Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

NASA menyiarkan video kucing dari luar angkasa

NASA menyiarkan video kucing dari luar angkasa

Pada tanggal 11 Desember, para insinyur NASA berkumpul dengan tidak sabar di Jet Propulsion Laboratory di Pasadena, California, untuk menonton video pengambilan gambar tersebut, sambil bertanya-tanya apakah resolusi tinggi yang mereka harapkan akan seperti semula.

Ini merupakan suatu kelegaan bagi mereka. Untuk pertama kalinya, video definisi tinggi – yang merupakan gambar kucing pegawai laboratorium bernama Taters – disiarkan dari jarak 18,6 juta mil, atau hampir 80 kali jarak Bumi ke bulan, yang merupakan jarak terjauh yang pernah tercatat.

Demonstrasi itu adalah bagian dari NASA Komunikasi optik di luar angkasa Eksperimen yang bertujuan untuk meningkatkan infrastruktur komunikasi di luar orbit bumi. Misalnya, jika manusia ingin pergi ke Mars, jumlah data yang lebih besar perlu dikirimkan melalui jarak yang lebih jauh. Demonstrasi ini merupakan langkah lain menuju kemungkinan tersebut.

“Ini akan menjadi kemampuan yang sama yang ingin Anda miliki jika Anda mengirim astronot ke permukaan Mars atau semacamnya,” kata Dr. Abhijit Biswas, pakar teknologi proyek tersebut. “Anda ingin memiliki hubungan yang konstan dengan mereka.”

Demonstrasi tersebut dilakukan dengan bantuan pesawat ruang angkasa Psyche milik NASA, yang diluncurkan pada 13 Oktober dengan tujuan menjelajahi asteroid dengan nama yang sama. Eksperimen DSOC menggunakan komunikasi laser, bukan frekuensi radio tradisional, dalam upaya mengirimkan data dalam jumlah besar dengan kecepatan lebih cepat dan jarak yang lebih jauh. (Video menunjukkan Taters mengejar laser pointer. Pada tahun 1928, patung karakter kartun Felix the Cat digunakan untuk menguji siaran TV.)

Kecepatan data yang ditransmisikan sebesar 267 Mbps sebanding dengan kecepatan di Bumi, yang seringkali berkisar antara 100 dan 300 Mbps. Namun Dr. Biswas menyerukan kehati-hatian terkait hasil demonstrasi tersebut.

READ  Studi tersebut menemukan bahwa planet asing raksasa tersebut memiliki kepadatan sebesar permen kapas

“Ini adalah langkah pertama,” tambahnya. “Masih ada persyaratan yang signifikan untuk infrastruktur darat dan hal-hal seperti itu untuk mengubah sesuatu yang menjadi bukti konsep menjadi sesuatu yang praktis dan dapat diandalkan.”

Video ditransfer menggunakan Pemancar laser penerbangan, yang merupakan salah satu dari beberapa perangkat keras baru yang diterapkan untuk pertama kalinya. Sistem DSOC terdiri dari tiga bagian: pemancar dan penerima, dipasang di pesawat ruang angkasa Psyche, dan dua komponen di Bumi: pemancar laser berbasis darat (sekitar 90 menit berkendara dari laboratorium) dan penerima laser berbasis darat di Observatorium Palomar di California Selatan.

“Sungguh luar biasa akhirnya bisa melakukan semua ini,” kata Dr. Meera Srinivasan, pimpinan operasi proyek.

Biswas dan Dr. Srinivasan, bersama dengan insinyur NASA lainnya, telah mengembangkan teknologi ini selama beberapa dekade. Fokusnya adalah memperluas cakupan teknologi komunikasi optik yang telah digunakan di satelit yang mengorbit lebih dekat ke Bumi. Awalnya, sebelum misi Saiki, tim mengalami hambatan karena sinyalnya terlalu lemah. Jadi NASA mengembangkan teknologi untuk memperluas kemampuan. Dr Biswas mengatakan luar angkasa adalah “perbatasan baru”.

Untuk memulai proses perekaman video kucing, pemancar darat terlebih dahulu mengirimkan sinar laser. Tujuannya harus tepat. Psyche kemudian mematikan sinyal itu dan mengirimkan konten yang sebelumnya diunggah oleh tim NASA ke penerima. Agar transmisi dapat berfungsi, transmisi harus dilakukan pada malam hari bebas awan, sehingga memungkinkan adanya garis pandang yang memadai.

“Ada banyak langkah kecil,” kata Dr. Biswas. “Setiap orang harus mengambil tempat pada waktu yang tepat. Dan itu bagian yang menakutkan karena kami melakukan ini untuk pertama kalinya. Ini belum pernah dilakukan sebelumnya. Ini tidak seperti, ‘Oh, kami tahu jika Anda melakukan ini, itu akan menjadi hal yang buruk.’ akan terjadi.'” Kami sepertinya sedang berusaha mengatasi semua hal ini.

READ  AI mengurangi masalah fisika kuantum 100.000 persamaan menjadi hanya empat

“Setelah semuanya berjalan, tampaknya begitu mudah. ​​Mengapa kami khawatir sejak awal?” tambahnya.

Sekarang, proyek DSOC bertujuan untuk menguji batas kemampuannya. Pada akhir Juni, para insinyur NASA berharap dapat mengirimkan sinyal dari jarak 10 kali lipat: 186 juta mil.