Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Netflix telah memangkas 150 pekerjaan di tengah penurunan pelanggan

Netflix pada hari Selasa memangkas 150 pekerjaan di tengah penurunan pendapatan dan penurunan pelanggan yang mengguncang industri hiburan.

Sementara sebagian besar kehilangan pekerjaan terjadi di Amerika Serikat, perusahaan tidak mengatakan sektor mana yang akan terpengaruh oleh pemotongan tersebut

Seorang juru bicara Netflix mengatakan: “Sayangnya, hari ini kami merumahkan sekitar 150 karyawan, sebagian besar dari Amerika Serikat. Perubahan ini terutama didorong oleh kebutuhan bisnis daripada kinerja pribadi, yang membuatnya lebih sulit karena tidak ada dari kita yang ingin mengucapkan selamat tinggal kepada rekan kerja yang hebat. Kami bekerja keras untuk mendukung mereka melalui perubahan yang sulit ini.

Pengumuman itu muncul setelah Netflix mengumumkan hilangnya 200.000 pelanggan pada kuartal pertama lebih dari satu dekade. Los Gatos, layanan streaming yang berbasis di California, memperkirakan akan kehilangan 2 juta pelanggan lagi pada kuartal ini. Menyusul laporan pendapatannya, saham perusahaan turun 35,1% menjadi $226,19 pada 20 April, penurunan satu hari terbesar sejak 2004.

Netflix meninjau kembali model bisnisnya, yang telah lama berinvestasi dalam menyediakan konten komersial dalam jumlah besar dengan harga premium $ 15,49 per bulan untuk langganan tetap.

Netflix meningkatkan stafnya selama epidemi karena konsumen berbondong-bondong ke layanan streaming saat mereka mencari cara untuk menghibur diri mereka sendiri di rumah. Pada Desember, Netflix memiliki sekitar 11.300 karyawan penuh waktu. Pemotongan tersebut merupakan 1% dari angkatan kerja globalnya. Kurang dari setengah staf berada di LA

Bulan lalu, perusahaan memberhentikan orang-orang yang telah bekerja di bidang pemasaran kurang dari setahun, termasuk kontraktor.

Restrukturisasi menandai akhir dari era Netflix, yang dinamai berdasarkan rangkaian program. Perusahaan mengubah bisnisnya dari penyewaan DVD menjadi streaming dan mengembangkan program aslinya sendiri dari sangat bergantung pada konten berlisensi.

READ  KSW61: Kartu Pertarungan - Permainan Bolshoi

Menurut banyak orang yang berbisnis dengan Streamer, Netflix baru-baru ini memperlambat pertumbuhannya.

Mitra agensi yang menolak disebutkan namanya mengatakan manajer yang menghindari risiko di Netflix, yang takut mengambil taruhan besar setelah laporan pendapatan, adalah penyebab resesi.

“Semua orang di sana melihat dari balik bahu mereka,” kata mitra agensi.

Netflix adalah layanan berlangganan streaming yang dominan dengan 222 juta pelanggan di seluruh dunia. Namun selama bertahun-tahun, perusahaan menghadapi persaingan yang semakin ketat dari pesaing seperti Disney + dan HBO Max.

Walt Disney Co. Pekan lalu jumlah pelanggan Disney+ meningkat 7,9 juta menjadi 137,7 juta. Pelanggan yang membagikan kata sandi Netflix mereka dengan orang-orang di luar rumah mereka juga memengaruhi basis Netflix.

Bulan lalu perusahaan mengatakan sedang menjajaki opsi streaming dukungan iklan berbiaya rendah serta cara untuk memonetisasi berbagi kata sandi.

Netflix juga berinvestasi dalam menambahkan game seluler gratis ke pelanggannya. Perusahaan mengakuisisi beberapa perusahaan terkait game, termasuk Night School yang berbasis di Glendale.

Sejauh ini, streamer pesaing lainnya seperti Disney + telah secara konsisten melaporkan perolehan pelanggan.

Fred Seibert, CEO FredFilms dan mantan eksekutif senior MTV dan Hanna-Barbera Cartoons, percaya streaming adalah bisnis yang layak.

“Mereka harus tersandung di sana-sini karena Netflix muncul di bisnis media karena destabilizer baru ini,” kata Seabert. “Di sisi lain, karena mereka adalah penemu hebat, saya tidak dapat membayangkan bahwa mereka tidak akan pulih dari ini.”