Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

OPEC+ memainkan permainan panjang

OPEC+ memainkan permainan panjang

Pertemuan OPEC+ baru-baru ini tidak menghasilkan kejutan apa pun, karena kelompok tersebut mengulangi keputusannya untuk mempertahankan produksi pada level saat ini setidaknya selama dua bulan lagi.

Seperti biasa, laporan sebelum pertemuan OPEC memberikan informasi yang kontradiktif, yang kali ini paling menonjol adalah Wall Street Journal. Artikel Ini mengutip delegasi OPEC yang mengatakan bahwa organisasi sedang mempertimbangkan untuk membahas peningkatan produksi.

Arab Saudi dan lainnya dengan cepat membantah laporan tersebut, bersama dengan menteri energi Saudi Disebutkan Dengan tegas bahwa “pemotongan dua juta barel per hari oleh OPEC + saat ini berlanjut hingga akhir tahun 2023, dan jika tindakan lebih lanjut diperlukan melalui pengurangan produksi untuk menyeimbangkan penawaran dan permintaan, kami selalu siap untuk campur tangan.”

Lalu ada laporan kemungkinan penurunan produksi yang lebih dalam karena harga minyak tetap rentan dalam menghadapi perlambatan global, terutama di beberapa konsumen minyak terbesar.

Tetapi pada akhirnya, OPEC melakukan apa yang dikatakannya, tetap pada tingkat produksinya saat ini sambil mengawasi perkembangan jangka panjang, seperti perlambatan yang disebutkan di atas, pelonggaran pembatasan Covid di China, dan tentu saja, yang terbaru. Sanksi Barat terhadap Rusia.

Laporan kemungkinan peningkatan produksi menunjukkan bahwa OPEC akan bekerja untuk mengganti barel yang hilang akibat sanksi yang dikenakan pada Rusia. Moskow telah berulang kali mengatakan tidak akan mengekspor minyak ke negara-negara dengan batas harga $60 per barel, memicu kekhawatiran bahwa banyak produksi akan dihentikan.

Hilangnya minyak Rusia dapat menyebabkan pengetatan pasokan global lebih lanjut, dan dengan demikian harga yang lebih tinggi – pukulan yang akan sulit ditanggung oleh ekonomi lemah. Ini tentu prospek yang suram, tetapi OPEC+ tampaknya tidak terburu-buru mengantisipasinya. Faktanya, sebagian besar berita yang keluar dari anggota OPEC+ menunjukkan bahwa grup tersebut lebih cenderung memangkas daripada meningkatkan produksi.

READ  Cendekiawan Pakistan berkontribusi pada keberhasilan Taliban

Untuk saat ini, pasar tampaknya tidak terpengaruh oleh batasan harga. Brent dan WTI sebenarnya telah jatuh sejak Senin ketika masuknya batas tersebut mendorong mereka untuk sementara waktu.

Ural, campuran terkemuka Rusia, juga jatuh setelahnya mawar menjadi $79 per barel pada hari Senin. Sekarang diperdagangkan pada “normal” $63 per barel – tutup tetapi di atas batas harga.

Namun, masih terlalu dini untuk menarik kesimpulan jangka panjang berdasarkan hal ini. Meskipun analis tampaknya percaya bahwa minyak Rusia hanya akan dialihkan ke Asia, ini berarti permintaan akan lebih banyak kapal tanker dan perubahan dalam prosedur asuransi dan pembayaran untuk menghindari penyedia layanan Barat yang mendominasi pasar ini.

Sementara perkembangan ini mungkin bullish untuk harga dan menguntungkan OPEC+, perlambatan global tetap menjadi perhatian kartel. Bank-bank sentral tampaknya bertekad untuk tetap berpegang pada garis keras mereka berapa pun biaya yang harus ditanggung ekonomi, dan krisis energi Eropa, yang menyebar ke seluruh dunia berkembang, tidak membantu.

Jadi tidak ada yang lebih masuk akal untuk dilakukan OPEC selain menunggu dan melihat apa yang terjadi selanjutnya, seperti dicatat oleh kolumnis Reuters Clyde Russell dalam laporan baru-baru ini. vertikal. Dia juga mencatat bahwa kartel masih belum dapat memenuhi kuota produksinya. Namun, hal ini tampaknya tidak mempengaruhi harga, meskipun hal itu mengindikasikan keketatan kronis pasokan minyak dunia.

Beberapa analis memperkirakan minyak mentah Brent mencapai $100 sebelum akhir tahun sebagai akibat dari sanksi Barat terhadap Rusia.

Namun, dengan dua faktor penurunan yang kuat – prospek resesi yang meluas dan perjuangan China yang sedang berlangsung melawan Covid – ke mana harga akan bergerak selanjutnya masih menjadi dugaan siapa pun. Dan OPEC + tidak terburu-buru untuk melakukan apa pun sampai benar-benar harus.

READ  Presiden Xi mengguncang dunia Arab dan memperingatkan Kuartet dan Barat | berita Dunia

Oleh Irina Slav untuk Oilprice.com

Lebih banyak bacaan teratas dari Oilprice.com: