Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Olimpiade 2021 | Track bike: Emma Haines meraih perak dalam perlombaan tim

Pembalap Jerman Emma Haines dan rekan setimnya Lea-Sofie Friedrich termasuk di antara favorit untuk medali di trek menjelang perlombaan. Mereka telah memenuhi peran mereka sebagai favorit dan menaklukkan logam mulia.

Emma Haines mendorong dirinya ke batas dengan wajah bengkok dan jatuh ke pelukan mitra sprintnya Leah Sophie Friedrichshain setelah memenangkan medali perak. Dalam penampilan rekor dunia di lintasan cepat di Ezo, duo juara dunia muda itu terpaut 0,085 detik dari kemenangan Olimpiade. Alih-alih menghadapi penerus Golden Girls Christina Vogel dan Miriam Welty, Haines yang berusia 23 tahun dan rekan setimnya yang berusia dua tahun harus mengakui kekalahan dari China pada hari Senin di awal kompetisi bersepeda lintasan Olimpiade.

Dan medali Jerman berikutnya dalam bentuk oval kayu sudah di tangan. Empat petenis Jerman itu memecahkan rekor dunia di babak kualifikasi dan meraih medali emas pada Selasa. Franziska Brauße (Eningen), Lisa Brennauer (Durach), Lisa Klein (Erfurt) dan Mieke Kröger (Bielefeld) berhenti di menit 4:07,307 dan meningkatkan waktu lama impresif wanita Inggris hampir tiga detik.

Christina Vogel bersorak di tribun

Namun, pada hari Senin, fokus awalnya adalah pada Heinz dan Friedrich. Setelah menembak medali perak, pakar TV Christina Vogel juga bersorak di tribun. Juara rekor dunia, yang lumpuh sejak 2018, meraih medali emas dalam sprint bersama Welty di London pada 2012. Sembilan tahun kemudian, Hinze dan Friedrich layak mendapatkan penerus, yang juga memecahkan rekor Jerman tiga kali dan meningkatkannya menjadi 31,905 detik. .

Keraguan tersingkir di babak kualifikasi ketika rekor nasional jatuh dalam waktu 32,102 detik. Terutama bahwa Haines mengemudi dengan sangat baik di urutan kedua. Dia lupa tentang kemarahan di markas tim di desa atlet, yang “ditabrak” oleh Haines dan ditemukan oleh rekannya Maximilian Levy “bawah tanah”. Dan itu berjalan lebih cepat di siklus pertama. Kali ini juga akan menjadi rekor dunia jika orang China itu tidak membuat 31,804 detik di trek sesaat sebelum itu. Di final juga, pembalap dari Kerajaan Tengah sangat kuat. Perunggu pergi ke Rusia Daria Shmiloa, Anastasia Wojnova.

READ  Mercato di TFC: Machado akan berinteraksi dengan Lens

Lintasan pacuan kuda telah memenangkan logam mulia yang telah lama ditunggu-tunggu setelah semua berjalan dengan baik untuk tim Jerman dengan kasus Corona untuk pengendara sepeda profesional Simon Geschke, skandal rasisme di sekitar direktur olahraga Patrick Muster, yang telah pergi, dan medali minggu pertama. Jadi beban yang sudah berat di pundak juara dunia tiga kali dan favorit besar Haines itu sedikit lebih berat.

Penampilan luar biasa dari kuartet wanita

Namun penampilan impresif dari kuartet wanita juga meningkatkan mood secara signifikan. “Itu adalah hari yang sangat baik. Kami sangat bangga dan menjadikannya sebagai motivasi untuk besok,” kata Brenor, “Anda selalu bisa bermimpi. Kami ingin menjalani balapan dengan fokus yang sama dan kemudian segalanya menjadi mungkin.”

Kuartet pria Jerman jatuh sedikit di pesta besar rekan satu tim mereka. Theo Reinhardt (Berlin), Felix Gross (Leipzig), Leon Rode (Hamburg) dan Dominic Weinstein (Villingen Schöningen) berada setengah detik di atas rekor kualifikasi Jerman dengan waktu 3:50.830. Namun, ini hanya cukup untuk tempat ketujuh, yang berarti perunggu maksimum mungkin.

Suasana juga cocok pada awalnya di Izu. Berbeda dengan kompetisi di Tokyo, penonton diizinkan berada di Izu, yang jaraknya 120 kilometer. Keputusan mengenai hal ini ada di masing-masing gubernur.