Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Objek antarbintang adalah kapal mata-mata alien

Penduduk bumi mungkin bukan satu-satunya koleksi objek intel di planet lain.

Astronom Harvard Avi Loeb baru-baru ini menyarankannya Laporan intelijen tentang fenomena cuaca yang tidak dapat dijelaskan (UAP) dapat memberikan bukti pesawat ruang angkasa yang dikirim untuk memata-matai dunia asal kita.

Ada “bukti ilmiah baru bahwa kita bukan satu-satunya spesies cerdas di alam semesta,” menurut teori Loeb dalam artikelnya yang diterbitkan di Amerika ilmiah.

Astronom, yang dikenal karena hipotesis teoretisnya yang dibuat-buat, berasumsi bahwa peradaban luar angkasa telah menanamkan Bumi dengan sensor yang mengumpulkan informasi tentang wilayah galaksi kita yang cocok untuk kehidupan, Futurisme disebutkan. menyimpulkan bahwa “Pertama” – Objek antarbintang pertama yang ditemukan di tata surya kita pada tahun 2017 – adalah kendaraan pengintai yang dikirim untuk memecahkan kode data.

Diduga bahwa bukti untuk ini didukung oleh Investigasi NASA baru-baru ini Dalam klip UAP diduga, yang paling luar biasa yang menggambarkan pesawat Angkatan Laut menghadapi benda terbang dengan kecepatan dan arah yang tidak mungkin untuk penerbangan buatan manusia.

Menghubungkan apa yang disebut penampakan “UFO” ke bagian dari planet yang jauh mungkin terdengar seperti teori konspirasi. Namun, astronom percaya bahwa Investigasi UFO yang disponsori negara Tidak akan dipublikasikan jika objek tersebut menimbulkan ancaman keamanan seperti spyware yang dikirim oleh China atau Rusia. Dengan demikian, pengamatan adalah fenomena alam atau pesawat ruang angkasa luar angkasa, menurut penelitian tersebut.

Oumuamua, khususnya, dianggap memiliki sifat yang membangkitkan pesawat ruang angkasa, terutama bentuk datar besar yang mampu menangkap sinyal yang ditransmisikan oleh sensor pengintai. Belum lagi bahwa kelimpahan yang tersirat dari entitas mirip Oumuamua terlalu besar untuk sesuatu yang diklaim berasal dari alam, menurut laporan tersebut.

READ  Pengujian "selusin misinformasi" Facebook, dan kemampuan Twitter untuk mengekang penipuan vaksin: NPR

Namun, Loeb percaya bahwa para astronom perlu mengumpulkan lebih banyak data sebelum kita dapat dengan yakin mengatakan bahwa alien memata-matai kita.

Astronom menulis bahwa pencarian langit ini “dapat dilakukan dengan menyebarkan kamera terbaru ke teleskop bidang lebar yang mengamati langit.” “Langit tidak diklasifikasikan; hanya sensor milik pemerintah.”

“Dengan mencari fenomena yang tidak biasa di lokasi geografis yang sama dengan laporan UAP, para ilmuwan dapat mengklarifikasi ambiguitas dalam analisis data terbuka yang transparan,” tambahnya.