sini bisa berguna dalam skenario apa pun di mana para pemimpin ingin mengubah pikiran orang-orang mereka – dari mempromosikan gaya hidup rendah karbon hingga meningkatkan toleransi di antara masyarakat. Terkadang pendekatan yang lebih lembut lebih baik.

“Temuan kami memiliki penerapan yang luas untuk kebijakan di kemudian hari.” COVID-19, ” Schmilz mengatakan. “Ada banyak contoh di mana kepatuhan sukarela warga negara terhadap suatu kebijakan diperlukan karena kemampuan penegakan negara terbatas, dan karena hasil mungkin bergantung pada cara kebijakan itu sendiri mengubah keyakinan dan preferensi warga negara.”

READ  DAVINCI + untuk menjelajahi nasib berbeda dari kembaran Bumi yang misterius

Pencarian dipublikasikan di PNAS.