Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

NASA memutuskan untuk tidak meluncurkan probe asteroid yang sudah dibangun – Ars Technica

NASA memutuskan untuk tidak meluncurkan probe asteroid yang sudah dibangun – Ars Technica

Perbesar / Ilustrasi artis tentang dua pesawat antariksa NASA Janus yang akan muncul di luar angkasa.

Dua pesawat ruang angkasa kecil yang sekarang berlayar melalui tata surya seharusnya sedang dalam perjalanan untuk mempelajari asteroid yang belum dijelajahi, tetapi setelah beberapa tahun pengembangan dan pengeluaran hampir $ 50 juta, NASA mengumumkan Selasa bahwa kedua probe akan tetap disegel di dalam pabrik Lockheed Martin di Colorado.

Itu karena misi, bernama Janus, seharusnya diluncurkan tahun lalu sebagai ransel di roket yang sama dengan pesawat luar angkasa Psyche NASA yang jauh lebih besar, yang akan terbang ke asteroid selebar 140 mil (225 kilometer) yang kaya akan mineral – juga bernama Psyche — selama lebih dari dua tahun pengamatan yang cermat. Masalah dengan pengujian perangkat lunak pada pesawat ruang angkasa Psyche mendorong manajer NASA untuk menunda peluncuran lebih dari setahun.

Panel peninjau independen dibuat untuk menganalisis alasan penundaan peluncuran Psyche mengidentifikasi masalah dengan perangkat lunak pesawat ruang angkasa dan kelemahan dalam rencana pengujian pra-peluncuran program untuk Psyche. Menggali lebih dalam, panel peninjau menentukan bahwa Jet Propulsion Laboratory NASA, yang mengelola misi Psyche, dibebani dengan masalah personel dan tenaga kerja yang diperburuk oleh pandemi COVID-19.

Psyche sekarang kembali ke jalur peluncuran pada bulan Oktober dengan roket SpaceX Falcon Heavy, tetapi Janus tidak akan ikut.

Janus dirancang untuk terbang ke dua asteroid biner – terdiri dari dua benda yang berdekatan – mengorbit Matahari di dekat Bumi dari asteroid metalik Psyche. Sementara misi Psyche masih dapat mencapai tujuan asteroidnya dan menyelesaikan misi sainsnya dengan peluncurannya tahun ini, asteroid yang ditargetkan oleh Janus akan banyak mengubah posisinya di tata surya sejak tahun lalu. Kedua pesawat ruang angkasa Janus tidak dapat lagi menjangkau mereka tanpa terbang menjauh dari matahari sehingga susunan surya mereka dapat menghasilkan daya yang cukup.

READ  Tonton SpaceX meluncurkan satelit komunikasi baru Selasa (22 November)

Ketika menjadi jelas bahwa dua asteroid target Janus tidak lagi dapat dijangkau, para ilmuwan di tim Janus dan manajemen NASA tahun lalu setuju untuk menghapus pesawat ruang angkasa kembar dari peluncuran Psyche. Para ilmuwan melihat kegunaan lain untuk pesawat ruang angkasa Janus seukuran koper, yang telah dibangun dan beberapa minggu lagi dikirim ke Florida untuk memulai persiapan peluncuran akhir ketika NASA memutuskan untuk menunda peluncuran Psyche.

Salah satu ide untuk menggunakan kembali pesawat luar angkasa Janus adalah mengirim pesawat antariksa untuk terbang melewati asteroid Apophis, batuan antariksa yang lebih besar dari Empire State Building yang akan merambah dalam jarak 2.029 mil (32.000 kilometer) dari permukaan planet kita pada tahun 2029. penemuannya pada tahun 2004, Para ilmuwan mengatakan ada kemungkinan kecil Apophis akan bertabrakan dengan Bumi pada tahun 2029 atau lebih akhir abad ini, tetapi para astronom kini mengesampingkan risiko tabrakan selama 100 tahun ke depan.

Ini tentang uang

Pada akhirnya, Janus menjadi korban penundaan misi Psyche dan keterbatasan anggaran di NASA. Pada hari Selasa, badan tersebut mengatakan telah mengarahkan tim Janus untuk “mempersiapkan pesawat ruang angkasa untuk penyimpanan jangka panjang.”

“NASA melihat berbagai peluang dan persyaratan potensial untuk misi alternatif menggunakan pesawat ruang angkasa ganda, dengan fokus utama pada ilmu asteroid,” kata Erik Ianson, wakil direktur Divisi Ilmu Planet NASA, dalam tanggapan tertulis atas pertanyaan dari Ars. “Namun, sumber daya yang terbatas dalam beberapa tahun ke depan menyebabkan keputusan untuk tidak mengejar salah satu dari alternatif ini untuk saat ini.”

Anggaran sains planet NASA terbebani oleh kenaikan biaya pada beberapa misi yang sudah direncanakan, termasuk proyek pengembalian sampel Mars bernilai miliaran dolar, yang masih dalam tahap awal pengembangan. Misi pengembalian sampel bertujuan untuk mengambil sampel batuan Mars dan mengembalikannya ke Bumi untuk dianalisis. Misi Europa Clipper, yang sekarang menjalani perakitan akhir untuk diluncurkan tahun depan, juga mengalami kenaikan biaya, menurut Tom Statler, seorang pejabat di Divisi Ilmu Planet NASA.

READ  Para ilmuwan dibuat bingung setelah menemukan 4 gunung raksasa yang bersembunyi di bawah laut

Kesepakatan anggaran plafon utang Presiden Biden bulan lalu dan anggota Kongres dari Partai Republik menetapkan batasan pengeluaran federal kemungkinan besar memengaruhi tingkat pendanaan keseluruhan untuk NASA.

“Kami menantikan waktu yang menantang, dan setiap orang harus menyadarinya,” kata Statler Selasa pada pertemuan Kelompok Penasihat Badan Kecil, yang mewakili komunitas ilmu asteroid. “Anggaran pasti tidak kondusif untuk melihat awal yang baru (untuk misi sains planet) saat ini.”

Pesawat ruang angkasa Janus selama konstruksi di Lockheed Martin.
Perbesar / Pesawat ruang angkasa Janus selama konstruksi di Lockheed Martin.

NASA tidak mengesampingkan penggunaan probe asteroid ganda pada misi masa depan jika dana tersedia, tetapi Ianson mengatakan, “Saat ini tidak ada rencana untuk menggunakan pesawat ruang angkasa ini.”

Menurut Ianson, NASA telah menghabiskan hampir $50 juta untuk misi Janus sejak badan tersebut secara resmi menyetujui pengembangannya pada tahun 2020. Pendanaan ini mewakili sebagian besar batas biaya proyek awal sebesar $55 juta.

Ini tidak biasa, tetapi tidak pernah terjadi sebelumnya, bagi NASA untuk membatalkan misi sains setelah menghabiskan banyak uang, tetapi penghentian biasanya dipicu oleh pembengkakan biaya atau masalah teknis yang tidak dapat diatasi dengan pesawat ruang angkasa. Dalam kasus Janus, para insinyur mengevaluasi masalah yang terungkap selama pengujian darat pendorong listrik pesawat ruang angkasa. Kekhawatiran tentang sistem propulsi telah membatasi misi alternatif yang tersedia untuk ditinjau NASA setelah penundaan peluncuran dari tahun lalu, tetapi tim sains Janus yakin bahwa masalah tersebut bukanlah masalah untuk misi cadangan potensial ke Apophis.

NASA memilih proposal misi Janus dari tim sains yang dipimpin oleh penyelidik utama Dan Sheres dari University of Colorado. Janus adalah bagian dari program SIMPLEx NASA, yang merupakan singkatan dari Small, Innovative Planetary Exploration Missions. SIMPLEx dibuat untuk menyediakan dana NASA untuk misi robotik yang relatif murah untuk menjelajahi tata surya, memanfaatkan tren pesawat ruang angkasa yang lebih kecil, instrumen miniatur, dan peluang peluncuran penerbangan.

READ  Planet ekstrasurya Trappist-1 yang berpotensi layak huni telah ditemukan menghancurkan atmosfernya

Dua misi SIMPLEx lainnya yang dijadwalkan oleh NASA pada waktu yang sama dengan Janus sedang bergerak menuju peluncuran. Salah satu misi yang disebut Lunar Trailblazer akan meluncurkan perjalanan ke bulan menggunakan pendarat komersial dari Intuitive Machines. Proyek lainnya disebut EscaPADE, yang akan terbang ke Mars untuk mempelajari atmosfer dan magnetosfer Planet Merah.

NASA menganggap misi sains planet kecil lebih berisiko daripada penyelidikan tata surya yang lebih mahal, seperti misi Psyche, yang memiliki anggaran lebih dari $1,1 miliar setelah menunda peluncuran selama satu tahun.

Di bawah rencana penerbangan barunya, pesawat ruang angkasa Psyche akan terbang melewati Mars untuk melakukan manuver dengan bantuan gravitasi untuk diluncurkan ke sabuk asteroid, di mana ia akan bertemu dan memasuki orbit di sekitar asteroid Psyche pada Agustus 2029. Para ilmuwan berhipotesis bahwa asteroid Psyche bisa jadi sisa-sisa inti besi-nikel dari planet yang gagal Hancurkan di tata surya kuno yang kacau balau.