Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Netanyahu: Israel terbuka untuk “jeda kecil” dalam perang dengan Gaza

Netanyahu: Israel terbuka untuk “jeda kecil” dalam perang dengan Gaza

Israel melancarkan serangan udara dan darat terhadap Hamas (arsip)

Washington:

Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu mengatakan Israel akan mempertimbangkan “jeda taktis kecil” dalam pertempuran di Gaza untuk memfasilitasi masuknya bantuan atau keluarnya sandera, namun ia kembali menolak seruan gencatan senjata umum meskipun ada tekanan internasional yang meningkat. Netanyahu, yang negaranya berjanji untuk menghancurkan gerakan Hamas di Gaza, mengatakan dalam sebuah wawancara televisi Amerika bahwa ia yakin Israel akan membutuhkan tanggung jawab keamanan di Jalur Palestina untuk “jangka waktu yang tidak terbatas” setelah perang.

Menanggapi pertanyaan tentang kemungkinan menghentikan pertempuran karena alasan kemanusiaan, sebuah gagasan yang didukung oleh Amerika Serikat, sekutu terbesar Israel, Netanyahu mengatakan bahwa gencatan senjata secara umum akan menghambat upaya perang negaranya.

“Dalam hal jeda taktis kecil – satu jam di sini, satu jam di sana – kami telah melakukan hal tersebut sebelumnya. Saya pikir kami akan memeriksa kondisinya untuk memungkinkan masuknya barang-barang dan barang-barang kemanusiaan, atau kedatangan sandera kami, atau individu kami.” sandera,” kata Netanyahu kepada ABC News pada hari Senin.

“Tetapi menurut saya tidak akan ada gencatan senjata secara umum.”

Aktivis Israel dan Hamas yang menguasai Gaza menolak meningkatnya tekanan internasional untuk melakukan gencatan senjata. Israel mengatakan sandera yang disandera Hamas dalam serangannya di Israel selatan pada 7 Oktober harus dibebaskan terlebih dahulu. Hamas mengatakan pihaknya tidak akan melepaskan mereka atau menghentikan pertempuran saat Gaza diserang.

Sejak serangan di mana Hamas menewaskan 1.400 orang di Israel dan menyandera lebih dari 240 orang, Israel telah mengebom Gaza dari udara, memberlakukan blokade dan melancarkan serangan darat, sehingga meningkatkan kekhawatiran global mengenai kondisi kemanusiaan di Jalur Gaza.

READ  berita ukraina langsung, berita rusia dan ukraina hari ini, berita perang ukraina rusia, berita krisis ukraina, berita perang dunia 3, penangkapan rusia dan ukraina

Kementerian Kesehatan di daerah kantong yang dikuasai Hamas mengatakan setidaknya 10.022 warga Palestina telah terbunuh sejak saat itu, termasuk 4.104 anak-anak.

Organisasi-organisasi internasional mengatakan rumah sakit tidak dapat menangani korban luka, makanan dan air bersih hampir habis, dan pengiriman bantuan tidak mencukupi.

Sebuah pernyataan yang dikeluarkan oleh pimpinan beberapa badan PBB pada hari Senin, termasuk Komisaris Tinggi PBB untuk Hak Asasi Manusia Volker Türk dan Organisasi Kesehatan Dunia, mengatakan: “Kami memerlukan gencatan senjata kemanusiaan segera. Sudah 30 hari. Itu sudah cukup. Itu harus dilakukan.” sudah cukup.” “Ini berhenti sekarang.” Presidennya adalah Tedros Adhanom Ghebreyesus dan Koordinator Bantuan Kemanusiaan PBB Martin Griffiths.

Washington berusaha keras untuk mengatur jeda konflik agar bantuan bisa masuk. Namun mereka berargumentasi, seperti halnya Israel, bahwa Hamas akan mendapat manfaat dari gencatan senjata penuh untuk berkumpul kembali.

Gedung Putih mengatakan bahwa Presiden AS Joe Biden membahas jeda tersebut dan kemungkinan pembebasan sandera melalui panggilan telepon dengan Netanyahu pada hari Senin, menegaskan dukungannya untuk Israel sambil menekankan bahwa Israel harus melindungi warga sipil.

“Pemakaman Anak”

Sekretaris Jenderal Perserikatan Bangsa-Bangsa António Guterres pada hari Senin memperingatkan bahwa Gaza telah menjadi “kuburan bagi anak-anak,” dan menyerukan gencatan senjata yang mendesak di Jalur Gaza.

“Operasi darat dan pemboman terus-menerus oleh Pasukan Pertahanan Israel menghantam warga sipil, rumah sakit, kamp pengungsi, masjid, gereja dan fasilitas PBB – termasuk tempat penampungan. Tidak ada yang aman,” kata Guterres kepada wartawan.

“Pada saat yang sama, Hamas dan militan lainnya menggunakan warga sipil sebagai tameng manusia dan terus menembakkan roket tanpa pandang bulu ke Israel,” tambahnya.

READ  Penurunan penggunaan masker menempatkan India dalam zona bahaya: pemerintah

Dewan Keamanan PBB bertemu secara tertutup pada hari Senin. Badan beranggotakan 15 orang tersebut masih berusaha menyepakati keputusan setelah gagal mengambil tindakan sebanyak empat kali dalam dua minggu. Para diplomat mengatakan hambatan utamanya adalah apakah gencatan senjata, penghentian permusuhan atau gencatan senjata kemanusiaan harus dilakukan agar bantuan dapat mencapai Gaza.

Ketika ditanya apakah sudah ada pembicaraan di PBB mengenai apa yang bisa terjadi di Gaza setelah pertempuran berhenti, Wakil Duta Besar AS untuk PBB Robert Wood mengatakan kepada wartawan pada hari Senin: “Jelas ada kekhawatiran tentang apa yang akan terjadi pada hari berikutnya. Tapi kita belum sampai pada titik itu.

Menanggapi pertanyaan dalam wawancara ABC tentang siapa yang harus memerintah Gaza ketika konflik berakhir, Netanyahu mengatakan: “Saya pikir Israel akan memikul, untuk jangka waktu yang tidak terbatas, tanggung jawab keamanan yang komprehensif karena kita telah melihat apa yang terjadi jika kita tidak memiliki tanggung jawab ini. keamanan.” bertanggung jawab.”

Sebuah sumber yang mengetahui rencana tersebut mengatakan pada hari Senin bahwa pemerintahan Presiden Joe Biden telah memberi tahu Kongres AS bahwa mereka berencana untuk mentransfer bom berpemandu presisi ke Israel senilai $320 juta.

Israel mengatakan pada hari Senin bahwa mereka mengebom sasaran-sasaran Hizbullah di Lebanon sebagai tanggapan atas rentetan roket yang ditembakkan ke kota-kota di Israel utara. Tentara Israel mengatakan bahwa mereka memantau sekitar 30 peluncuran dari Lebanon dalam waktu satu jam.

Hizbullah yang didukung Iran telah terlibat baku tembak dengan pasukan Israel di perbatasan Lebanon-Israel sejak perang antara Hamas dan Israel dimulai pada 7 Oktober, yang merupakan pertempuran terburuk di sana sejak perang antara Hizbullah dan Israel pada tahun 2006.

READ  Hinduja: Keluarga miliarder Hindu setuju untuk melakukan gencatan senjata dalam pertempuran hukum

Hamas mengatakan pihaknya menembakkan 16 roket ke arah Nahariya dan selatan Haifa di Israel.

(Kecuali judulnya, cerita ini belum diedit oleh staf NDTV dan diterbitkan dari feed sindikasi.)