Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Negara-negara mengadopsi pakta iklim Glasgow setelah India dan China memberlakukan amandemen terhadap referensi batubara

Setelah India dan China berhasil memaksakan amandemen bahasa yang menyerukan penghapusan subsidi batu bara dan bahan bakar fosil secara bertahap dalam intervensi menit terakhir yang dramatis, negara-negara pada pertemuan perubahan iklim di Glasgow mengadopsi Pakta Iklim Glasgow yang bertujuan untuk menjaga harapan tetap hidup. Untuk mencapai target suhu 1,5 °C.

Kesepakatan itu jauh dari harapan untuk kesepakatan yang berani dan ambisius, tetapi negara-negara masih memujinya sebagai langkah maju yang penting dalam upaya mencegah suhu global naik melebihi 1,5 derajat Celcius di atas masa pra-industri.

“Ini langkah maju yang sangat kecil. Langkahnya sangat lambat. Kami bergerak sedikit demi sedikit ketika kami perlu berlari bermil-mil,” kata Harjit Singh, penasihat senior di Climate Action International, sekelompok besar LSM yang bekerja di ruang iklim.


Beberapa jam setelah kesepakatan akhir diadopsi, perbedaan tajam muncul di depan terkait referensi untuk penghapusan bertahap subsidi bahan bakar fosil dan batu bara. India, Cina, dan beberapa negara berkembang lainnya, termasuk Iran, Venezuela dan Kuba, keberatan dengan ketentuan yang meminta negara-negara tersebut untuk mempercepat “upaya untuk menghapus energi batu bara tanpa henti dan subsidi yang tidak efektif untuk bahan bakar fosil.” Ini adalah pertama kalinya penghapusan batubara secara eksplisit disebutkan dalam resolusi pertemuan perubahan iklim, dan itu dilihat sebagai komponen progresif dari kesepakatan, terutama oleh kelompok masyarakat sipil.

Menteri Lingkungan Hidup India Bhupendra Yadav berpendapat bahwa negara-negara berkembang tidak boleh kehilangan kesempatan untuk pembangunan.

Konvensi Kerangka Kerja PBB tentang Perubahan Iklim (UNFCCC) mengacu pada mitigasi emisi gas rumah kaca dari semua sumber. Konvensi Kerangka Kerja PBB tentang Perubahan Iklim tidak diarahkan pada sumber tertentu…. Menargetkan sektor tertentu tidak dibenarkan. Setiap negara akan mencapai emisi nol bersih sesuai dengan kondisi, kekuatan, dan kelemahan nasionalnya. Pada pertemuan terakhir di Glasgow pada hari Sabtu, Yadav mengatakan negara-negara berkembang memiliki hak atas bagian yang adil dari anggaran karbon global dan berhak atas penggunaan bahan bakar fosil yang bertanggung jawab dalam kisaran tersebut.

READ  Taliban mengatakan perempuan akan memiliki 'manajemen yang kuat dan efektif' setelah menjauhkan mereka dari sekolah dan kantor | berita Dunia

“Dalam situasi seperti itu, bagaimana orang bisa berharap bahwa negara berkembang bisa berjanji untuk menghapus subsidi bahan bakar fosil secara bertahap? Negara berkembang masih harus berurusan dengan program pembangunan dan pengentasan kemiskinan. Untuk itu, subsidi memberikan jaminan sosial dan dukungan yang sangat dibutuhkan. diperlukan.”

Yadav memberikan contoh di mana subsidi bahan bakar fosil bermanfaat dari perspektif pembangunan dan kesehatan.

Delegasi berpose untuk selfie di aula publik di Glasgow pada hari Sabtu. (Foto: AP)

Kami memberikan subsidi penggunaan elpiji kepada keluarga berpenghasilan rendah. Dukungan ini sangat membantu menghilangkan pembakaran biomassa untuk memasak, meningkatkan kesehatan wanita dan mengurangi polusi udara dalam ruangan.

Dengan dukungan Cina dan banyak negara berkembang lainnya, India kemudian mengajukan proposal untuk mengubah ketentuan ini untuk mengganti kata “pentahapan” dengan kata “pentahapan” dalam konteks batubara, dan untuk memasukkan pengakuan terhadap kondisi nasional yang berbeda. dari beberapa negara. Klausul terakhir meminta negara-negara untuk meningkatkan upaya “menghapus energi batu bara tanpa henti dan menghapus subsidi bahan bakar fosil yang tidak efisien sambil memberikan dukungan yang ditargetkan kepada yang termiskin dan paling rentan sesuai dengan kondisi nasional…”.

Beberapa negara menyatakan kekecewaannya dengan “pelonggaran” ini tetapi tetap memberikan persetujuan mereka, membuka jalan bagi adopsi Piagam Glasgow setelah dua minggu negosiasi yang intens.

Seorang pejabat India mengatakan itu salah untuk mengidentifikasi jenis bahan bakar fosil tertentu.

“Semua bahan bakar fosil berbahaya bagi lingkungan. Memilih batu bara tanpa membicarakan bahan bakar fosil lain seperti gas alam bukanlah cara terbaik ke depan. Tetapi India, dengan semangat kompromi, telah membantu mengembangkan bahasa yang dapat diterima semua orang. Bahasa ini melayani keprihatinan banyak negara berkembang, termasuk Di India itu.

READ  AS, Inggris, dan Australia mengumumkan kemitraan keamanan Indo-Pasifik yang baru

India selalu menekankan bahwa tidak berpihak pada target sektoral. Kami telah mengambil tujuan ekonomi yang luas seperti mengurangi intensitas emisi PDB. Hal ini memberi kita lebih banyak fleksibilitas untuk mencapai tujuan mitigasi sesuai dengan kondisi nasional dan kebutuhan pembangunan kita. Pendekatan satu ukuran untuk semua bukanlah cara terbaik untuk mencapai konsensus tentang isu-isu global.

Sementara perjuangan batu bara mendapat perhatian paling besar pada jam-jam terakhir pertemuan, Konferensi Para Pihak ke-26 Konvensi Kerangka Kerja PBB tentang Perubahan Iklim, atau disingkat COP26, juga akan dikenang atas kegagalan negara-negara maju untuk mewujudkannya. janji 12 tahun mereka. Memobilisasi setidaknya $100 miliar dalam pendanaan iklim untuk membantu negara berkembang menangani dampak perubahan iklim. Uang ini seharusnya dikumpulkan setiap tahun dari 2020 dan seterusnya, tetapi tenggat waktu telah didorong kembali ke 2023 tepat sebelum konferensi Glasgow.

Piagam Iklim Glasgow mencatat kegagalan ini dengan “penyesalan yang mendalam” dan meminta negara-negara maju untuk segera memenuhi janji ini. Diskusi juga telah dimulai untuk menetapkan target pendanaan iklim baru, lebih dari $100 miliar, yang akan dimobilisasi setiap tahun mulai tahun 2025.

Glasgow telah memiliki beberapa keberhasilan yang signifikan juga. Menanggapi tuntutan negara-negara berkembang, dan sejalan dengan komitmen Perjanjian Paris, sebuah proses baru telah dimulai untuk menetapkan target global untuk adaptasi. Perjanjian Paris memiliki target global tentang mitigasi, yang didefinisikan dalam hal target suhu. Ini berusaha untuk mengurangi emisi gas rumah kaca dalam jumlah yang cukup untuk mempertahankan

Suhu global naik menjadi 2°C dari masa pra-industri, dengan upaya yang dilakukan untuk membatasinya di bawah 1,5°C.

Namun target serupa untuk adaptasi tidak ada, terutama karena kesulitan dalam menentukan target tersebut. Berbeda dengan upaya mitigasi yang membawa manfaat global, manfaat adaptasi bersifat lokal atau regional. Tidak ada standar global yang seragam untuk menetapkan dan mengukur tujuan adaptasi.

READ  Wanita Gujarat ini, 20, adalah bagian dari tim IDF yang menyerang Gaza

Piagam Iklim Glasgow menetapkan program kerja dua tahun untuk menentukan target adaptasi.

COP 26 juga menyelesaikan masalah lama pasar karbon yang menghalangi finalisasi aturan dan prosedur penerapan Perjanjian Paris. Negara, wilayah, atau bahkan perusahaan dapat memperdagangkan pengurangan emisi di pasar karbon. Entitas yang ingin mencapai target pengurangan emisi tetapi tidak mampu melakukannya dapat membeli kredit karbon dari entitas lain yang telah mampu melakukan pengurangan lebih dari yang diperlukan.

Dalam konsesi besar untuk ekonomi besar seperti India, Cina atau Brasil, COP 26 mengizinkan kredit karbon lama, yang diperoleh berdasarkan mekanisme Protokol Kyoto, untuk diperdagangkan di pasar karbon baru yang sedang dibuat, asalkan kredit ini diperoleh setelah tahun 2012 Kredit yang diizinkan Negara dapat menggunakan kredit ini untuk mencapai target pengurangan emisi hingga tahun 2025.

COP 26 juga nyaris membuat lampiran tentang kerugian dan kerusakan, mengacu pada kerusakan besar yang dialami negara-negara akibat bencana iklim. Negara-negara Tertinggal, Negara-negara Pulau Kecil dan Komunitas Afrika sangat vokal menuntut mekanisme kerugian dan kerusakan yang dapat membantu upaya pemulihan dan rehabilitasi pasca bencana perubahan iklim. Pertemuan Glasgow memiliki diskusi substantif tentang kerugian dan kerusakan delapan tahun kemudian, tetapi berhenti menciptakan fasilitas yang dibutuhkan. Sebaliknya, hanya mengatur dialog untuk membahas pembiayaan kegiatan untuk menangani kerugian dan kerusakan.