Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

NASA mempertahankan Voyager 2 hingga setidaknya 2026 dengan memanfaatkan daya cadangan: NPR

NASA mempertahankan Voyager 2 hingga setidaknya 2026 dengan memanfaatkan daya cadangan: NPR

Konsep artis dari pesawat ruang angkasa Voyager NASA. Setelah peluncuran Voyager 1 dan replikanya, Voyager 2, pada tahun 1977, sumber kekuatannya perlahan mulai memudar.

NASA/JPL-Caltech


Sembunyikan teks

Beralih teks

NASA/JPL-Caltech

Konsep artis dari pesawat ruang angkasa Voyager NASA. Setelah peluncuran Voyager 1 dan replikanya, Voyager 2, pada tahun 1977, sumber kekuatannya perlahan mulai memudar.

NASA/JPL-Caltech

Pesawat ruang angkasa Voyager 2 NASA, yang telah mencari batas terluar tata surya selama lebih dari 45 tahun, kehabisan daya. Tetapi sebuah rencana baru bertujuan untuk menjaga misi antarbintangnya tetap hidup setidaknya selama tiga tahun lagi.

Pertama kali diluncurkan pada tahun 1977, Voyager 2 telah membantu para ilmuwan menjelajahi planet-planet yang jauh dan memahami bagaimana heliosfer — lapisan luar Matahari yang mirip gelembung yang menjebak partikel dan medan magnet — melindungi Bumi dari lingkungan antarbintang yang mudah menguap.

Dengan berkurangnya pasokan listrik Voyager 2, NASA akan mematikan salah satu dari lima instrumen sainsnya di pesawat luar angkasa. Untuk mempertahankannya, para insinyur benar-benar mengorbankan pemanas dan bagian tidak penting lainnya yang menghabiskan daya. Tetapi para insinyur kini telah menemukan cara untuk memanfaatkan daya cadangan dari mekanisme keamanan yang mengatur voltase pesawat ruang angkasa.

“Langkah ini akan memungkinkan misi menunda penutupan instrumen sains hingga 2026, bukan tahun ini,” Laboratorium Propulsi Jet NASA mengatakan minggu lalu.

Voyager 2 dan kembarannya, Voyager 1 (diluncurkan pada tahun yang sama) adalah dua pesawat ruang angkasa yang telah berkelana di luar heliosfer.

READ  Strawberry Moon 2021: Cara memotret bulan purnama raksasa di ponsel atau kamera Anda | Fotografi

Ed Stone, yang merupakan kepala ilmuwan di Jet Propulsion Laboratory NASA sebelum pensiun tahun lalu, telah menghabiskan lebih dari separuh hidupnya untuk program Voyager. Dia mengawasi pesawat ruang angkasa membuat penemuan demi penemuan saat mereka menjelajahi Jupiter, Saturnus, Uranus, dan Neptunus.

“Apa yang terungkap adalah betapa rumit dan dinamisnya tata surya,” kata Stone kepada NPR pada 2017. “Sebelum Voyager, satu-satunya gunung berapi aktif yang diketahui ada di Bumi.” aktivitas vulkanik bumi. Sebelum Voyager, satu-satunya lautan yang dikenal di tata surya ada di Bumi ini. Kemudian kami terbang di atas bulan Jupiter lainnya, Europa, yang ternyata memiliki lautan air cair di bawah kerak esnya. “

Voyager 2 berjarak 12,3 miliar mil dari Bumi dan menghitung. Voyager 1, yang juga menghadapi tanggal kedaluwarsa karena kehilangan daya, berjarak 14,7 miliar mil.

Linda Spilker, ilmuwan proyek Voyager di Jet Propulsion Laboratory, mengatakan dalam sebuah pernyataan.

Sementara itu, NASA bekerja untuk memastikan bahwa warisan Voyager tidak berakhir dengan kegagalan yang lambat, karena para pejabat mempertimbangkan proposal yang mahal dan kompleks dari beberapa kelompok untuk penyelidikan jangka panjang yang baru.