Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Operasi Bank Pembangunan Asia akan melampaui $20,5 miliar pada tahun 2022

Bank Pembangunan Asia (ADB) telah berkomitmen sebesar $20,5 miliar dari sumber dayanya sendiri pada tahun 2022 untuk membantu Asia dan Pasifik melanjutkan pemulihannya dari pandemi COVID-19 meskipun ada hambatan dan krisis ekonomi baru, demikian menurut laporan tersebut. laporan Dirilis pada hari Senin.

Jumlah $20,5 miliar termasuk pinjaman, jaminan, hibah, investasi modal, dan bantuan teknis yang diberikan kepada pemerintah dan sektor swasta. Bank Pembangunan Asia telah memobilisasi tambahan $11,4 miliar dalam pembiayaan bersama, menurut hasil keuangan dan operasi yang diterbitkan dalam laporan tahunan bank tersebut.

Bank Pembangunan Asia telah berkomitmen untuk pembiayaan sebesar $6,7 miliar untuk mitigasi dan adaptasi perubahan iklim pada tahun 2022, membuat kemajuan menuju ambisinya untuk menyediakan $100 miliar dalam pembiayaan iklim kumulatif selama periode 2019-2030.

Untuk mengatasi krisis pangan yang memburuk di kawasan ini, Bank Pembangunan Asia telah menyediakan $3,7 miliar di bawah Program Ketahanan Pangan senilai $14 miliar, untuk memberikan bantuan pangan pokok kepada orang-orang yang paling membutuhkan dan memperkuat sistem produksi pangan.

Untuk mendukung pemulihan ekonomi, Bank Pembangunan Asia mendanai reformasi kelembagaan, peningkatan penyampaian layanan publik, dan pertumbuhan di sektor-sektor ekonomi utama. Komitmen ADB senilai $3,9 miliar untuk sektor swasta mencakup dukungan likuiditas penting bagi perusahaan yang menghadapi lingkungan bisnis yang menantang.

Pada saat yang sama, Bank telah melakukan investasi besar-besaran dalam infrastruktur berkualitas tinggi serta di sektor pendidikan, kesehatan, dan sosial lainnya yang telah berkontribusi dalam membangun ketahanan ekonomi.

Mempromosikan kesetaraan gender tetap berada di garis depan pekerjaan ADB, dengan 97 persen operasi bank pada tahun 2022 berkontribusi pada agenda ini. Operasi ini termasuk inisiatif untuk meningkatkan akses perempuan ke pekerjaan berkualitas, mempromosikan kewirausahaan perempuan, dan membangun ketahanan perempuan terhadap perubahan iklim.

READ  Negara ini berencana untuk membunuh semua populasi monyet vervet

Dengan memberikan tanggap darurat yang signifikan ke Pakistan selama tahun 2022, Bank Pembangunan Asia telah mendukung pertumbuhan hijau pascapandemi dan meningkatkan ketahanan terhadap tantangan jangka pendek dan jangka panjang di negara berkembang anggota di Asia Tengah dan Barat.

Bank telah mengalokasikan sumber daya keuangan sebesar $6 miliar ke wilayah tersebut pada tahun 2022, yang mencakup $4,8 miliar dalam pembiayaan negara dan $1,2 miliar dalam investasi non-negara.

Laporan itu mengatakan Afghanistan dan Pakistan sangat terpengaruh oleh kenaikan harga pangan dan energi, diperburuk oleh invasi Rusia ke Ukraina, yang menyebabkan inflasi domestik dan konsumsi berkurang. Juga dicatat bahwa Pakistan juga menghadapi banjir dahsyat pada tahun 2022 yang merenggut lebih dari 1.500 nyawa.

Laporan tersebut mengatakan bahwa bank tersebut bekerja dengan cepat untuk memberikan dukungan segera kepada para korban banjir di Pakistan, menyalurkan hibah sebesar $3 juta di bawah Dana Penanggulangan Bencana Asia Pasifik pada bulan September dan memastikan pasokan makanan darurat, tenda, dan barang-barang bantuan lainnya.

Bank mengikuti dukungan darurat ini dengan mengalokasikan tambahan $449 juta untuk dukungan banjir langsung dan menyeluruh. Laporan itu mengatakan paket itu, yang mencakup pinjaman, bantuan teknis, dan pembiayaan yang dialihkan, mencakup rekonstruksi jalan vital sepanjang 485 kilometer dan sekitar 30 jembatan.

Bank Pembangunan Asia juga telah memberi Pakistan $1,5 miliar, bersama dengan $500 juta dalam pembiayaan bersama, dengan membangun ketahanan melalui program pembelanjaan aktif kontra-siklusnya.

Untuk meningkatkan hasil kesehatan bagi perempuan Pakistan, Bank Pembangunan Asia telah mengalokasikan pinjaman $100 juta untuk meningkatkan rumah sakit sekunder di Khyber Pakhtunkhwa.