Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Nils Aldag, Co-Founder Sunfire: ‘Hidrogen, salah satu pasar energi paling menarik’

Nils Aldge, salah satu pendiri Sunfire
“Hidrogen, salah satu pasar energi paling menarik”

iPhone Lucille Gagnaire

Hidrogen adalah mercusuar harapan yang penting untuk transisi energi, terutama karena impor gas dari Rusia semakin sulit untuk dipesan. Elektroliser diperlukan untuk memproduksinya – sebuah teknologi yang dipelopori oleh perusahaan rintisan Dresden, Sunfire.

Sejak serangan Rusia di Ukraina, produksi hidrogen telah bergeser dari topik ahli menjadi proyek prioritas utama. Sumber energi yang cenderung rendah polutan ini selalu dimaksudkan sebagai bahan pembangun revolusi energi dan sebagai media penyimpan. Tetapi tekanan untuk mengurangi ketergantungan pada gas Rusia secepat mungkin telah secara dramatis meningkatkan permintaan hidrogen. “Sejak awal tahun ini, ada dinamika tambahan,” kata Nils Aldag, CEO Sunfire. Di podcast “Zero Hour”. “Hidrogen telah menjadi salah satu pasar energi paling menarik yang pernah ada.”

Perusahaan yang berbasis di Dresden membangun elektroliser – sistem yang menghasilkan hidrogen dengan elektrolisis – dan itu bergantung pada pasar yang berkembang: sektor-sektor seperti produsen baja, kimia, dan semen bergantung pada hidrogen dalam perjalanan mereka menuju netralitas iklim. Permintaan hidrogen global diperkirakan akan tumbuh dari 71 menjadi 88 megaton antara 2019 dan 2030 dan dua kali lipat menjadi 137 juta ton pada 2040. Di Jerman saja, permintaan dapat meningkat menjadi 3,3 juta ton pada 2030.

Aldag mendirikan Sunfire pada tahun 2010 dengan Carl Berninghausen dan Christian von Olshausen, pada saat investor juga kurang tertarik pada hidrogen: “Pada saat itu, mengangkat topik hidrogen dan bisnis padat investasi adalah bencana nyata karena tidak jelas pada saat bagaimana itu akan berkembang. Margin, “kata Aldaj.

Dua belas tahun kemudian, tampak jelas bahwa Aldug dan rekan-rekannya benar. Beberapa perusahaan memiliki pengetahuan untuk memproduksi elektroliser pada skala industri. Menurut Aldag, Sunfire adalah salah satu dari lima produsen elektrolisis terbesar di dunia. Perusahaan ini mempekerjakan 370 orang di Dresden dan di dua lokasi lain di Jerman dan Swiss. Itu ditugaskan oleh RWE Energy Group untuk memasok pabrik elektrolisis hidrogen hijau, yaitu hidrogen yang diproduksi dengan energi terbarukan. Pada tahun 2022, perusahaan menerima €195 juta dalam putaran pendanaan dari investor seperti Mitra Infrastruktur Kopenhagen dan Lightrock. “Dalam hal staf, pesanan yang diterima, dan pembiayaan, kami dapat membandingkan diri kami dengan divisi elektrolisis Thyssenkrupp atau Siemens,” kata direktur pelaksana.

Nils Aldag melihat tujuan kebijakan Jerman dan Eropa untuk memajukan penggunaan hidrogen “membutuhkan banyak usaha”: “Jika kita bisa mulai besok pagi, tujuannya sudah bisa dicapai,” katanya. Produsen ‘di lapangan’ dan ingin berinvestasi dalam kemampuan produksi dan personel. Namun, ini “hanya tentang tujuan dan bukan permintaan nyata,” kata Aldag. Agar hal ini bisa keluar dari tahap prototype, diperlukan “orang-orang yang kompeten dalam jumlah banyak”. “Jika suatu saat permintaan nyata tidak datang dan dukungan politik tidak meningkat lebih jauh, itu pasti akan menjadi waktu yang ketat untuk mencapai tujuan,” kata CEO Sunfire.

Mendengar Dalam episode baru “The Zero Hour”:

  • Dari mana asal nama Sunfire?
  • Mengapa Sunfire terus membeli perusahaan
  • Mengapa perusahaan ini berkantor pusat di Dresden?

Semua episode dapat ditemukan langsung di suara sekarangDan apel atau spotify atau melalui Google.

READ  abka testuje sekarang rozwiązanie. Pracownicy "na słuchawce"