Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Nations League langsung: Beginilah cara Anda melihat semifinal Italia melawan Spanyol

Tahun olahraga 2021 milik Italia. Setelah pergolakan Kejuaraan Eropa di London dan beberapa keberhasilan di Olimpiade, pesepakbola Azzurri juga ingin memenangkan Liga Bangsa – terutama karena mereka adalah tuan rumah. Semifinal klasik melawan Spanyol tidak lain adalah kesuksesan yang pasti.

Italia ingin pesta sepak bola di Bangsa liga Klasik pada awalnya

Hampir tiga bulan setelah kemenangan Wembley di Piala Eropa, Italia siap menerima sorakan sepakbola berikutnya. Di turnamen terakhir Liga Bangsa-Bangsa, Squadra Azzurra ingin memperluas seri tak terkalahkannya dan memberikan prioritas berikut untuk tahun olahraga Italia yang sudah sukses secara unik. “Akan sangat bagus jika kami bisa memenangkan Liga Bangsa-Bangsa tepat setelah Kejuaraan Eropa, dan kemudian kami akan lolos ke Piala Dunia lebih cepat dari jadwal,” kata pelatih Roberto Mancini singkat. Di Azzurri, semuanya terlihat nyaman dan sedikit lebih ringan pada 2021 ini.

Namun Mancini tidak akan menjadi Mancini jika tidak segera mengeluarkan peringatan. Sehari sebelum semifinal Rabu (8.45 malam / DAZN) Melawan Spanyol, pelatih mengingat bahwa Iberia adalah lawan terkuat di Kejuaraan Eropa, “tim kuat dengan pemain bagus.” Pemenang sepak bola klasik Eropa akan menghadapi Belgia atau Prancis di final pada hari Minggu yang akan saling berhadapan di semifinal kedua pada hari Kamis di Turin.

Liga Bangsa-Bangsa langsung: Ini adalah bagaimana Anda melihat pertandingan pertama Italia melawan Spanyol

Penggemar Italia dan Spanyol harus mengadakan ‘pesta yang bagus’

Milan ingin menawarkan pilihan tempat yang cocok untuk keputusan gelar pertama di tanah Italia sejak Piala Dunia 1990. Stadion di San Siro dijual – yang, dalam kondisi Corona, berarti hanya 37.000 penonton setengah penuh. lingkaran.

READ  Barcelona - Joan Laporta: "Kami melakukan yang terbaik untuk Messi"

Harapannya adalah beberapa penggemar juga akan mengadakan pesta yang baik – dalam arti yang positif. Tuan rumah sedikit gugup menjelang reaksi Milan dari Tifusi atas kembalinya kiper Kejuaraan Eropa Gianluigi Donnarumma, yang pindah dari AC Milan ke Paris Saint-Germain setelah merebut gelar di London pada musim panas. “Saya harap saya tidak mendapat peluit dari fans Milan,” kata penjaga gawang.

Donnarumma dapat memastikan hal ini dengan menjaga dadanya tetap bersih dan membantu meningkatkan rekor rekor dunia game tak terkalahkannya menjadi 38.

Banyak pemain Spanyol telah dikeluarkan

Pelatih Luis Enrique mencoba menciptakan kebajikan karena kebutuhan dan meningkatkan “perubahan” yang telah dia tawarkan kepada timnya selama berbulan-bulan. Kali ini, pencalonan Jaffe yang berusia 17 tahun dari FC Barcelona menimbulkan kehebohan – dan juga banyak kritik. “Saya tidak akan pernah melihat 17 tahun,” kata mantan pelatih tim nasional Javier Clemente.

Gelandang serang Gavi, yang baru bermain 275 menit di Serie A, bisa menjadi pemain termuda La Roja dalam debutnya melawan Italia di usia 17 tahun 60 hari – rekor Angel Zupita sebelum Perang Dunia I, yaitu dari tahun 1936, meletus.

Berita yang lebih menarik:

Bayern berpisah dari anggota dewan Jörg Walker dan ketua dewan baru, Oliver Kahn, terus menata ulang klub. Apakah itu hanya unjuk kekuatan? Ada pernyataan yang sangat kontradiktif tentang alasan pastinya. Kolom sepak bola.

Ada kalanya Niklas Sule ingin menjauh dari Bayern dengan cara apa pun. Tidak ada pembicaraan tentang hari ini di bawah bayang-bayang mantan sponsornya Julian Nagelsmann. Kapten tim Manuel Neuer secara terbuka menggembar-gemborkan kontrak baru. Pelatih nasional Hansi Flick menjelaskan apa yang diharapkan dari raksasa pertahanan itu.