Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Nikel dan besi di atmosfer komet

Nikel dan besi di atmosfer komet
Dari
Stefan Dieters

astronews.com
20. Mei 2021

Saat menonton dengan Teleskop yang sangat besar Di European Southern Observatory (ESO), para peneliti secara mengejutkan menemukan nikel dan besi di atmosfer beberapa komet. Sejauh ini, jejak unsur-unsur ini hanya dapat diamati pada bintang ekor yang sangat dekat dengan Matahari. Nikel juga ditemukan di komet antarbintang 2I / Borisov.


Besi dan nikel telah terdeteksi di atmosfer banyak komet seperti C / 2016 R2 (PANSTARRS).

gambar: ESO / L. Calada, Tim SPECULOOS / E. Jehin, Manfroid dkk. [Groansicht]

“Merupakan kejutan besar bagi kami untuk dapat mendeteksi atom besi dan nikel di atmosfer semua 20 atau lebih komet yang telah kami amati dalam dua dekade terakhir,” kata Jean Manfred dari Universitas Liège di Belgia. Dari studi sekarang disajikan diarahkan. Unsur-unsur ini ditemukan bahkan di komet yang jaraknya relatif jauh dari matahari.

Para peneliti berspekulasi bahwa komet akan memiliki unsur-unsur seperti besi dan nikel. Tapi itu tidak boleh terdeteksi di atmosfer tipis komet dalam jarak yang sangat jauh, karena suhu yang lebih rendah di sana tidak benar-benar berubah ke keadaan gasnya, yaitu sublimasi. Namun, sekarang, asap nikel dan besi juga telah ditemukan di komet yang jaraknya tiga kali lipat dari Matahari daripada Bumi.

Menarik juga untuk mengetahui bahwa atmosfer komet mengandung nikel dan besi dalam jumlah yang sama. Ini menarik karena meteorit biasanya mengandung besi sepuluh kali lebih banyak daripada nikel. “Komet terbentuk sekitar 4,6 miliar tahun yang lalu, di tata surya yang sangat kecil, dan tidak berubah sejak saat itu. Dalam pengertian ini, mereka mirip dengan fosil astronomi,” jelas Emmanuel Gehen dari Universitas Liège.


Tim Belgia bersama Teleskop yang sangat besar European Southern Observatory (ESO) (VLT) mengamati banyak komet selama hampir dua puluh tahun, tetapi jejak nikel dan besi mengabaikan penyelidikan spektroskopi mereka untuk waktu yang lama: “Penemuan ini berada di bawah radar selama bertahun-tahun,” kata Gehen.

Dalam analisis data mereka Spektrometer ultraviolet dan optik
Dari VLT mereka akhirnya mengamati beberapa garis spektrum yang tidak diketahui, yang setelah diteliti lebih dekat ternyata merupakan indikator nikel netral dan atom besi. Namun, persentasenya kecil: tim memperkirakan hanya ada 1 gram besi dan nikel untuk setiap 100 kilogram air di atmosfer komet.

“Biasanya besi sepuluh kali lebih banyak daripada nikel,” kata Damien Hotsmaker dari Universitas Lttich. “Namun, dalam atmosfer komet ini, kami menemukan jumlah yang kira-kira sama untuk kedua elemen.” “Kami menemukan bahwa itu bisa saja berasal dari jenis bahan khusus di permukaan inti komet yang menyublim pada suhu yang cukup rendah, dan melepaskan besi dan nikel dalam proporsi yang kira-kira sama.”

Tim belum dapat menentukan bahan apa yang mungkin ada di dalamnya, tetapi berharap dapat melakukan penyelidikan di masa depan, termasuk teleskop baru seperti teleskop. Teleskop yang sangat besar. Selain itu, bukti besi dan nikel juga dapat ditemukan pada data pemantauan kuno. “Sekarang orang akan mencari garis-garis ini dalam data arsip mereka dari teleskop lain,” kata Jihen. “Kami pikir ini juga akan memulai pekerjaan baru pada topik ini.”

Jelas, unsur yang lebih berat tidak hanya ditemukan di sekitar komet “asli”: tim peneliti Polandia telah berhasil mendeteksi jejak gas nikel juga di komet antarbintang 2I / Borisov. Ini dengan Teleskop yang sangat besar Itu diselidiki ketika jaraknya sekitar 300 juta kilometer dari matahari, sekitar dua kali jarak antara Bumi dan matahari. “Pada awalnya kami merasa sulit untuk percaya bahwa 2I / Borisov sebenarnya memiliki atom nikel jauh dari matahari. Butuh banyak tes dan pemeriksaan sebelum kami akhirnya dapat meyakinkan diri kami sendiri,” kenang Piotr Guzik dari Jagiellonian University di Krakow, Polandia.

Kedua tim melaporkan temuan mereka dalam dua artikel spesialis yang sekarang ada di jurnal alam Muncul.

forum

Lihat juga

Tautan Instan WWW

Manfroid, J., Hutsemkers, D. & Jehin, E. (2021): Besi dan atom nikel di atmosfer komet bahkan jauh dari matahari, Nature, 593, 372 (kein freie Version verfgbar)
(2021): Nikel atom gas dalam koma komet antarbintang 2I / Borisov, Nature, 593, 375 (arXiv.org-pracetak)
Yang – yang mana

Rekomendasikan di jejaring sosial

READ  Jika ada SSD dapat bekerja pada akhirnya?