Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

NASA Menunda Kembalinya Astronot SpaceX Crew-1 ke Bumi – Inilah Alasannya

Astronot NASA Shannon Walker, Victor Glover, Mike Hopkins, dan astronot Soishi Noguchi dari Badan Eksplorasi Dirgantara Jepang – yang merupakan kru Misi Naga Kru NASA 1 – di dalam pesawat ruang angkasa Crew Dragon SpaceX. Kredit: SpaceX

NASA‘s SpaceX Crew Mission-1 bersama astronot NASA Michael Hopkins, Victor Glover, Shannon Walker, dan Soichi Noguchi dari Japan Aerospace Exploration Agency (JaxaSekarang bertujuan untuk kembali ke Bumi pada pukul 11:36 EST pada hari Sabtu, 1 Mei, di Teluk Meksiko di lepas pantai Florida. Pesawat luar angkasa Crew Dragon, bernama Resilience, dijadwalkan berangkat dari Stasiun Luar Angkasa Internasional pada pukul 17:55 pada hari Jumat, 30 April, untuk memulai perjalanan pulang.

NASA dan SpaceX telah sepakat untuk memindahkan operasi pemisahan dan penyebaran Crew 1 mulai Rabu, 28 April, setelah meninjau kondisi cuaca perkiraan di daerah longsoran di lepas pantai Florida, yang saat ini memprediksi kecepatan angin di atas standar pemulihan. Tim akan terus memantau kondisi cuaca untuk percikan cairan sebelum membatalkan docking hari Jumat.

Return to Earth – dan aktivitas yang mengarah ke kepulangan – akan disiarkan langsung di TV NASA, dan Aplikasi NASADan agensi situs web.

Ekspedisi 64 insinyur penerbangan dan anggota kru untuk SpaceX-1

Gambar dari kiri adalah Expedition 64 Aeronautical Engineers dan anggota kru SpaceX1 Michael Hopkins, Victor Glover, Shannon Walker, dan Soichi Noguchi. Kredit: NASA

Crew-1 adalah yang pertama dari enam misi berawak dari NASA dan SpaceX untuk terbang sebagai bagian dari Program Kru Komersial badan tersebut, yang telah bekerja dengan industri kedirgantaraan AS untuk meluncurkan kembali peluncuran dengan astronot pada rudal AS dan pesawat ruang angkasa dari tanah AS.

READ  Peluncuran Stasiun Luar Angkasa: Astronot Rusia dan Astronot NASA Tiba di Stasiun Luar Angkasa Internasional

Sebelum berangkat dari stasiun luar angkasa, astronot Kru 1 dan komandan stasiun Shannon Walker dari NASA akan menyerahkan komando stasiun tersebut kepada astronot JAXA dan anggota awak kedua Akihiko Hoshid selama pergantian komando dan acara perpisahan.

Crew Dragon akan memisahkan diri dan meninggalkan stasiun luar angkasa dengan kemampuan untuk meluncurkan salah satu dari tujuh zona pendaratan target di Atlantik atau Teluk Meksiko di lepas pantai Florida. Ketahanan juga akan disebabkan oleh penelitian penting dan sensitif waktu di lapangan. Untuk operasi penyelamatan dan pemulihan kru normal, tim NASA dan SpaceX memilih dua lokasi utama dari tujuh lokasi potensial sekitar dua minggu sebelum kembali, dengan keputusan tambahan dibuat sebelum kru menaiki pesawat ruang angkasa, selama penerbangan gratis, dan sebelum kru. Naga itu melakukan pembakaran deorbit.

NASA dan SpaceX berkoordinasi erat dengan Penjaga Pantai AS untuk membuat zona keamanan 10 mil laut di sekitar lokasi penyemprotan yang diproyeksikan untuk memastikan keselamatan bagi publik dan bagi mereka yang terlibat dalam operasi pemulihan, serta kru di atas pesawat ruang angkasa yang kembali.

Cakupan pengembalian SpaceX Crew-1 NASA adalah sebagai berikut (All Times East):

Selasa 27 April

13:25 – Perpisahan dengan pergantian komando dan kru pertama di Stasiun Luar Angkasa Internasional

Jumat, 30 April

15:30 – Liputan NASA TV menutup palka pada pukul 15:50.

17:30 – Liputan NASA TV dimulai pada 17:55 untuk membatalkan docking

Sabtu 1 Mei

11:36 a.m. – Splashdown (NASA TV akan memberikan liputan terus menerus dari undocking hingga awal)

13:30 – Konferensi pers Kembali ke Bumi di Pusat Antariksa Johnson NASA di Houston, dengan peserta sebagai berikut:

  • Cathy Louders, Associate Director, Eksplorasi Manusia dan Administrasi Misi Operasi, Markas NASA
  • Steve Stitch, Direktur Program Kru Komersial, Kennedy Space Center
  • Joel Montalbano, Direktur Stasiun Luar Angkasa Internasional, Johnson
  • Holly Readings, Direktur Penerbangan, Johnson
  • Hans Koenigsman, Konsultan Senior, Kehandalan Penerbangan, SpaceX
  • Hiroshi Sasaki, Wakil Presiden dan Manajer Umum Direktorat Teknologi Penerbangan Luar Angkasa JAXA
READ  Bagaimana cara menonton hujan meteor Lyrid malam ini

Program Awak Komersial NASA telah mencapai tujuannya yaitu transportasi yang aman, andal, dan hemat biaya ke dan dari Stasiun Luar Angkasa Internasional dari Amerika Serikat melalui kemitraan dengan industri swasta Amerika. Kemitraan ini mengubah alur sejarah penerbangan antariksa manusia dengan membuka akses ke Orbit Bumi Rendah dan Stasiun Luar Angkasa Internasional untuk lebih banyak orang, lebih banyak ilmu pengetahuan, dan lebih banyak peluang komersial. Stasiun luar angkasa tetap menjadi titik awal untuk lompatan besar NASA berikutnya dalam eksplorasi ruang angkasa, termasuk misi masa depan ke Bulan dan, pada akhirnya, ke Mars.