Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Olimpiade-Bersepeda-Jalan Armada Belanda bertujuan untuk dicat oranye

TOKYO: Jika Anna van der Bregen ingin merayakan tahun terakhirnya sebagai pengendara sepeda profesional dengan gelar Olimpiade kedua, dia tahu dia harus mengalahkan rekan setimnya pada hari Minggu.

Tapi ketika Anda berada di tim impian bersepeda Belanda, itu pasti sama.

Juara dunia berusia 31 tahun, juara Olimpiade 2012, dan juara dunia tiga kali Marianne Vos, Annemick von Wollton dan Demi Wolling akan menciptakan empat yang luar biasa di 136km pegunungan.

Van der Bregen menang di Rio setelah kecelakaan mengerikan dengan pemimpin balapan Van Wollutton dalam perjalanannya ke Copacabana. Kemenangan tersebut merupakan tragedi bagi teman sekaligus pesaingnya, yang kembali merebut tiga gelar World Road.

Memikirkan hidup di jalan yang lambat, Van der Bregen ingin finis tinggi dengan emas di Tokyo, tetapi mengatakan kemenangan Belanda adalah prioritas.

“Selalu seperti ini ketika kami mengikuti kejuaraan,” katanya kepada Reuters, Jumat. “Kami berkendara untuk sebuah negara, tetapi hanya satu perjalanan yang bisa menang, yang kita semua tahu.”

Kasihan para pesaing terkemuka lainnya di bidang 67-penunggang kuda – Lizzie Deacon Inggris, Elisa Lango Porcini Italia dan Katarcina Niviadoma Polandia – yang mencoba memecah belah Belanda dan mencoba menghentikan balapan dalam prosesi.

“Kami tahu bagaimana memanfaatkan peluang kami tanpa mengganggu rekan satu tim. Sebagian besar waktu, yang memiliki kaki terbaik akan menang,” kata Van der Bregen.

Dia mengatakan tugas pertama dari kurikulum, yang dimulai di Taman Musashinonomori dan berakhir setelah mendaki 2.692 meter, adalah untuk menggiling perlawanan.

Jika berjalan sesuai rencana, Belanda akan saling bertarung.

“Jika ada serangan anemia, saya pikir saya bisa mengejarnya, saya akan melakukannya, tetapi hanya jika saya tidak memiliki siapa pun dari tim lain di belakang kemudi. Anda seharusnya tidak mempengaruhi kesuksesan negara Anda.

“Kita semua mendapatkan ini. Kita tidak bisa bersaing satu sama lain sampai negara lain diusir.”

Van Wollton, 38, terus mengingat kecelakaan yang mengakhiri kepercayaannya pada Rio dan bisa saja mengakhiri hidupnya. Tapi dia tidak melihat hari Minggu sebagai sarana pemulihan di Olimpiade terakhirnya.

“Orang lain mungkin melihat Tokyo sebagai masalah balas dendam dengan cara yang benar. Saya tidak merasa seperti itu. Melihat ke belakang, kejatuhan itu adalah titik awal paruh kedua karir saya,” katanya kepada surat kabar Belanda de Volkrand.

Karena baik Van der Bregen dan Van Wollton tidak memiliki pendakian sebanyak yang mereka inginkan, jalur hari Minggu disiapkan agar sesuai dengan Vos yang rumit, tanpa mendaki Gunung Fuji.

“Tentu saja tidak, itu menanjak dan bertahan lama, tetapi sebenarnya tidak ada bagian vertikal,” kata Van Wollton.

Anak tim, Waller, 24 tahun, mengatakan dia beruntung berada di tim Champions, namun dia bisa membuat kejutan dan meraih emas.

“Ini fantastis, tapi sekali lagi kami sedang membangun balapan,” katanya. “Tapi kita semua bisa mengejar emas dan yang terpenting emas untuk tim.”

(Laporan oleh Martin Herman; Penyuntingan oleh Karisma Singh)

READ  Kelsey Plum dari Las Vegas Aces mengejutkan Washington Mystics