Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Novak Djokovic Mencapai Final Prancis Terbuka: Match of the Ages

Tenis secara keseluruhan: Hal konyol dari pertandingan tenis ini adalah tidak ada upacara penghargaan setelah jabat tangan antara kedua juara. Tidak, ini bukan final Roland Garros edisi 2021. Itu hanya semifinal. Rafael Nadal dan Novak Djokovic sama-sama pantas mendapatkan Coupe des Mousquetaires setelah penampilan ini. Sungguh memalukan memiliki pecundang sama sekali. Drama pertandingan memang tak terkalahkan. Selain itu, level permainan berada di level tertinggi selama sekitar 4 jam 10 menit.

Jumlah dua juara: Itu merupakan duel ke-58 antara Djokovic dan Nadal. Dalam sejarah tenis profesional, tidak ada pertandingan yang sering terjadi. Petenis Serbia, No. 1 di peringkat dunia, sekarang berada di puncak setelah menang dengan 30:28. Fakta bahwa Djokovic berhasil mengalahkan rival abadinya di atas pasir setidaknya merupakan kejutan kecil. Tahun lalu, keduanya bertemu di final, yang jelas bisa dimenangkan oleh petenis Spanyol itu dalam tiga set. Di rooftop favoritnya di Paris, Nadal hanya kalah dua kali dalam 107 pertandingan. Tahun 2009 melawan Robin Soderling dan tahun 2015 melawan Djokovic sendiri yang berhasil mengalahkan juara Roland Garros 13 kali lagi. Dengan mengalahkan Tsitsipas, Djokovic kini berpeluang menambah koleksi gelar Grand Slamnya menjadi 19. Nadal dan 20 Federer masing-masing sukses besar.

Pertandingan pertama, kalimat pertama: Itu adalah awal yang hebat untuk pertandingan ini: pertandingan servis pertama Nadal berlangsung hampir sepuluh menit. Sejak poin pertama dan seterusnya, kedua pemain menunjukkan permainan tenis yang sangat menuntut. Beberapa kali itu sekitar untuk pertama kalinya. Pada akhirnya, pembalap Spanyol itu, seperti rekannya, sudah melakukan pukulan penuh pada tahap awal ini, 1-0 – dan kemudian bermain sendiri dalam hiruk-pikuk. Sementara itu, peringkat 3 dunia memimpin 5-0. Tapi kemudian Djokovic memukul garis dengan lebih baik dan berhasil. Nadal akhirnya membutuhkan tujuh set piece untuk memenangkan set 6:3. Ini seharusnya menjadi kemenangan grup terakhirnya tahun ini di Bois de Boulogne.

READ  London dalam keadaan darurat - ratusan penggemar Inggris tanpa topeng

Perangkat gaya sebagai kunci kesuksesan: Dengan Nadal, pada awalnya tampaknya pukulan favoritnya, forehand di sepanjang garis, bisa menjadi ancaman terbesar Djokovic. Tetapi sejak set kedua dan seterusnya ia terus menggunakan pukulan backhand dua tangannya, yang ia tembakkan melintasi net dan dengan demikian menyebabkan Nadal mendapat lebih banyak masalah selama sekitar satu menit, tawaran petenis Spanyol itu memudar. Di sisi lain, Djokovic menyempurnakan pukulan backhandnya, memukul bola sambil memanjat dan kembali memaksakan pukulannya dengan kecepatan tinggi. Panjangnya sebagian besar sempurna.

Adegan penting dari permainan: Setelah sedikit tertinggal di set kedua, yang dimenangkan petenis Serbia itu 6:3, karena keduanya tiba-tiba melakukan beberapa kesalahan kecil, set ketiga menghadirkan tontonan menakutkan yang belum pernah dilihat dunia tenis sebelumnya. Berat badan bolak-balik, pengelompokan konyol berbaris. Tiba-tiba itu terjadi: Nadal gagal melakukan pukulan forehand sederhana pada tiebreak di semua tempat. Dia membuka pergelangan tangannya lebih awal, dan memukul bola terlambat. Bola mendarat satu setengah meter di belakang baseline di luar batas. Itu adalah hadiah untuk Djokovic. Tak lama kemudian vonis itu hilang. Seperti yang kemudian diakui Nadal, itu adalah keputusan yang agak awal.

Untuk menyukai permainan: Masih belum sepenuhnya jelas siapa yang akhirnya memutuskan untuk mencabut jam malam di Paris bagi penonton dalam duel bersejarah di Stade Philippe Chatrier ini. Tapi satu hal yang pasti: Itu adalah keputusan besar. Fans menyanyikan Marseillaise dengan kebahagiaan dan terima kasih. Ini juga cocok untuk malam ini.