Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Naik Ostra di Wall Street

Naik Ostra di Wall Street

2022-05-05 20:52, akt.2022-05-05 22:06

penerbitan
2022-05-05 20:52

Memperbarui
2022-05-05 22:06

Perjalanan Wall Street.  Perubahan suasana hati di antara investor
Foto oleh Louis Leroux / / perebutan saham

Perubahan suasana hati dari pasar saham paling penting di dunia bisa sangat mencengangkan. Hingga Rabu, investor panik membeli saham. Mereka menjualnya dengan panik pada hari Kamis. Untuk membuatnya lebih lucu, mereka melakukan keduanya di bawah pengaruh informasi yang sama.

Nasdaq turun sekitar 5% dan mengakhiri hari di level terendah sejak Desember 2020, kehilangan lebih dari 24% sejak puncak pasar bull November. Satu jam sebelum sesi ditutup, Nasdaq turun sebanyak 5,8%. S&P500 turun 3,56%, ditutup pada 4.146,87 poin. Dan berhenti pada dukungan yang ditetapkan oleh batas minimum untuk tahun ini. Dan indeks Dow Jones, setelah kehilangan lebih dari seribu poin, mencapai level 32.998 poin.

Kemunduran yang agak mengganggu muncul pada hari Kamis setelah mini-orgasme hari Rabu. Didorong oleh spekulasi bahwa The Fed tidak akan menaikkan suku bunga terlalu banyak, Nasdaq dan S&P 500 naik sekitar 3%. Namun, kepanikan pembelian pada hari Rabu didasarkan pada asumsi yang sangat dipertanyakan, yang ditemukan secara menyakitkan sehari kemudian.

Lagi pula, The Fed baru saja melakukan kenaikan suku bunga paling tajam sejak Mei 2000 — tepat setelah gelembung internet pecah. Ini adalah yang pertama dari beberapa proyeksi kenaikan biaya pinjaman sebesar 50 poin. Pasar berjangka dihargai di Powell itu dan perusahaan akan menaikkan suku bunga dana fed fund menjadi sekitar 3% pada akhir tahun. Jika ini terjadi (yang saya anggap sangat meragukan), itu akan menjadi pengetatan moneter terkuat di AS dalam 28 tahun. Selain itu, pada bulan Juni The Fed akan mulai menyusutkan neracanya, yang berujung pada pengurasan likuiditas dolar di pasar keuangan.

READ  Airbus menerima dua pesanan besar untuk lebih dari 100 pesawat

Meskipun kondisi keuangan pengetatan yang telah kita lihat selama beberapa bulan terakhir, The Fed jelas ingin mereka lebih ketat. Zachary Hill, kepala strategi portofolio di Horizon Investments, mencatat bahwa valuasi saham yang lebih tinggi bertentangan dengan keinginan ini, jadi kecuali rantai pasokan pulih dengan cepat atau lebih banyak pekerja mengisi tenaga kerja, setiap keuntungan ekuitas kemungkinan akan dilebih-lebihkan saat pengumuman cadangan tersedia. lebih keras lagi.

Efek kepanikan juga muncul di pasar obligasi AS yang biasanya lebih tenang. Imbal hasil obligasi pemerintah AS 10-tahun naik sekitar 15 basis poin, menjadi 3,1% dalam penurunan – level tertinggi sejak November 2018. Saat itulah peningkatan kuat dalam imbal hasil Treasury ditambah dengan “pengetatan kuantitatif” kebijakan Fed menyebabkan mini -crash Pada bulan Desember di Wall Street.

Sekali lagi, tekanan terkuat datang di bawah pengaruh saham mahal perusahaan teknologi besar. Penilaiannya sangat sensitif terhadap peningkatan tingkat diskonto, karena kenaikannya menurunkan nilai sekarang dari arus kas masa depan yang diharapkan. Saham Amazon turun 7,6%, Microsoft 4,4% dan Alphabet 4,8%.

Meski harga minyak mentah terus naik, saham perusahaan yang bergerak di sektor energi justru turun. Saham Exxon Mobil turun 1,5 persen dan Chevron 0,75 persen. Nike (-6,1%), Apple (-5,8%) dan Home Depot (-5,3%) berkinerja paling buruk di antara 30 perusahaan luar biasa.

KK / PAP

sumber: