Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Orang Afghanistan Kelaparan, Dipaksa Menjual Anak, Bagian Tubuh: Kepala Pangan PBB

Beberapa badan amal dan kelompok bantuan internasional tetap mendukung penduduk setempat

Berlin:

Kepala Program Pangan Dunia (WFP) PBB kembali menyatakan keprihatinan atas krisis kemanusiaan di Afghanistan dan menambahkan bahwa orang-orang Afghanistan terpaksa menjual anak-anak dan bagian tubuh mereka untuk bertahan hidup.

Ketua WFP David Basely sekali lagi mendesak masyarakat internasional untuk mempercepat pengiriman bantuan ke Afghanistan karena lebih dari setengah populasi kelaparan di negara itu.

Afghanistan sedang berjuang dengan kekeringan, pandemi, keruntuhan ekonomi, dan dampak konflik bertahun-tahun.

Sekitar 24 juta orang mengalami kerawanan pangan akut. Lebih dari separuh populasi akan menghadapi kelaparan musim dingin ini dan 97 persen populasi bisa jatuh di bawah garis kemiskinan tahun ini.

“Afghanistan sudah menjadi salah satu negara termiskin di dunia, dengan setidaknya 20 tahun, konflik diceritakan dengan Taliban,” penyiar internasional milik negara Jerman Beasley Deutsche Welle (DW).

“Dan sekarang yang kita hadapi adalah bencana. Jumlah orang yang mengetuk pintu kelaparan adalah 23 juta orang dari 40 juta orang,” tambahnya.

Dalam sebuah wawancara dengan DW, Beasley mengungkapkan kasus seorang wanita yang ditemuinya di Afghanistan yang terpaksa menjual putrinya ke keluarga lain dengan harapan mereka bisa memberinya makan dengan lebih baik.

Meskipun AS dan sekutunya telah meninggalkan negara itu pada Agustus tahun lalu, beberapa badan amal dan kelompok bantuan internasional terus tetap mendukung penduduk setempat dan mengurangi situasi kemanusiaan yang memburuk di negara itu.

Beasley meminta orang terkaya di dunia untuk membantu mengatasi krisis kelaparan saat ini. “Selama pengalaman COVID ini, miliarder dunia telah menghasilkan uang dunia. Lebih dari $5,2 miliar peningkatan kekayaan bersih per hari. Yang kita butuhkan hanyalah peningkatan kekayaan bersih satu hari untuk benar-benar mengatasi krisis jangka pendek kita,” katanya.

READ  Pertahanan batubara India di menit-menit terakhir di COP26 menyembunyikan peran China dan Amerika Serikat

Perwakilan Khusus dan Utusan Khusus Uni Eropa, Prancis, Jerman, Italia, Norwegia, Inggris, dan AS bertemu di Oslo pada 24 Januari untuk membahas situasi di Afghanistan, termasuk sesi dengan perwakilan Taliban dan aktor masyarakat sipil.

Dalam sebuah pernyataan bersama, Barat mendelegasikan kebutuhan mendesak untuk mengatasi krisis kemanusiaan di Afghanistan dan menyoroti langkah-langkah yang diperlukan untuk membantu meringankan penderitaan warga Afghanistan di seluruh negeri.

Para peserta mengakui langkah-langkah yang diambil untuk memudahkan akses bagi pekerja kemanusiaan, pria dan wanita, sementara juga menyatakan keprihatinan bahwa masih ada hambatan tertentu, dan para peserta juga menegaskan kembali pentingnya dengan cepat menghilangkan semua kondisi dan hambatan untuk pengiriman bantuan kemanusiaan, pernyataan itu. ditambahkan.