Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Nah, siapa yang baru saja menabrak bulan?  – Tech Crunch

Nah, siapa yang baru saja menabrak bulan? – Tech Crunch

Anda tahu Anda hidup di zaman ruang angkasa ketika sebuah roket menghantam bulan, industri secara keseluruhan terbang ke langit, dan seperti guru yang marah memegang layang-layang, bertanya, “Siapa yang meluncurkan ini?!” Sungguh, itulah yang terjadi minggu ini ketika tahap roket yang tidak diketahui (!) menghantam permukaan bulan, Formasi lubang baru dan menarik Dan kami semua bertanya-tanya bagaimana mungkin untuk tidak mengetahui apa yang terjadi.

Versi singkat dari cerita ini adalah para pengamat langit Dipimpin oleh Bill Gray Dia telah melacak sesuatu selama berbulan-bulan yang, berdasarkan perhitungan mereka, akan segera mempengaruhi bulan. Itu jelas merupakan bagian dari limbah roket (rudal menghasilkan satu ton sampah), tetapi tidak ada yang maju untuk mengatakan, “Ya, ini milik kita, maaf tentang itu.”

Berdasarkan pengamatan dan diskusi mereka, para penghobi ini memutuskan (meskipun tidak berarti kurang pengalaman) bahwa peluncuran SpaceX kemungkinan akan dimulai pada tahun 2015. Tetapi SpaceX tidak cocok, dan setelah beberapa saat, Gray dan yang lainnya, termasuk In itu, NASA memutuskan bahwa itu kemungkinan akan menjadi peluncuran 2014 dari China. China membantah hal ini terjadi, mengatakan bahwa kendaraan peluncuran tersebut telah terbakar saat kembali.

Mungkin mereka mengatakan yang sebenarnya. Mungkin mereka tidak ingin bertanggung jawab atas tabrakan bulan pertama yang sama sekali tidak disengaja dalam sejarah. Pesawat ruang angkasa lain menabrak Bulan, tetapi mereka sengaja atau bagian dari pendaratan yang gagal (dengan kata lain, efeknya dimaksudkan, sedikit lebih keras dari yang diharapkan) — bukan hanya sepotong ruang sampah yang tersesat.

Kita mungkin tidak akan pernah tahu, dan itu benar-benar bagian teraneh dari semuanya. Dengan ratusan teleskop dan radar berbasis darat, jaringan sensor luar angkasa, dan kamera yang mengarah ke segala arah – ini adalah jam tangan luar angkasa yang kami tahu! – Tampaknya mengejutkan bahwa tahap roket lengkap berhasil tinggal di orbit selama enam atau tujuh tahun, dan akhirnya mencapai bulan, tanpa diidentifikasi.

Animasi Tony Dunn menunjukkan objek misterius (hijau) berputar dan akhirnya mempengaruhi tanggal yang semula diperkirakan untuk bulan Maret. Kredit gambar: Tony Dunn

Saya pikir seseorang di bunga lili, yang telah membangun jaringan baru radar pelacak puing di seluruh dunia, mungkin hanya memiliki sedikit wawasan. Darren McKnight, Senior Tech Fellow di sana, memiliki jawaban berikut untuk pertanyaan saya.

READ  Perawat Florida, 24, yang tidak bisa berhenti bersendawa telah didiagnosis menderita kanker stadium tiga

Bagaimana mungkin kita tidak mengetahui identitas dan lintasan objek sebesar itu yang diluncurkan relatif baru-baru ini?

Melacak objek yang diabaikan di orbit bulan mungkin tidak akan menjadi prioritas utama bagi sensor pemerintah ketika mereka dapat menghabiskan waktu mengamati satelit atau sampah antariksa yang lebih dekat ke Bumi. Namun, pelacakan dan pemantauan satelit operasional di orbit sekitar Bulan, pada kenyataannya, sangat penting untuk intelijen strategis, karena merupakan dataran tinggi baru.

Mungkinkah kebingungan seperti ini terjadi pada objek yang ditembakkan sekarang?

Ya, ini bisa terjadi lagi sekarang karena teknologi yang digunakan oleh pemerintah AS untuk melacak objek luar angkasa tidak berubah selama bertahun-tahun.

Apakah mungkin ada lebih banyak “misteri” ini yang membuat efek di sana-sini selama beberapa tahun ke depan?

Serangan bulan yang tidak disengaja seperti ini bisa terjadi lagi di masa depan, tergantung pada berapa banyak misi yang menempatkan objek roket ke orbit tersebut dan memberikan waktu yang cukup (tahun atau dekade). Tetapi peristiwa seperti ini umumnya harus tetap sangat jarang.

Seperti yang dicatat Bill Gray dalam tulisannya:

… Sampah di dataran tinggi bukanlah masalah bagi siapa pun di luar survei asteroid, dan kami bahkan tidak mengkhawatirkannya. Objek jenis ini tidak dilacak oleh Angkatan Luar Angkasa AS; Mereka menggunakan (kebanyakan) radar, yang “rabun dekat”: dapat melacak objek dengan diameter empat inci/10cm pada orbit rendah, tetapi tidak dapat melihat fase roket besar seperti ini ketika mereka berada sejauh bulan. Anda membutuhkan teleskop untuk itu.

Tampaknya aneh (bagi saya, bagaimanapun), bahwa orbit untuk objek jenis ini hanya dihitung oleh saya, di waktu luang saya.


Ini keren, tetapi seperti yang akan dikatakan oleh siapa pun di dunia pengamatan ruang angkasa, ada banyak hal yang harus dilihat di luar sana dan Anda harus memilih target Anda. Sebuah objek seukuran roket setengah jalan ke bulan tidak mudah dan juga tidak mudah untuk mendapatkan gambaran yang baik.

READ  Inilah Pikiran Anda dalam Seni: Bagaimana Musik, Tarian, dan Puisi Dapat Membantu Pikiran Anda: Jepretan

Mungkin petunjuk terbaik kita mengenai identitas objek tersebut adalah kawah yang ditinggalkannya saat menabrak. Lokasi tumbukan difoto tak lama kemudian dan memiliki bentuk aneh berbentuk O ganda: dua kawah yang tumpang tindih, satu 18 m dan lainnya 16 m. Berikut sebelum dan sesudahnya:

Kawah ganda tidak terduga dan mungkin menunjukkan bahwa badan roket memiliki massa yang besar di setiap ujungnya. Massa roket bekas biasanya terkonsentrasi di ujung mesin; “Sisa tahap roket pada dasarnya terdiri dari tangki bahan bakar kosong,” tulis Mark Robinson dari NASA.

Meskipun ini adalah misteri yang menarik, kenyataannya tampaknya tidak ada banyak alasan untuk mencurahkan sumber daya yang serius untuk penemuannya. Hal-hal yang lebih aneh terjadi di luar angkasa daripada sepotong roket yang terbang pada sudut dan kecepatan yang tepat yang diperlukan untuk akhirnya menabrak bulan. Dan untuk semua yang kita tahu, seseorang di luar sana sangat menyadari apa sampah antariksa yang aneh ini, tetapi lebih memilih untuk tetap diam.