Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

NASA Menugaskan Kembali Astronot Boeing Starliner yang Terlambat ke SpaceX

Sebuah kapsul Boeing Starliner dipasang pada roket Atlas V di landasan peluncuran sebelum peluncuran misi OFT-2.

Aliansi Peluncuran Bersatu

NASA telah memindahkan sepasang astronot Boeing Yang pertama dari dua misi berawak untuk misi SpaceX tahun depan, dalam pengaturan ulang yang langka karena kapsul Starliner raksasa dirgantara masih tertinggal dalam pengembangan.

Badan antariksa AS mengumumkan pada hari Rabu bahwa astronot Nicole Mann dan Josh Cassada masing-masing akan menjadi komandan dan pilot, untuk misi Crew-5 SpaceX pada musim gugur 2022.

Pada Agustus 2018, NASA menugaskan pasangan tersebut untuk menerbangkan misi Starliner berawak Boeing pertama — dengan Mann dalam uji terbang kru Starliner dan Cassada pada penerbangan operasional pertama Starliner. Tapi setelah menghabiskan tiga tahun mempersiapkan penerbangan kapsul Boeing, kedua astronot menjadi yang pertama dipindahkan dari satu pesawat ruang angkasa AS ke yang lain.

“Kami memahami perlunya badan tersebut melakukan penyesuaian agar anggota kelas astronot saat ini dapat terbang dengan kendaraan operasional sementara pengembangan pesawat luar angkasa Starliner terus berlanjut. Kami sepenuhnya mendukung keputusan NASA dan tetap berkomitmen untuk membangun keselamatan para astronot yang akan terbang, ” kata juru bicara Boeing dalam sebuah pernyataan kepada CNN. CNBC “On Our Car First”.

NASA memiliki tiga astronot yang masih ditugaskan untuk menguji penerbangan Boeing Starliner: Butch Willmore, Mike Fink dan Sonny Williams. Badan itu mengatakan akan ditugaskan ke misi Boeing lainnya “di masa depan”.

Ars Technica Saya pertama kali menyebutkan bahwa Man dan Casada kemungkinan akan beralih dari Starliner.

Boeing berencana terbang dengan kapsul Starliner Misi tak berawak OFT-2 pada bulan Agustus, tetapi masalah dengan sejumlah katup dorong pesawat ruang angkasa menunda penerbangan uji – yang merupakan pengujian ulang penerbangan tanpa awak Boeing pada Desember 2019.

READ  Simulasi pemijahan bintang yang menakjubkan adalah yang paling realistis yang pernah ada

Tes penerbangan asli terganggu ketika sistem kontrol penerbangan pesawat ruang angkasa tidak berfungsi dan kapsul tidak mencapai Stasiun Luar Angkasa Internasional seperti yang direncanakan.

Misi OFT-2 yang tertunda tidak memiliki target tanggal peluncuran baru, karena Boeing bekerja sama dengan pemasok Aerojet Rockettin Untuk mengatasi masalah katup.

Boeing menanggung biaya OFT-2, setelah Alokasikan $410 Juta Segera Setelah uji terbang pertama. Perusahaan mengembangkan Starliner di bawah program Kru Komersial NASA, setelah memenangkan hampir $ 5 miliar kontrak untuk membangun kapsul. SpaceX dianugerahi sekitar $3,1 miliar untuk mengembangkan kapsul Crew Dragon-nya di bawah program NASA yang sama, dan meluncurkan astronot pada Mei 2020.

Menjadi investor yang lebih cerdas dengan CNBC Pro.
Dapatkan pilihan saham, panggilan analis, wawancara eksklusif, dan akses ke CNBC TV.
Daftar untuk memulai Uji coba gratis hari ini.