Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Olahraga mengurangi risiko genetik diabetes tipe 2

Olahraga mengurangi risiko genetik diabetes tipe 2

ringkasan: Kehidupan yang aktif dapat secara signifikan mengurangi risiko terkena diabetes tipe 2, bahkan untuk individu dengan kerentanan genetik yang lebih tinggi. Penelitian mengungkapkan bahwa tingkat aktivitas fisik yang lebih tinggi, terutama intensitas sedang hingga kuat, sangat terkait dengan risiko lebih rendah terkena diabetes tipe 2.

Menariknya, peserta yang sangat aktif dengan risiko genetik tinggi memiliki risiko lebih rendah terkena penyakit dibandingkan individu yang berisiko rendah tetapi tidak aktif. Temuan menggarisbawahi pentingnya aktivitas fisik dalam mencegah diabetes tipe 2.

Fakta-fakta kunci:

  1. Studi tersebut menggunakan data dari 59.325 orang dewasa di UK Biobank yang memakai akselerometer untuk melacak aktivitas fisik selama periode tujuh tahun.
  2. Mereka yang melakukan aktivitas fisik sedang hingga berat lebih dari satu jam per hari memiliki risiko 74% lebih rendah terkena diabetes tipe 2.
  3. Bahkan individu dengan risiko genetik tinggi terkena diabetes lebih kecil kemungkinannya untuk mengembangkan penyakit jika mereka sangat aktif daripada individu yang tidak aktif dengan risiko genetik rendah.

sumber: Universitas Sydney

Penelitian baru mengungkapkan bahwa menjadi aktif dapat mengurangi risiko terkena diabetes tipe 2, bahkan pada orang yang memiliki risiko genetik tinggi untuk mengembangkan kondisi medis tersebut.

Studi University of Sydney menemukan bahwa tingkat aktivitas fisik keseluruhan yang lebih tinggi, terutama aktivitas fisik sedang hingga berat, memiliki hubungan yang kuat dengan risiko diabetes tipe 2 yang lebih rendah.

Hasilnya dipublikasikan di Jurnal Kedokteran Olahraga Inggris.

Para peneliti mengatakan studi menunjukkan tingkat aktivitas fisik yang lebih tinggi harus dipromosikan sebagai strategi kunci untuk mencegah diabetes tipe 2, yang mempengaruhi jutaan orang Australia.

Studi tersebut melibatkan 59.325 orang dewasa dari UK BiobankDan Mereka yang memakai akselerometer (pelacak aktivitas yang dikenakan di pergelangan tangan) pada awal penelitian kemudian diikuti hingga tujuh tahun untuk melacak hasil kesehatan.

UK Biobank adalah basis data biomedis yang luas dan sumber penelitian yang berisi informasi genetik, gaya hidup, dan kesehatan yang dianonimkan dari setengah juta peserta di Inggris.

READ  Inilah yang dilakukan otak Anda saat Anda tidak melakukan apa pun

Ini termasuk penanda genetik yang terkait dengan risiko diabetes tipe 2 yang lebih tinggi. Orang dengan skor risiko genetik tinggi memiliki risiko 2,4 kali lebih tinggi terkena diabetes tipe 2 dibandingkan dengan skor risiko genetik rendah.

Studi tersebut menunjukkan bahwa lebih dari satu jam aktivitas fisik sedang hingga berat per hari dikaitkan dengan risiko 74 persen lebih rendah terkena diabetes tipe 2 dibandingkan dengan peserta yang melakukan aktivitas fisik kurang dari 5 menit.

Ini bahkan ketika faktor lain, termasuk risiko genetik, diperhitungkan.

Temuan menarik lainnya adalah bahwa peserta dengan risiko genetik tinggi, tetapi berada dalam kategori paling aktif secara fisik, sebenarnya berisiko lebih rendah terkena diabetes tipe 2 jika dibandingkan dengan mereka yang memiliki risiko genetik rendah tetapi berada dalam kategori paling tidak aktif. .

Penulis senior Associate Professor Melody Ding dari Charles Perkins Center dan School of Medicine and Health mengatakan bahwa meskipun peran gen dan aktivitas fisik pada awal diabetes tipe 2 sudah mapan, sampai saat ini sebagian besar data telah dilaporkan sendiri dan ada ada sedikit bukti apakah risiko genetik dapat diatasi dengan aktivitas fisik.

“Kami tidak dapat mengendalikan risiko genetik dan riwayat keluarga, tetapi temuan ini memberikan berita yang menjanjikan dan positif bahwa melalui gaya hidup aktif, seseorang dapat ‘melawan’ banyak risiko berlebihan dari pengembangan diabetes tipe 2.”

Associate Professor Ding mengatakan bahwa aktivitas fisik intensitas sedang menggambarkan gerakan yang membuat Anda berkeringat dan sedikit terengah-engah, seperti jalan cepat dan berkebun secara umum.

Contoh aktivitas fisik intensitas tinggi termasuk joging, menari aerobik, bersepeda menanjak atau dengan kecepatan tinggi, dan berkebun berat seperti menggali – semua aktivitas yang membuat Anda terengah-engah atau membuat Anda terengah-engah.

READ  Rawat inap Coronavirus semakin buruk bagi penduduk kulit hitam Los Angeles

Sebuah studi untuk membantu menginformasikan pedoman kesehatan masyarakat

Diabetes adalah masalah kesehatan masyarakat global. Pada tahun 2021, ada 537 juta orang dewasa yang hidup dengan diabetes di seluruh dunia. Hampir 1,2 juta orang Australia terdaftar hidup dengan diabetes tipe 2 pada tahun 2020.

Temuan ini juga memiliki arti pribadi yang kuat bagi Associate Professor Ding, yang ayahnya baru-baru ini didiagnosis menderita diabetes tipe 2 di usia 60-an.

“Keluarga ayah saya memiliki riwayat diabetes tipe 2, sehingga hasil penelitian ini sangat membesarkan hati saya dan keluarga. Sebagai seseorang yang sudah aktif, saya kini memiliki motivasi ekstra untuk mempertahankan gaya hidup aktif ini,” ujar Associate Professor Ding .

“Harapan kami bahwa penelitian ini akan menginformasikan kesehatan masyarakat dan pedoman klinis sehingga mereka dapat membantu mencegah penyakit kronis bagi para profesional kesehatan, organisasi, dan masyarakat.”

“Saya sangat bersemangat untuk membagikan hasil penelitian kami kepada khalayak luas agar orang tahu bahwa aktivitas fisik meningkatkan kesehatan, terutama bagi orang dengan risiko genetik tinggi. Jika Anda memiliki riwayat keluarga diabetes tipe 2, atau bahkan jika Anda tidak ‘t, hari ini adalah hari untuk memulai.Lakukan aktivitas fisik,’ kata kandidat doktor Mingyun (Susan) Lu, yang memimpin penelitian tersebut.

Tentang latihan ini dan berita penelitian genetika

pengarang: Ivy Shih
sumber: Universitas Sydney
komunikasi: Ivy Shih – Universitas Sydney
gambar: Gambar dikreditkan ke Neuroscience News

Pencarian asli: akses terbuka.
Akselerometer-intensitas-intensitas aktivitas fisik dan risiko genetik dan kejadian diabetes tipe 2: studi kohort prospektif.Oleh Melody Ding dkk. Jurnal Kedokteran Olahraga Inggris


ringkasan

Akselerometer-intensitas-intensitas aktivitas fisik dan risiko genetik dan kejadian diabetes tipe 2: studi kohort prospektif.

objektif

Meskipun 30 menit/hari aktivitas fisik intensitas sedang telah diusulkan untuk mencegah diabetes tipe 2 (T2D), rekomendasi saat ini hanya didasarkan pada laporan diri sendiri dan jarang memperhitungkan risiko genetik. Kami memeriksa potensi hubungan dosis-respons antara aktivitas fisik total/intensitas spesifik dan kejadian T2D dan mengelompokkannya berdasarkan tingkat risiko genetik yang berbeda.

READ  Bagaimana para astronom mengetahui umur planet dan bintang?

Metode

Studi kohort prospektif ini didasarkan pada 59.325 peserta UK Biobank (usia rata-rata = 61,1 tahun pada 2013-2015). Aktivitas fisik total/intensitas spesifik dikumpulkan menggunakan akselerometer dan ditautkan ke pendaftar nasional hingga 30 September 2021. Kami memeriksa bentuk hubungan dosis-respons antara aktivitas fisik dan kejadian T2D menggunakan irisan kubus terikat yang dimodifikasi yang diurutkan berdasarkan skor risiko poligenik (berdasarkan 424 SNP terpilih). ) menggunakan model hazard proporsional Cox.

hasil

Selama tindak lanjut rata-rata selama 6,8 tahun, terdapat hubungan respons-dosis linier yang kuat antara aktivitas fisik intensitas sedang hingga tinggi (MVPA) dan insiden T2D, bahkan setelah disesuaikan dengan risiko genetik. Dibandingkan dengan peserta yang paling tidak aktif, detak jantung (95% CI) untuk tingkat MVPA yang lebih tinggi adalah: 0,63 (0,53 hingga 0,75) selama 5,3-25,9 menit/hari, 0,41 (0,34 hingga 0,51) selama 26,0-68,4 menit/hari dan 0,26 (0,18) sampai 0,38) selama >68,4 menit/hari. Meskipun tidak ada interaksi multiplikasi yang signifikan yang ditemukan antara ukuran aktivitas fisik dan risiko genetik, kami menemukan interaksi tambahan yang signifikan antara MVPA dan skor risiko genetik, yang menunjukkan perbedaan yang lebih besar dalam risiko absolut menurut tingkat MVPA di antara mereka yang memiliki risiko genetik lebih tinggi.

Kesimpulan

Partisipasi dalam aktivitas fisik, khususnya MVPA, harus dipromosikan terutama pada mereka yang memiliki risiko genetik T2D yang tinggi. Mungkin tidak ada manfaat minimum atau maksimum. Temuan ini dapat menginformasikan pengembangan pedoman dan intervensi di masa mendatang untuk mencegah T2D.