Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

NASA mengungkap peta polusi yang dikumpulkan instrumen luar angkasa TEMPO

NASA mengungkap peta polusi yang dikumpulkan instrumen luar angkasa TEMPO

NASA telah menerbitkan peta pertama dari instrumen polusi ruang angkasa barunya, TEMPO (Emisi Troposfer: Pemantauan Polusi). Meskipun Anda tidak akan terkejut mengetahui bahwa alat ini menunjukkan tingkat polusi yang lebih tinggi di daerah perkotaan, alat ini dapat membantu para ilmuwan mempelajari kualitas udara di Amerika Utara dengan lebih baik sepanjang waktu. “Lingkungan dan komunitas di seluruh negeri akan mendapat manfaat dari data Tempo yang mengubah keadaan selama beberapa dekade mendatang,” tulis Administrator NASA Bill Nelson dalam siaran persnya hari ini.

Instrumen tersebut, yang diluncurkan pada bulan April dan mengorbit 22.000 mil di atas garis khatulistiwa, dapat membantu para ilmuwan mempelajari lebih baik dampak polutan terhadap kesehatan “pada skala lingkungan”. Pengukuran ini dapat dilakukan setiap jam, sehingga memberikan gambaran mengenai dampak lalu lintas pada jam sibuk, asap dan abu dari kebakaran hutan, dan bagaimana pupuk mempengaruhi pertanian di suatu negara. Instrumen tersebut mengukur sinar matahari yang memantul dari permukaan bumi, atmosfer, dan awan. NASA menjelaskan bahwa “gas di atmosfer menyerap sinar matahari, dan spektrum yang dihasilkan kemudian digunakan untuk menentukan konsentrasi beberapa gas di udara, termasuk nitrogen dioksida.”

NASA mengatakan akan membagikan datanya dengan lembaga mitra, termasuk Badan Perlindungan Lingkungan (EPA) dan Administrasi Kelautan dan Atmosfer Nasional (NOAA). Sejak melakukan pengukuran pertama awal bulan ini, tim sibuk memeriksa dan mengkalibrasi sistem satelit sebelum dimulainya operasi rutin setiap jam pada bulan Oktober. Dan NASA memandang data tersebut sebagai keuntungan dalam mencapai tujuan iklim pemerintahan Biden.

NASA

Alat itu mengirimkannya kembali Foto pertama Pada tanggal 2 Agustus, ini menunjukkan koridor I-95 di timur laut (wilayah New York, Philadelphia, dan Washington, D.C.), sebagian di selatan (Texas tengah dan timur memanjang hingga New Orleans) dan sebagian barat daya ( dari Los Angeles ke New Orleans dan Las Vegas). Seperti yang diharapkan, peta-peta tersebut mengungkapkan konsentrasi nitrogen dioksida yang padat di kota-kota dan penyebarannya ke pinggiran kota.

READ  Ledakan radio cepat dan misterius yang menempuh perjalanan 8 miliar tahun untuk mencapai Bumi

“Pemandangan rinci dari tiga wilayah menunjukkan peningkatan kadar nitrogen dioksida di perkotaan pada pagi hari, dan peningkatan kadar nitrogen dioksida di jalan raya utama,” tulis NASA hari ini. “Seiring berjalannya hari, polusi di pagi hari sering kali berkurang. Kemudian di sore hari, polusi akan meningkat lagi saat kota-kota memasuki jam sibuk kedua pada hari itu.

“Musim panas ini, jutaan orang Amerika merasakan secara langsung dampak asap kebakaran hutan terhadap kesehatan kita,” kata Nelson. “NASA dan Pemerintahan Biden-Harris berkomitmen untuk mempermudah warga Amerika dan pembuat kebijakan mengakses dan menggunakan data TEMPO untuk memantau dan meningkatkan kualitas udara yang kita hirup, sehingga bermanfaat bagi kehidupan di Bumi.”