Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

NASA mundur dari perjalanan luar angkasa setelah pakaian astronot bocor

NASA mundur dari perjalanan luar angkasa setelah pakaian astronot bocor

NASA

Astronot NASA Tracy Dyson dan Mike Barratt (latar depan, dari kiri) mengenakan pakaian antariksa putih, membatalkan rencana mereka untuk berjalan di luar angkasa pada 24 Juni karena kebocoran pada pakaian Dyson.

Mendaftarlah untuk buletin sains Wonder Theory CNN. Jelajahi alam semesta dengan berita tentang penemuan menarik, kemajuan ilmiah, dan banyak lagi.



CNN

Dua astronot Amerika membatalkan rencana mereka untuk keluar dari Stasiun Luar Angkasa Internasional untuk pekerjaan pemeliharaan pada hari Senin karena kerusakan pakaian antariksa.

Pejabat NASA membatalkan perjalanan luar angkasa karena kebocoran air di unit pendingin salah satu pakaian astronot.

Kebocoran yang memengaruhi pakaian yang dikenakan astronot NASA Tracy Dyson ini muncul setelah pakaian tersebut dialihkan langsung ke tenaga baterai. Tepat sebelum mereka keluar dari stasiun luar angkasa.

Unit pendingin pada pakaian antariksa dirancang untuk menjaga suhu nyaman pemakainya saat melakukan pekerjaannya. Dyson dan rekannya Mike Barrat Itu diatur untuk melepaskan kotak elektronik yang rusak dari antena komunikasi di luar stasiun luar angkasa.

“Saat ini, saya merasa nyaman, tetapi saya merasa sedikit hangat,” kata Dyson dalam siaran langsung acara tersebut setelah perjalanan luar angkasa dibatalkan sekitar pukul 9 pagi ET.

Dyson kemudian menyatakan keprihatinannya bahwa kebocoran air mungkin mempengaruhi konektor listrik.

“Masih ada air yang mengalir,” kata Dyson pada suatu saat. “Kita dapat berasumsi bahwa air masuk ke dalam konduktor ini, konduktor listrik.”

NASA kemudian berupaya mengembalikan Dyson ke stasiun luar angkasa dari airlock, pintu gerbang ke luar stasiun luar angkasa, sementara pakaiannya tetap bertenaga baterai.

Para kru tidak berada dalam bahaya selama insiden tersebut, menurut NASA.

READ  SpaceX ditetapkan untuk peluncuran Starlink ketiga berturut-turut [webcast]

Perjalanan luar angkasa dijadwalkan dimulai Senin pagi dan berlangsung sekitar 6,5 jam, menurut NASA.

Penundaan perjalanan luar angkasa ini adalah yang terbaru dari serangkaian kemunduran terkait operasi Stasiun Luar Angkasa Internasional dalam beberapa pekan terakhir.

Ini menandai perjalanan luar angkasa kedua dalam beberapa hari terakhir yang dibatalkan secara tiba-tiba karena masalah pakaian antariksa.

Para pejabat membatalkan perjalanan luar angkasa yang dijadwalkan pada 13 Juni, termasuk Dyson dan Matthew Dominick, karena “masalah ketidaknyamanan pakaian antariksa” dengan pakaian antariksa Dominick. NASA menolak memberikan rincian lebih lanjut tentang masalah ini untuk melindungi privasi astronot.

Selain perjalanan luar angkasa yang dibatalkan pada hari Senin, badan federal tersebut berencana untuk melakukan perjalanan luar angkasa lainnya pada tanggal 2 Juli – sebelum kapsul Starliner Boeing diberi lampu hijau untuk melepaskan diri dari laboratorium yang mengorbit dan kembali ke rumah.

Pesawat luar angkasa Starliner sedang melakukan uji terbang berawak pertamanya ke stasiun luar angkasa. Namun pesawat ruang angkasa tersebut mengalami beberapa masalah besar selama tahap pertama perjalanannya, termasuk kebocoran helium dan pemadaman listrik, sehingga menunda kepulangannya.

Belum jelas apakah keputusan untuk membatalkan perjalanan luar angkasa pada hari Senin akan semakin menunda kembalinya Starliner.