Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Musim flu berikutnya mungkin tidak ada. Inilah alasannya

Bahkan ketika virus corona menghancurkan populasi di seluruh dunia, menewaskan 3,7 juta orang di seluruh dunia, dokter dan pejabat kesehatan masyarakat memperhatikan bahwa ada hal lain yang hilang: Hampir tidak ada flu.

“Influenza tidak ditemukan di mana pun, kecuali untuk beberapa aktivitas wajar di Afrika Barat,” kata Richard Webby, spesialis influenza di Rumah Sakit Penelitian Anak St. Jude di Memphis.

“Tidak ada yang melihatnya. Ini termasuk negara-negara yang telah melakukan penguncian. Ini termasuk negara-negara yang belum melakukan penguncian. Ini termasuk negara-negara yang telah melakukan pekerjaan dengan baik dalam mengendalikan epidemi. Dan itu termasuk negara-negara yang belum melakukannya. pekerjaan yang bagus,” kata Webby kepada CNN.

Tidak sepenuhnya jelas mengapa. Banyak ahli percaya bahwa langkah-langkah yang diambil untuk membantu mengendalikan virus corona juga telah mencegah penyebaran influenza. Ada kemungkinan juga bahwa virus corona entah bagaimana mengungguli atau tumpang tindih dengan influenza.

Either way, Webby dan ahli lainnya percaya jeda dalam aktivitas flu hanya sementara. Mereka khawatir ketika flu kembali, kemungkinan besar musim gugur ini, itu akan menjadi pembalasan.

“Mungkin musim flu terburuk yang pernah kita lihat akan datang,” kata Webby.

“Ketika dia kembali, itu akan menjadi musim yang panjang,” setuju Aubrey Gordon, seorang ahli epidemiologi yang mempelajari influenza di Fakultas Kesehatan Masyarakat Universitas Michigan.

Salah satu alasan mengapa musim flu yang akan datang mungkin buruk dapat dijelaskan oleh perilaku manusia. Orang-orang yang bosan dengan penguncian, masker, dan menjaga jarak dari orang lain ingin merayakan kebebasan yang diberikan vaksin yang melindungi mereka dari virus corona dan penurunan pandemi.

Mereka mungkin berlebihan.

Perjalanan sudah meningkat, restoran terisi kembali, dan sekolah berencana untuk membuka kembali pelajaran tatap muka.

READ  Para ilmuwan telah menunjukkan trik sulap kepada sekelompok burung. Burung-burung tidak tertipu

Tetapi sementara orang-orang yang berduyun-duyun ke resor, bar, dan pertemuan keluarga mungkin lebih aman dari virus corona, mereka tidak lebih aman daripada flu atau virus pernapasan lainnya yang menyebar dengan cara yang sama seperti virus corona: di udara, dalam tetesan, dan di permukaan. . .

Allison Aiello, yang mempelajari penyebaran penyakit menular di University of North Carolina School of Public Health, mengatakan kepada CNN.

Aiello mengatakan North Carolina sudah melihat peningkatan penyakit pernapasan.

“Kita harus mengharapkan beberapa peningkatan, terutama di musim gugur ketika anak-anak kembali ke sekolah,” katanya.

Menyebarkan virus di sekolah

“Ini bukan hanya flu,” kata Webby. “Ini semua virus pernapasan lainnya.” Ini termasuk tidak hanya influenza, tetapi juga virus pernapasan atau RSV, adenovirus, jenis virus corona yang menyebabkan pilek, rhinovirus, dan lainnya.

“Saya benar-benar berpikir langkah-langkah mitigasi yang kami ambil untuk Covid turun dan anak-anak kembali ke sekolah secara langsung dan kami semua mulai bepergian lagi, terutama secara internasional, kami tahu semua jenis virus pernapasan akan memiliki lebih banyak peluang,” kata Lynette Brammer, yang memimpin tim pengawasan flu lokal di Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS, untuk CNN.

“Kami pasti mengharapkan kembalinya influenza dan semua virus pernapasan lainnya yang telah turun selama setahun terakhir,” tambahnya.

“Dengan cara tertentu, kita kembali normal. Anda mulai menyatukan anak-anak dan Anda akan mendapatkan virus.”

Kota New York berencana untuk membuat sekolah tatap muka wajib musim gugur ini.  Hal ini membuat orang tua memiliki harapan dan kecemasan

Namun, Brammer berhati-hati dalam membuat prediksi.

“Flu selalu tidak dapat diprediksi, dan saya merasa itu lebih nyata sekarang daripada sebelumnya,” kata Brammer.

Ada alasan kedua untuk percaya bahwa musim flu 2021-2022 bisa menjadi musim yang buruk. Ada teori, yang tidak terdokumentasi dengan baik, bahwa respons imun tubuh manusia secara alami ditingkatkan dengan paparan virus tahunan yang berulang-ulang seperti influenza. Paparan ini mungkin tidak cukup untuk membuat orang sakit, tetapi cukup untuk mengingatkan sistem kekebalan untuk menjaga pertahanannya.

READ  Temui australotitan besar, "titan selatan" - dinosaurus terbesar di Australia!

“Semakin lama Anda tinggal tanpa paparan, semakin besar kemungkinan gejala Anda akan lebih rentan terhadap penyakit,” kata Gordon.

“Kami tahu bahwa semakin lama Anda tinggal tanpa terpapar flu, semakin banyak gejala yang Anda alami. Individu dengan penyakit ini menyebabkan kasus yang lebih serius. Kami hanya tahu itu.”

Hal yang sama berlaku untuk RSV, coronavirus selain Covid-19, dan infeksi lainnya. “Saya umumnya akan khawatir tentang mereka semua. Semuanya dapat menyebabkan penyakit serius. Semuanya dapat menyebabkan pneumonia.”

Rumah sakit AS membunyikan alarm tentang kasus RSV yang lebih tinggi dari biasanya pada anak kecil

RSV, khususnya, berdampak negatif pada balita dan anak-anak yang sangat kecil. Itu membunuh sekitar 100 hingga 500 anak setiap tahun, dan 14.000 orang dewasa, kebanyakan dari mereka berusia di atas 65 tahun.

Banyak dari sekitar 4 juta bayi yang lahir selama pandemi akan pertama kali terpapar RSV dan virus lain saat mereka pergi ke kamar bayi untuk pertama kalinya. “Kami tidak tahu apa efek dari menunda semua anak kecil ini untuk pertama kali terpapar RSV,” kata Gordon.

“Kemungkinan akan ada epidemi yang sangat besar dari virus pernapasan syncytial.”

Aylo kurang yakin tentang efek potensial menghindari kuman selama sekitar satu tahun. “Ini adalah waktu yang singkat,” katanya. Efek dari beberapa tahun penghindaran paparan mungkin diharapkan, tetapi 15 bulan atau lebih dari orang-orang yang menjaga jarak, bekerja dari rumah atau tinggal di luar kelas mungkin tidak cukup lama untuk mempengaruhi sistem kekebalan mereka.

Virus dikemas selama dua tahun dalam satu

Tapi Aiello mengatakan musim gugur untuk flu pernapasan mungkin lebih buruk, meskipun sebenarnya tidak. Jika tidak ada yang lain, banyak anak akan memiliki dua tahun paparan sejumlah virus dalam satu musim.

READ  Setiap orang yang mendapat vaksin COVID-19 di klinik Dr. Moma perlu divaksinasi ulang

“Ketika seseorang tidak sakit untuk sementara waktu, mungkin tampak bahwa Anda memiliki gejala yang lebih parah,” katanya.

Influenza akan menjadi satu-satunya virus yang diukur. Dokter tidak menguji orang untuk sebagian besar virus pernapasan lainnya — sebagian besar karena tidak ada pengobatan khusus untuk mereka — tetapi CDC melacak influenza.

CDC mengatakan flu membunuh antara 12.000 dan 61.000 orang setiap tahun, tergantung pada musim.

Dikatakan musim 2019-20 telah menjadi musim yang ringan dengan 38 juta orang di Amerika Serikat tertular flu, 18 juta melihat penyedia layanan kesehatan untuk perawatan, 400.000 cukup sakit untuk dirawat di rumah sakit dan diperkirakan 22.000 meninggal.

CDC mengatakan sekitar 8% populasi AS sakit flu setiap musim, dan berkisar antara 3% hingga 11%, tergantung musim.

Banyak yang akan tergantung pada berapa banyak orang Amerika yang divaksinasi. Setiap tahun, hanya di bawah setengah dari populasi mendapat suntikan flu, meskipun CDC merekomendasikan suntikan flu tahunan untuk hampir semua orang di atas usia 6 bulan.

Satu hal yang pasti diketahui oleh CDC: Tidak mungkin memprediksi aktivitas flu.

“Saya tidak tahu apa yang diharapkan,” kata Brammer. “Saya tidak tahu.” “Kita hanya harus menunggu dan melihat.”

Brammer telah melihat setiap musim flu selama beberapa dekade, dan setiap musim adalah unik.

“Setiap kali Anda berpikir Anda tahu apa yang akan terjadi, Anda akan melakukan sesuatu yang sama sekali berbeda,” katanya.