Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Nirmala Sitharaman memperkirakan ekonomi India karena IMF memangkas pertumbuhan global

Nirmala Sitharaman memperkirakan ekonomi India karena IMF memangkas pertumbuhan global

Menteri Keuangan Serikat Nirmala Sitharamanyang berada di Amerika Serikat untuk menghadiri pertemuan tahunan Dana Moneter Internasional (IMF) Bank Dunia pada hari Selasa memperkirakan tingkat pertumbuhan India sekitar 7 persen tahun fiskal ini.

Sitharaman mengatakan bahwa pertumbuhan akan menjadi salah satu prioritas utama pemerintah Narendra Modi dan perhatian akan diberikan untuk menjaga momentum ekonomi India muncul dari pandemi COVID-19.

Pernyataannya muncul bahkan ketika Dana Moneter Internasional, dalam perkiraan terbarunya, memperkirakan pertumbuhan produk domestik bruto India sebesar 6,8 persen – turun dari perkiraan Januari sebesar 8,2 persen dan perkiraan Juli sebesar 7,4 persen. Namun, terlepas dari perlambatan, India akan tetap menjadi ekonomi utama dengan pertumbuhan tercepat.

Pertumbuhan global diperkirakan akan melambat lebih lanjut tahun depan, Dana Moneter Internasional mengatakan pada hari Selasa, menurunkan perkiraannya karena negara-negara bergulat dengan dampak dari invasi Rusia ke Ukraina, yang telah menaikkan biaya hidup dan stagnasi ekonomi.

Ekonomi global telah mengalami banyak pukulan, dengan perang di Ukraina menaikkan harga makanan dan energi setelah wabah virus corona, sementara kenaikan biaya dan kenaikan suku bunga mengancam akan bergema di seluruh dunia.

“Saya sadar bahwa perkiraan pertumbuhan di seluruh dunia kurang direvisi. Kami memperkirakan tingkat pertumbuhan India sekitar 7 persen pada tahun fiskal ini. Yang terpenting, saya yakin dengan kinerja pertumbuhan relatif dan absolut India di sisa dekade ini. ,” katanya, berbicara pada pertemuan itu di Washington.

Namun, Sitharaman mencatat bahwa ekonomi India tidak lepas dari pengaruh ekonomi global. “Tidak ada ekonomi,” katanya.

“Setelah goncangan pandemi yang belum pernah terjadi sebelumnya, konflik di Eropa datang dengan dampak pada energi, pupuk dan harga pangan. Sekarang, pengetatan kebijakan moneter global yang disinkronkan segera terjadi. Jadi, tentu saja, perkiraan pertumbuhan telah direvisi lebih sedikit di banyak negara. negara, termasuk India.Kejutan rangkap tiga ini telah membuat pertumbuhan dan inflasi menjadi pedang bermata dua.

READ  Tiongkok bertujuan untuk memperkuat kerja sama praktis dengan Belarusia

Setelah pecahnya konflik Rusia-Ukraina pada Februari 2022, terjadi peningkatan tajam dalam harga pangan dan energi. India harus memastikan bahwa kenaikan biaya hidup tidak menyebabkan konsumsi yang lebih rendah dengan mengikis daya beli.

Kami telah mengatasi berbagai tantangan dan kompleks ini melalui berbagai intervensi. Pertama, India telah menggenjot produksi vaksin dan vaksinasi. India telah memberikan lebih dari 2 miliar dosis vaksin yang diproduksi di dalam negeri. Kedua, infrastruktur digital India memastikan pengiriman bantuan yang ditargetkan Ketiga, pada tahun 2022, setelah pecahnya konflik di Eropa, kami bekerja untuk memastikan ketersediaan pangan dan bahan bakar yang memadai secara lokal, menurunkan bea masuk untuk minyak nabati dan menurunkan pajak atas bensin dan solar. Menteri mengatakan bank sentral bertindak cepat untuk memastikan bahwa inflasi tidak lepas kendali dan depresiasi mata uang tidak cepat atau cukup signifikan untuk menyebabkan hilangnya kepercayaan.

‘India sedang dalam pembicaraan dengan berbagai negara untuk membuat Rupay dapat diterima’

Sitharaman mengatakan India sedang berdiskusi dengan berbagai negara untuk membuat Rupay dapat diterima di negara mereka.

“Tidak hanya itu, UPI (Unified Payments Interface), aplikasi BHIM, NCPI (National Payments Corporation of India) semuanya sekarang bekerja sedemikian rupa sehingga sistem mereka di negara mereka, bagaimanapun, kuat atau berbicara dengan sistem kami. dan interoperabilitas itu sendiri akan memberi kekuatan pada pengalaman orang India di negara-negara itu.”

(dengan masukan dari PTI dan ANI)