Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

NASA telah merilis remix menarik dari lubang hitam – tetapi seperti apa bentuknya?

NASA telah merilis remix menarik dari lubang hitam – tetapi seperti apa bentuknya?

iklan

Di luar angkasa, tidak ada yang bisa mendengar Anda berteriak, tetapi itu tidak menghentikan ruang untuk meneriaki Anda.

Kesalahpahaman yang umum adalah bahwa tidak ada suara di luar angkasa.

Ini karena sebagian besar ruang berada dalam ruang hampa, yang berarti bahwa suara tidak dapat merambat, tetapi tidak mencegah objek antarbintang dan objek kosmik membuat kebisingan.

Hasilnya bisa menakutkan, menghantui, indah, dan bahkan sedikit menakutkan.

Ambil contoh Saturnus, salah satu planet paling menakjubkan di tata surya kita karena cincin epik dan ukurannya yang sangat besar.

Namun, itu juga menghasilkan salah satu suara paling menakutkan yang bisa dibayangkan, langsung dari fantasi hingar bingar Event Horizon atau Alien.

Video sedang diunggah

Video tidak tersedia

Klik untuk bermain Klik untuk bermain

Video akan mulai diputar secara otomatis

main sekarang

Namun, lubang hitam tetap menjadi salah satu objek paling misterius di luar angkasa selama beberapa dekade, dengan gambar pertama salah satunya diambil pada 2019.

NASA kini telah merilis suara raksasa luar angkasa yang menggemaskan ini, yang sama menyebalkannya seperti yang Anda harapkan dari sesuatu yang benar-benar melahap cahaya itu sendiri.

Apa itu lubang hitam? Lubang hitam memiliki gaya gravitasi untuk menyerap cahaya sendiri (Gambar: Getty Images/iStockphoto)

Lubang hitam pada dasarnya adalah massa gravitasi yang memiliki energi yang dibutuhkan untuk menyerap cahaya itu sendiri.

Seperti dilansir NASA, “Lubang hitam adalah tempat di ruang angkasa di mana daya tarik gravitasi begitu kuat sehingga bahkan cahaya pun tidak dapat melarikan diri darinya. Gravitasi sangat kuat karena materi dikompresi menjadi ruang kecil.”

“Itu bisa terjadi ketika bintang mati. Karena tidak ada cahaya yang bisa padam, lubang hitam tidak bisa dilihat oleh manusia. Kamu tidak terlihat.”

READ  Set batu bata LEGO yang baru adalah hadiah untuk para penggemar game Sonic yang populer

Teleskop luar angkasa yang dilengkapi dengan instrumen khusus dapat membantu menemukan lubang hitam. Instrumen khusus dapat melihat bagaimana bintang yang sangat dekat dengan lubang hitam berperilaku berbeda dari bintang lain.”

Seperti apa suara lubang hitam? Para ilmuwan masih mencoba memahami lubang hitam (Gambar: Getty Images/iStockphoto)

NASA telah mengetahui suara yang dihasilkan oleh lubang hitam sejak tahun 2003 – khususnya yang berada di pusat Gugusan galaksi Perseus.

Seperti yang dijelaskan NASA: “Para astronom telah menemukan bahwa gelombang tekanan yang dipancarkan oleh lubang hitam menyebabkan riak di gas panas cluster yang dapat diterjemahkan ke dalam nada—nada yang tidak dapat didengar manusia pada sekitar 57 oktaf di bawah rata-rata C.”

Badan antariksa menggunakan sonikasi baru (menerjemahkan data astronomi menjadi suara) untuk mencampur ulang suara lubang hitam baru untuk kita dengar.

NASA telah merilis remix dari suara lubang hitam (Gambar: Future Publishing via Getty Images)

NASA menjelaskan: “Sinyal dalam jangkauan pendengaran manusia kemudian diciptakan kembali dengan menaikkannya 57 dan 58 oktaf di atas nada yang sebenarnya.

Cara lain untuk mengatakannya adalah bahwa ia mendengar 144 kuadriliun dan 288 kuadriliun kali lebih tinggi dari frekuensi aslinya. (Satu kuadriliun sama dengan 1,000,000,000,000,000)”.

Anda dapat menonton audio lengkap dalam video yang ditautkan di atas sini.

Apa yang ada di balik cakrawala peristiwa lubang hitam? Lubang hitam supermasif semakin masif saat menelan materi dan radiasi (Gambar: Getty Images/Science Photo Library RF)

Cakrawala peristiwa adalah wilayah di luar kecepatan lepas lubang hitam – kecepatan yang dibutuhkan untuk lolos dari pusaran kosmik.

Oleh karena itu, cakrawala peristiwa adalah minimum di sekitar lubang hitam di mana kecepatan lepasnya melebihi sisa cahaya.

READ  Xiaomi menyalip Apple sebagai produsen smartphone terbesar kedua di dunia

Singkat cerita, Anda tidak akan ingin berada di sekitar.

Yang benar adalah, tidak ada yang tahu apa yang ada di baliknya, tetapi itu tidak menghentikan para ilmuwan untuk mengumpulkan bukti.

Sebagaimana dinyatakan dalam teori relativitas khusus Albert Einstein, tidak ada yang dapat bergerak lebih cepat dari kecepatan cahaya, sehingga cakrawala peristiwa adalah titik di mana tidak ada yang dapat kembali.

Berbicara kepada Space.com, Avi Loeb, profesor astronomi di Universitas Harvard, mengatakan: “Cakrawala peristiwa adalah tembok penjara pamungkas – Anda bisa masuk, tetapi Anda tidak akan pernah bisa keluar.

“Cakrawala peristiwa melindungi kita dari fisika yang tidak diketahui di dekat singularitas.”

Baca lebih banyak artikel terkait Baca lebih banyak artikel terkait

iklan