Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

NASA akan menabrak asteroid!

Viviana Urbina cabai meteor 4 menit
Ilustrasi pesawat ruang angkasa DART NASA dan pesawat ruang angkasa LCIACube Badan Antariksa Italia (ASI) sebelum bertabrakan dengan sistem biner Didymos.  Kredit Gambar: NASA/Johns Hopkins APL/Steve Gribben.
Ilustrasi pesawat ruang angkasa DART NASA dan pesawat ruang angkasa LCIACube Badan Antariksa Italia (ASI) sebelum bertabrakan dengan sistem biner Didymos. Kredit Gambar: NASA/Johns Hopkins APL/Steve Gribben.

Misi DART (Double Asteroid Redirection Test) sudah diprogram untuk itu Penerbangan uji pertama untuk mengevaluasi teknologi yang bertujuan mempertahankan planet dari dampak asteroid berbahaya dari luar angkasa. Dijadwalkan untuk diluncurkan pada 06:24 UTC (03:24 di Chili) pada 24 November, roket itu akan diterbangkan ke luar angkasa dengan roket SpaceX Falcon 9, yang akan lepas landas dari Force Base Vandenberg Special di Santa Barbara, California.

Ini akan menjadi demonstrasi pertama teknologi dampak kinetik, yang bertujuan untuk membelokkan asteroid., dengan memengaruhi mereka dengan satu atau lebih pesawat ruang angkasa besar, sehingga menghindari tabrakan yang berpotensi menimbulkan bencana di planet kita.

Baca juga: Luar Angkasa adalah Harta Karun Penuh Permata!

Target misi pertama ini adalah asteroid Didymos dan bulannya – yang saat ini tidak mengancam planet – yang relatif dekat dengan Bumi. Setelah roket peluncuran terpisah, DART akan membutuhkan waktu hampir satu tahun untuk mencapai sistem Didymos, di mana ia akan bertabrakan dengan bulannya – Dimorphos – pada akhir September 2022. Pada tanggal ini, sistem akan berada pada jarak 11 juta km dari Bumi, dan akan memungkinkan untuk mengamati dampak dari permukaan planet kita, dengan mengukur perubahan kecepatan orbit bulan dari sistem Didymos, menggunakan radar dan teleskop.

seperti di film

Some Must Remember Dinner at Armageddon (dirilis 1998), di mana NASA mengirim sekelompok pengebor minyak untuk menanam bom di asteroid yang sedang menuju jalur tabrakan dengan planet kita untuk menghindari bencana, menghancurkan ruang angkasa dengan bom nuklir.

READ  Rilis Battlefield 2042: Apakah itu mengancam akan tertunda? Orang dalam menyebabkan masalah

dan lihat Kali ini tidak akan ada ledakan nuklir atau tsunami besar karena dampak bagian yang jatuh ke tanah, saatnya selalu menunggu, mengingat pentingnya teknologi ini, untuk melindungi planet ini dan semua kehidupan yang ada di atasnya.

Staf Laboratorium Fisika Terapan Universitas Johns Hopkins memeriksa sistem DART.  Kredit: NASA/Johns Hopkins APL/Ed Whitman.
Staf Laboratorium Fisika Terapan Universitas Johns Hopkins memeriksa sistem DART. Kredit: NASA/Johns Hopkins APL/Ed Whitman.

DART adalah struktur berbiaya rendah yang terdiri dari kubus utama berukuran 1,2 x 1,3 x 1,3 meter, di mana serangkaian elemen telah ditambahkan, termasuk dua modul surya yang sangat besar (ROSA; Roll-Out Solar Array) berukuran panjang 8,5 meter. – ketika dikerahkan sepenuhnya – yang akan mengoperasikan sistem pesawat. Ia juga memiliki kamera (DRACO; Didymos Reconnaissance & Asteroid Camera for OpNav) yang akan membantu Anda menavigasi dan mengidentifikasi target, yang akan mencapai kecepatan 6,6 km/s.

DART akan didampingi dalam misinya oleh LICIACube, satelit dari Badan Antariksa Italia (ASI, disingkat dalam bahasa Italia), yang Kumpulkan informasi tentang momen tumbukan, serta gambar kawah yang disebabkan oleh potensi dampak.