Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

NASA merintis jalan kembali ke Bulan dengan meluncurkan roket Artemis I

NASA merintis jalan kembali ke Bulan dengan meluncurkan roket Artemis I

KENNEDY SPACE CENTER, Fla. — Roket baru NASA yang megah terbang ke luar angkasa untuk pertama kalinya pada dini hari Rabu, menerangi langit malam dan mempercepat perjalanan yang akan membawa kapsul tak berawak mengelilingi bulan dan sebaliknya.

Penerbangan ini, yang membangkitkan era Apollo kuno, merupakan ujian kritis bagi Program Artemis NASA Ini bertujuan untuk mengembalikan astronot, setelah lima dekade berkeliaran di orbit rendah Bumi, ke Bulan.

“Kita semua adalah bagian dari sesuatu yang sangat istimewa,” kata manajer peluncuran Charlie Blackwell-Thompson kepada timnya di Kennedy Space Center setelah peluncuran. “Peluncuran pertama Artemis. Langkah pertama untuk mengembalikan negara kita ke Bulan dan kemudian ke Mars.”

Bagi NASA, misi tersebut menandai era baru eksplorasi bulan, yang berupaya mengungkap misteri ilmiah di bawah bayang-bayang kawah di wilayah kutub, menguji teknologi untuk perjalanan impian ke Mars, dan memotivasi perusahaan swasta untuk mengejar batas kewirausahaan baru lebih jauh. . di tata surya.

Dengan demikian Cina Dan kalau tidak Negara Mereka bersaing untuk menjelajahi ruang angkasa, dan peluncuran hari Rabu juga menyoroti ketegangan filosofis yang berkembang tentang bagaimana Amerika harus mengejar aspirasi ruang angkasanya. NASA telah menghabiskan lebih dari $40 miliar sejauh ini untuk mengeluarkan Artemis dari Bumi. Biaya tersebut menggambarkan bagaimana program luar angkasa terus menyerupai cara Pentagon membangun kapal induk dan pesawat tempur F-35 — mahal dan lambat, tetapi dikendalikan terutama oleh pemerintah federal karena belum ada pasar komersial untuk jenis rudal yang besar. dan dalam. Transportasi luar angkasa yang dianggap penting oleh NASA untuk program eksplorasi bulan.

pendekatan alternatif, di mana NASA akan menjadi pelanggan atau penumpang di pesawat ruang angkasa komersialItu bisa lebih murah dan lebih cepat, dengan menggunakan pesawat ruang angkasa inovatif yang dibangun oleh perusahaan inovatif seperti SpaceX, yang dipimpin oleh Elon Musk.

“Jika Anda serius ingin kembali ke bulan, Anda akan melakukan apapun yang Anda bisa dengan pendekatan komersial,” kata Charles Miller, yang bekerja di NASA dari 2009 hingga 2012 sebagai penasihat senior untuk kegiatan ruang angkasa komersial.

Tetapi pendekatan komersial mungkin tidak memberikan apa yang diinginkan oleh NASA dan pembuat keputusan pemerintah lainnya, dan perusahaan sering kali dapat mengubah rencana atau gulung tikar.

Meskipun mungkin tidak menenangkan para kritikus, roket setinggi 322 kaki yang dikenal sebagai Space Launch System, atau SLS, merupakan pemandangan yang mengesankan di landasan peluncuran. Namun, dengan waktu peluncuran di tengah malam, Florida Space Coast tidak ramai dengan penonton seperti pada upaya peluncuran sebelumnya.

Upaya peluncuran hari Rabu menyusul dua upaya peluncuran yang gagal pada Agustus dan September, satu terhenti karena mesin yang tampak terlalu panas, dan yang lainnya melibatkan kebocoran hidrogen di saluran bahan bakar. Badai Ian mendorong NASA untuk melewatkan jendela peluncuran lain pada akhir September dan awal Oktober, dan Badai Nicole menyebabkan penundaan dua hari sebelum peluncuran hari Rabu.

READ  Para ilmuwan telah menemukan fosil dinosaurus berbulu raksasa di Patagonia, Chile

Hitungan mundur berlanjut dengan lancar sampai kebocoran hidrogen muncul di lokasi baru sekitar pukul 21:15, dan “kru merah” yang terdiri dari dua teknisi dan seorang petugas keselamatan pergi ke landasan peluncuran untuk mengencangkan sekrup di katup, menghentikan kebocoran.

Sakelar ethernet yang rusak juga mengganggu hitungan mundur, memutus data dari radar yang diperlukan untuk melacak rudal. Angkatan Luar Angkasa AS, yang memastikan keamanan peluncuran roket dari Kennedy Space Center, mengganti peralatan dan hitungan mundur dilanjutkan.

Jajak pendapat baru-baru ini oleh Ms. Blackwell-Thompson menegaskan bahwa roket itu siap untuk pergi ke luar angkasa.

Pada pukul 1:47 pagi, keempat mesin di tahap utama roket dinyalakan, bersama dengan dua penguat samping yang lebih kurus. Saat hitungan mundur mencapai nol, klem yang menahan roket dilepaskan, dan pesawat itu meluncur ke ikatan Bumi.

Saat lepas landas, nyala api dari mesin sangat terang, seperti obor las raksasa.

“Saya beri tahu Anda, kami belum pernah melihat ekor api seperti itu,” kata Tuan Nelson.

Saat roket naik, ia mengeluarkan ledakan keras yang menggelinding melintasi pusat angkasa.

Setelah beberapa menit, penguat samping terpisah dan kemudian tahap inti raksasa. Kemudian mesin bagian atas roket dinyalakan untuk membawa pesawat ruang angkasa Orion, tempat para astronot akan duduk selama misi selanjutnya, ke orbit.

Kurang dari dua jam setelah peluncuran, tahap atas ditembakkan untuk terakhir kalinya untuk mengirim Orion ke lintasan menuju Bulan. Pada hari Senin, Orion akan melintas dalam jarak sekitar 60 mil dari permukaan bulan. Setelah mengorbit Bulan selama dua minggu, Orion akan kembali ke Bumi, mendarat 11 Desember di Samudera Pasifik, sekitar 60 mil lepas pantai California.

“Kami meletakkan dasar untuk program Artemis dan untuk banyak generasi mendatang,” kata John Honeycutt, manajer program roket Space Launch System, pada konferensi pers pasca peluncuran, Rabu.

Misi Artemis berikutnya, yang akan membawa empat astronot dalam perjalanan mengelilingi bulan tetapi tidak ke permukaan, akan diluncurkan tidak lebih awal dari tahun 2024. Saat ini dijadwalkan untuk mendaratkan dua astronot di dekat kutub selatan bulan pada tahun 2025. , meskipun tanggal tersebut adalah kedaluwarsa Sangat mungkin tergelincir lebih jauh ke masa depan.

di laporan tahun laluInspektur jenderal NASA memperkirakan bahwa pada saat Artemis III kembali dari Bulan, NASA telah menghabiskan $93 miliar untuk program tersebut dan setiap peluncuran SLS dan Orion akan menelan biaya lebih dari $4 miliar. Pembebanan biaya sebagian disebabkan oleh masalah teknis, salah urus, dan perubahan rencana dan jadwal NASA. Dan seperti Saturn V lama, roket Space Launch System yang mahal hanya digunakan sekali sebelum jatuh ke laut.

READ  Penjelajah NASA gagal mengumpulkan sampel pertama batuan Mars

Dengan merampingkan manufaktur, “kami berharap biayanya sekitar $2 miliar” per peluncuran, Sharon Cobb, manajer program asosiasi NASA untuk Sistem Peluncuran Luar Angkasa, mengatakan selama wawancara Agustus.

sebaliknya, Roket berat SpaceX Falcon, meskipun tidak sekuat SLS, harganya $90 juta per peluncuran. Dan Starship dari SpaceX, roket raksasa generasi berikutnya Saat ini sedang dikembangkan dan juga pusat rencana NASA untuk mendaratkan astronot di bulan, itu akan sepenuhnya dapat digunakan kembali, dan Tuan Musk mengatakan, mungkin terlalu optimis, bahwa peluncuran pada akhirnya dapat menelan biaya kurang dari $10 juta.

Untuk Artemis, NASA mengambil pendekatan padu padan — program roket tradisional dan kapsul kru, serta strategi komersial untuk pendarat bulan. NASA membeli dari SpaceX, dengan harga tetap, sebuah penerbangan Starship untuk melayani sebagai penyelidikan misi Artemis III akhir dekade ini. Pesawat ruang angkasa akan berlabuh dengan Orion di orbit bulan dan membawa astronot ke permukaan dekat kutub selatan bulan.

Penundaan dan pembengkakan biaya dengan SLS dan Orion menyoroti kekurangan dalam cara NASA mengelola programnya, tetapi perusahaan Tuan Musk, untuk semua lompatan teknologinya yang mengesankan sejauh ini, juga tidak dijamin untuk menyelesaikan semua tantangan pengembangan pesawat ruang angkasa secepat mungkin. harapan Tuan Musk.

Perusahaannya meraih kesuksesan luar biasa dengan roket Falcon 9, setelah menginvestasikan NASA untuk menerbangkan kargo dan kemudian astronot ke dan dari Stasiun Luar Angkasa Internasional. Kontrak pengiriman memberikan percikan uang yang besar bagi perusahaan Tuan Musk, memberikan persetujuan dari NASA ketika SpaceX sebagian besar masih belum diketahui dan belum terbukti. Sekarang mendominasi bisnis peluncuran satelit.

Bagi NASA, ini juga merupakan kemenangan besar. Karena NASA hanyalah salah satu dari banyak pelanggan SpaceX, SpaceX dapat menawarkan biaya yang jauh lebih rendah.

Namun, kesuksesan tersebut tidak menjamin bahwa Starship juga akan sukses. Jika SpaceX goyah, pertaruhan NASA pada pesawat ruang angkasa baru perusahaan berisiko membiarkan Amerika Serikat menyia-nyiakan investasinya sementara masih menunggu pendaratan di bulan Artemis III.

Pengeluaran besar Artemis mungkin adalah biaya mempertahankan dukungan politik untuk program luar angkasa dalam demokrasi federal, kata Casey Dreyer, penasihat kebijakan senior untuk Planetary Society, sebuah organisasi nirlaba yang mempromosikan eksplorasi ruang angkasa. Bahkan jika desain Artemis bukan desain terbaik atau paling efisien, katanya, itu menyediakan pekerjaan bagi karyawan NASA dan perusahaan kedirgantaraan di seluruh negeri. Ini memberikan dukungan politik lanjutan untuk program Bulan.

READ  Setiap meteor bola api yang menghantam atmosfer Bumi dalam 33 tahun terakhir telah terungkap di peta baru

“Kongres tidak melakukan apa-apa selain menambahkan lebih banyak uang ke Artemis setiap tahun,” kata Tuan Dreyer.

Sejauh ini, politisi menghadapi sedikit atau tidak ada kemarahan publik saat memberikan suara untuk mendanai misi Artemis. Bahkan jika itu menghemat uang NASA, pendekatan komersial dapat memicu penentangan yang lebih besar, memicu persepsi bahwa agensi tersebut telah mengalihdayakan program luar angkasanya kepada miliarder seperti Tuan Musk. Jeff Bezos, pendiri Amazon yang mendirikan perusahaan roket Blue Origin; dan Richard Branson, yang dibawa Virgin Galactic kepada turis dalam penerbangan subtropis singkat.

Pertimbangkan kemarahan banyak orang terhadap Tuan Bezos dan Tuan Branson tahun lalu ketika mereka membuat Penerbangan suborbital ke luar angkasa Perusahaan mana yang dibangun dimulai dengan kekayaan mereka. Tuan Branson dan Tuan Bezos tidak bergantung pada dana federal untuk memulai bisnis pariwisata luar angkasa mereka sendiri Tenangkan amarahnya Ruang ini sepertinya berubah menjadi Taman bermain orang kaya.

Dengan demikian, keputusan untuk beralih ke perusahaan seperti SpaceX dan Blue Origin bisa menuai kritik NASA hanya menambah kekayaan miliarder Siapa yang suatu hari akan melarikan diri dari masalah duniawi ke stasiun ruang angkasa swasta dan koloni di luar dunia.

“Dengan menyelaraskan program luar angkasa kita dengan orang-orang yang sangat terkenal dan pribadi, itu mungkin risiko politik terbesar saya,” kata Dreyer.

Pembela ruang komersial berpendapat bahwa sejarah tidak mendukung pandangan buruk ini. Sebaliknya, mereka menunjuk pada pengusaha berusia seabad yang mengubah terbang dari kemewahan yang hanya tersedia untuk beberapa orang menjadi moda transportasi yang aman dan terjangkau bagi hampir semua orang.

Sementara para pendukung penerbangan luar angkasa pribadi percaya pendekatan mereka akan menang, belum ada seorang pun di Kongres yang mendorong untuk mencabut SLS atau Orion. Itu CHIPS dan Science Act, yang ditandatangani Presiden Biden menjadi undang-undangmeminta NASA untuk memasukkan penjelajah dalam rencananya untuk mengirim astronot ke Mars dan mengarahkan badan tersebut untuk meluncurkan SLS setidaknya setahun sekali.

NASA saat ini sedang bernegosiasi dengan produsen roket hingga 20 peluncuran lagi.

“Saya pikir program itu sendiri sedang dibentuk untuk menjadi sangat berkelanjutan secara politis,” kata Mr. Dreyer. “Saya menantang orang untuk menunjukkan kepada saya kemarahan publik tentang program SLS dan bagaimana hal itu diterjemahkan menjadi tekanan politik untuk membatalkannya. Dan saya tidak melihatnya.”