Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Olympia 2021: Florian Willbrook berenang menuju emas dengan kemenangan

KelimaFlorian Wellbrock berbaring di karpet biru di trotoar di Pelabuhan Odaiba, setelah memompa minyak dan terengah-engah. Matahari menerpa wajahnya tanpa ampun, sebuah jembatan pelangi bermahkota di belakangnya dan supervisor meletakkan handuk putih di wajahnya. Beberapa detik sebelumnya, setelah menempuh jarak sepuluh kilometer yang melelahkan, ia muncul dari perairan hangat Teluk Tokyo sekitar 30 derajat Celcius. Sekarang dia perlahan bangkit dan mengulurkan tangan kanannya ke langit dalam kemenangan: kemenangan Olimpiade!

Juara dunia ganda berusia 23 tahun itu memanfaatkan kesempatan ketiganya untuk melakukan kudeta emas di Tokyo dan setelah finis ketiga dan keempat di pool ia dinobatkan sebagai juara Olimpiade. Lebih dari itu: dia berenang dalam balapan yang sulit sejak awal, mengejutkan kompetisi dengan start cepat, tidak menunjukkan kelemahan, dan membedakan dirinya dengan jelas lagi di kilometer terakhir. Ketika dia memukul setelah 1:48:33,7 jam, sebuah dunia jatuh di antara dia dan para pengejar. Medali perak diraih oleh Christoph Rasovsky (Hongaria, 1:48:59.0), mengungguli Gregorio Baltrinieri (Italia, 1:49:01.1). Rob Muffels dari Elmshorn menduduki peringkat ke-11 (1:53:03.3).

“Ini agak tidak realistis,” kata Willbrook dengan medali di lehernya. “Sebenarnya saya sedikit frustrasi setelah kompetisi biliar. Tapi itu memberi saya banyak motivasi untuk balapan terakhir. Sekarang saya telah dihadiahi emas. Rasanya sangat luar biasa.” Kemudian, Paltrinieri berkata dengan penuh penghargaan: “Florian berenang hari ini seolah-olah dia berasal dari planet lain.”

Pertempuran Olimpiade dengan latar belakang yang fantastis: Florian Willbrook berenang melintasi Teluk Tokyo

Apa: Reuters

Kemenangan Willbrook luar biasa dalam banyak hal: Petenis Jerman itu belum pernah memenangkan medali emas Olimpiade di perairan terbuka. Pada tahun 2012 di London, Thomas Lorz memenangkan medali Olimpiade terakhirnya hingga saat ini dengan medali perak. Selain itu, Willbrook dinobatkan sebagai juara Olimpiade Jerman pertama dalam renang dalam 33 tahun. Saat itu, pada Olimpiade 1988 di Seoul, Michael Gross (200 m gaya kupu-kupu) dan Uwe Daßler (400 m gaya bebas) berjaya di kolam renang. Dia juga perenang pertama yang memenangkan medali Olimpiade di kolam renang dan perairan terbuka di pertandingan yang sama.

‘Liga tersendiri’

“Florian telah mendominasi lapangan sejak awal dan tak terbendung. Dia menciptakan sesuatu yang bersejarah dengan kemenangan Olimpiade pertama di perairan terbuka untuk Jerman,” kata pemegang rekor dunia Paul Biedermann dengan antusias. “Memenangkan medali di kolam renang dan di perairan terbuka adalah liganya sendiri dan berbicara banyak tentang Bakat luar biasa Florian Willbrook.” Willbrook telah mencapai kesuksesan bersejarah: pada tahun 2019 ia adalah perenang pertama yang merayakan baik di kolam renang (1.500m) dan di Piala Dunia perairan terbuka – emas.

Fakta bahwa ia tiba sebagai juara dunia ganda telah meningkatkan harapan. Bagaimanapun, perenang Jerman memiliki dua nol Olimpiade berturut-turut, dan kerinduan untuk mengakhiri kekeringan cukup keren. “Saya tidak mengatakan itu di depan umum sebelumnya, tetapi ketika Anda datang ke sini sebagai juara dunia, Anda ingin menang juga,” kata Willbrook sekarang. Kesal karena tidak cukup di kolam renang. Tempat keempat di atas 800m, perunggu di atas 1.500m. Tapi dia tidak kram. “Saya tahu betul: Saya telah memenangkan medali yang saya ingin miliki untuk Federasi Renang Jerman. Tidak banyak yang tersisa untuk hilang,” katanya.

Dan dia tahu bahwa keluarganya di Bremen ada di belakangnya. Dasar baginya. Rekan hidup Sarah Kohler, yang merebut medali perunggu di Tokyo minggu lalu dan kembali ke Jerman, menyaksikan balapan bersama orang tuanya. “Saya orang yang sangat akrab. Mengetahui bahwa keluarga saya bangun ketika saya bangun, mengalami dukungan itu, baik untuk Anda dan membuat Anda bangga,” jelasnya. “Jadi saya bisa berenang di kompetisi di sini secara gratis.”

Wellbrock mengejutkan kompetisi pada awalnya

Dia memulai hari terakhir kompetisinya pada Kamis pagi. Karena panasnya, panitia telah menjadwalkan triathlon air terbuka di Taman Laut Odaiba pada pukul 6.30 pagi tahun lalu. Dan pagi ini sangat intens: hampir 30 derajat di luar dan suhu air, tidak ada satu pun awan di langit, tidak ada angin, dan airnya sehalus cermin. Saat itu pukul 06:20 ketika para protagonis naik ke atas panggung. Rob Mavels dengan nomor awal 10 di lengannya, tak lama setelah rekan pelatih dan teman baik Florian Willbrook dengan dua belas hitam di lengannya dan handuk putih di atas kepalanya.

Baca juga

Olimpiade Tawaran Jerman, Munich 1972

Pukul 06.30, tembakan awal menembus area indah Teluk Tokyo. Pertarungan dimulai di air – dengan lawan, tetapi juga dengan keadaan. Sebagai perbandingan: suhu air di kolam olahraga untuk sebagian besar kolam renang umum adalah sekitar 24 derajat. Sekarang matahari menyentuh air dan semakin memanaskannya. Tim dokter Alexander Beck membandingkan kondisinya dengan kerasnya berjalan melintasi padang pasir.

Jadi santai saja dulu, balapannya panjang. Setidaknya itulah yang dikatakan Bernd Berkhan, pelatih nasional dan motor latihan untuk Willbrook di Magdeburg, sehari sebelumnya. Namun, pemain berusia 23 tahun itu melakukan hal sebaliknya. Dia telah melewati kurang dari 50 meter dari sepuluh kilometer ketika dia duduk di ujung lapangan – dan melesat pergi dengan pukulan tenang dan lengannya yang panjang. Persaingan tampaknya membingungkan. Dia menarik lengannya, memisahkan diri, dan menempatkan beberapa jarak antara dia dan sisa lapangan.

Baca juga

Ekstasi setelah emas pertama: Britta Stephen mengubah Olimpiade 2008 di Beijing menjadi mahakarya mentalnya

“Tentu, masuk akal untuk menghemat energi di awal maraton seperti ini, tapi saya sudah melakukannya,” katanya kemudian. “Saya berjalan mengitari pelampung pertama pada putaran pertama, dan saya melihat sekeliling dan berpikir, ‘Teman-teman, apakah Anda tidak ingin berenang di kompetisi hari ini?'” “Saya pikir suhu air membuat takut banyak orang.” Willbrook telah memperhatikan saat berlatih di hari-hari sebelumnya bahwa itu seharusnya tidak menjadi masalah baginya pada awalnya.

Istirahat pengisian bahan bakar singkat: Wellbrock mengambil minuman dingin

Istirahat pengisian bahan bakar singkat: Wellbrock mengambil minuman dingin

Sumber: dpa / Oliver Weiken

Setelah tujuh putaran pertama 1,43 kilometer, dia mengambil botol minumannya dengan timah yang jelas di stasiun pasokan. Willbrook berbalik, minum, dan memeriksa lapangan. Tenang, tidak sibuk. Pembalap Prancis Marc-Antoine Olivier membutuhkan waktu lebih sedikit, berlari beberapa meter dan tertinggal 6,4 detik pada lap kedua, diikuti oleh pembalap Hungaria Christoph Rasovsky.

Para pemburu mendekat

Lapangan dibagi menjadi tiga bagian, sekarang. Wellbrock ada di depan, lalu para pengejarnya, dan 21 detik di belakang Wellbrock Muffels memimpin perenang lainnya. Di pemberhentian kedua dan ketiga di stasiun penyegaran, gambar yang sama seperti sebelumnya: Wellbrock membutuhkan waktu sedikit lebih lama dari Olivier, orang Prancis mendekat – setelah 4,3 kilometer, Jerman memimpin 1,6 detik, Rasovszky kembali 2,7 detik. Di belakang mereka, pembalap Italia Gregorio Baltrinieri, juara Olimpiade dari Rio untuk 1500 meter dan kedua di 800 meter dari Tokyo, melontarkan diri. Bidang penguntit terkoyak, dan Mavell mundur.

Baca juga

Phelps mengatakan dia senang hari ini.  Namun:

Di belakang, bagaimanapun, kecepatan dibuat. Beberapa ingin mencegah tiga di atas dari meratakan medali di antara mereka sendiri. Mereka berenang ke sana, menutup celah dalam jarak beberapa meter. Setelah lap kelima, Willbrook unggul tiga detik dari Rasovsky dan Olivier, serta Paltrinieri dan Yunani Athanasius Kinigakis dua detik di belakang. Itu semakin dekat ke depan, tetapi Wellbrock mengendalikan balapan.

Putaran terakhir. Wellbrock masih di depan, mendorong lengannya dengan paksa menarik lengannya melintasi air. Paltrinieri langsung mengejar, tertinggal lima detik. Kemudian Rasovsky dan Olivier (+7,4 detik), diikuti oleh perenang Israel Matan Roditi. 1,43 kilometer di atas kemenangan Olimpiade. “Saya telah memperhatikan bahwa apa yang saya lakukan di sini menyakiti orang lain,” katanya kemudian. “Itulah mengapa saya sangat menantikan lap terakhir untuk memberikannya kesempatan lagi.”

Sudah berenang dua kali menuju emas

Namun, dua kali di Tokyo tampak seolah-olah Willbrook berenang menuju emas. Dalam nomor renang minggu lalu, ia adalah pemimpin dalam 800m di trek terakhir – akhirnya finis keempat, kehilangan perunggu. Dan itu terlepas dari fakta bahwa kereta terakhir sebenarnya adalah pasukan Jerman. Pada 1500m, ia kemudian maju sejauh 1400m – dan akhirnya berenang ketiga. Menyerah kemenangan dalam beberapa meter terakhir? Dia tidak ingin melihat itu lagi.

Baca juga

Florian Willbrook memenangkan perunggu, medali renang Olimpiade putra pertama Jerman dalam 21 tahun

Dan kali ini berhasil. Willbrook menarik diri dan mendorong dirinya menjauh dari kompetisi. Letakkan meter demi meter antara Anda dan yang lainnya, kereta semakin pendek, frekuensi naik. “Saya sudah mencapai batas, perasaan air sedikit hilang,” katanya. “Saya hanya ingin mencapai garis finis.” Tidak ada yang bisa mengikutinya.

Perlombaan Tangguh: Wellbrock merangkak keluar dari air sebagai juara Olimpiade

Perlombaan Tangguh: Wellbrock merangkak keluar dari air sebagai juara Olimpiade

Apa: Reuters

READ  "Saya merasa seperti semangat seorang pemimpin"