Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Neanderthal mungkin yang pertama dengan hati-hati menghubungkan artikel ini: ScienceAlert

Neanderthal mungkin yang pertama dengan hati-hati menghubungkan artikel ini: ScienceAlert

Fermentasi sintetis pertama di planet Bumi mungkin bukan produk spesies kita, tetapi ditemukan oleh kerabat dekat sejak lama. Sekitar 200.000 tahun yang lalu.

Para peneliti dari University of Tübingen dan State Museum of Prehistory di Jerman dan University of Strasbourg di Prancis baru-baru ini melakukan analisis kimiawi yang kompleks terhadap artefak Neanderthal yang dibuat menggunakan birch tar, dan menyimpulkan bahwa cara mereka diekstraksi bukanlah kebetulan.

tar birch Ini adalah zat kental hitam yang telah digunakan sejak zaman kuno karena berbagai sifat perekat, tahan air, dan bahkan antimikroba. Beberapa orang pertama di Eropa menggunakannya untuk menghubungkan bagian-bagian alat mereka menjadi satu.

Zat tersebut dapat diekstraksi dari kulit kayu birch dengan menggunakan panas, tetapi para ilmuwan tidak setuju apakah Neanderthal sengaja memproduksi tar atau hanya karena menikmati api yang hangat.

beberapa pemikiran tar hitam sebagai kebetulan yang menyenangkan yang hanya dikikis oleh Neanderthal dari bebatuan di sekitarnya setelah membakar kulit kayu birch. Yang lain berpikir perekat tahan air dibuat dengan hati-hati di tempat pembakaran bawah tanah jauh sebelum spesies kita mempelajari triknya.

Ini mungkin terdengar seperti perkelahian yang berlebihan, tetapi secara umum diasumsikan bahwa penyulingan zat bermanfaat dari bahan mentah dengan sengaja adalah aktivitas lain yang membedakan kecerdasan manusia dari spesies lain.

berdasarkan analisis Dua batang kayu birch ditemukan di sebuah situs arkeologi di Jermanini Studi lain berpendapat bahwa “birch tar dapat mendokumentasikan teknologi maju, perencanaan ke depan, dan kemampuan budaya di Neanderthal.”

Analisis kimia artefak menunjukkan bahwa mereka kekurangan oksigen selama pembentukannya. Penampilan rendah oksigen ini, secara teori, dapat dicapai dengan beberapa cara, sehingga para peneliti menguji berbagai pendekatan.

READ  Kami mungkin telah membunuh satu-satunya kehidupan yang kami temukan di Mars

Dua metode membakar kulit kayu birch di atas tanah, sementara tiga metode digunakan di tempat pembakaran bawah tanah.

Membakar kulit kayu birch di atas tanah memungkinkan ter mengembun di atas batu terbuka atau kubah tongkat. Metode bawah tanah pada dasarnya berarti mengubur kulit kayu birch yang digulung di bawah api.

Dua potong birch tar (a) dan lima metode (bf) ekstraksi birch tar diuji. (Schmidt et al., Ilmu Arkeologi dan Antropologi2023)

Pada akhirnya, hanya birch tar yang dibuat di bawah tanah yang memiliki tanda kimiawi yang sama dengan artefak kuno yang ditemukan di Jerman.

temuan Menyarankan Tar Neanderthal bukanlah hasil kebetulan dari “operasi yang tidak disengaja dalam kebakaran di udara terbuka”, melainkan teknologi bawah tanah kompleks yang harus direncanakan dengan hati-hati, karena tidak dapat dipantau setelah terkubur.

Persiapan yang begitu rumit membutuhkan resep khusus yang harus diikuti dengan ketat. Para peneliti mengatakan praktik tersebut mungkin telah ditemukan melalui trial and error, dengan peningkatan bertahap yang meningkat seiring waktu.

Jika Neanderthal benar-benar membuat ter 200.000 tahun yang lalu, itu mengalahkan bukti apa pun. Orang bijak pembuatan ter dengan 100.000 tahun.

“Jadi” peneliti Dia menulisApa yang kami tunjukkan di sini untuk pertama kalinya adalah bahwa Neanderthal menemukan dan menyempurnakan teknologi transformasional, kemungkinan besar terlepas dari pengaruh Orang bijak. “

Penemuan sebelumnya telah menunjukkan bahwa Neanderthal memiliki pola makan yang rumit yang melibatkan banyak langkah untuk menyiapkan makanan. Namun, penggunaan api mereka mungkin tidak terbatas pada pemanasan atau memasak.

Kecerdasan mantan sepupu kita tidak boleh diremehkan lagi.

Studi tersebut telah dipublikasikan di Ilmu Arkeologi dan Antropologi.