Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

OL/OM (5-5) – Diawara menceritakan “peniup” dan “penghinaan” kepada Deschamps

Pada Minggu malam, OL akan menghadapi OM di penghujung hari ke-14 Ligue 1. Kesempatan untuk mengingat Olimpiade yang paling berkesan. Solomon Dewara mengenang 5-5 yang terkenal selama musim 2009-2010. Olympico, yang dimainkan di bekas stadion OL, Stade Gerland, melihat OM unggul 4-2 sebelum mencetak 3 gol di 10 menit terakhir dan kemudian kembali menjadi 5-5 di akhir waktu tambahan.

Solomon Dewara menjelaskan reaksi Didier Deschamps yang menjadi pelatih OM di akhir pertemuan:

“Ingatan pertama yang muncul di benak kami adalah kami makan lima gol di muka. Setelah itu, kami dikejutkan oleh Didier Deschamps, yang bukan pelatih yang banyak bicara untuk mengatakan sesuatu. Jika dia bicara, dia efektif. Dan itu adalah pertama kalinya saya melihatnya sangat marah. Untuk penonton dan penonton itu adalah pertandingan yang bagus. Tentu saja, pemandangannya sangat bagus, tetapi sebagai pemain, dan terutama kami para pemain bertahan, ketika Anda mencetak lima gol dengan gigi Anda, itu hanya sebuah adegan. Saya tidak ingat kata-kata persisnya yang dia gunakan. Dia sedikit menghina kami dan masuk ke dalamnya. Dindingnya berguncang. Dan dia akan mengatakan itu. ‘Kurangnya profesionalisme’, ‘kesalahan fatal’ Dia berbicara kepada seluruh tim tetapi ketika Anda seorang bek, Anda merasa menjadi sasaran. Kami menundukkan kepala. Ketika Anda unggul 4-2 di Lyon hingga menit ke-80, Anda tidak bisa melakukan itu. Kami mengendalikan permainan dan bukannya mempertahankan posisi As a hasilnya, kami ingin menempatkan di tempat kelima. Sayangnya, kami diberikan kembali”

Mari berharap OM dapat mengambil kembali 3 poin dari stadion Groupama di Lyon untuk menebus 2 poin yang hilang di pertandingan kandang terakhir melawan FC Metz.

READ  Pengumuman bersama antara FIFA dan Hisense: Hisense Weil...

Baca juga: