Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Orang Afrika Selatan berusia 40 tahun yang kembali dites positif mengidap Omicron di Nagpur Maha

Penekanan khusus pada area dengan tingkat positif lebih dari 10% atau hunian tempat tidur lebih dari 60% baik di ICU atau ICU, Waktunya India tersebut.

Pada hari Sabtu, seorang pria berusia 35 tahun dengan riwayat perjalanan ke Zimbabwe dan Afrika Selatan dinyatakan positif mengidap Omicron, menjadi pasien kedua dari varian COVID-19 baru di Delhi. Para pejabat mengatakan dia dirawat di Rumah Sakit LNJP hanya dengan kelemahan.

Sumber mengatakan dia kembali ke India dari Zimbabwe dan melakukan perjalanan ke Afrika Selatan, menambahkan bahwa dia menerima vaksinasi penuh. Pria itu milik Andhra Pradesh dan dibawa ke rumah sakit pada 5 Desember.

Rumah Sakit LNJP ditunjuk untuk merawat pasien yang terinfeksi dengan varian novel Omicron dari virus corona. Rumah sakit saat ini memiliki 35 pasien. Hingga Jumat malam, 31 pasien dirawat di rumah sakit sementara empat pasien dibawa ke sana pada Sabtu, menurut sumber.

Sementara itu, Australia mengatakan pada hari Minggu akan mengurangi waktu tunggu orang untuk menerima vaksin penguat COVID-19 mereka setelah kasus varian Omicron melonjak.

Australia sebelumnya mengatakan akan memberikan dosis booster COVID-19 kepada semua orang di atas 18 tahun yang mendapatkan dosis kedua vaksin enam bulan lalu.

Tetapi ketika kasus varian omicron meningkat, Menteri Kesehatan Australia Greg Hunt mengatakan periode waktu akan dipersingkat menjadi lima bulan setelah dosis kedua.

“Dosis booster, lima bulan atau lebih setelah dosis kedua, akan memastikan bahwa perlindungan dari siklus awal lebih kuat dan tahan lama dan akan membantu mencegah penyebaran virus,” kata Hunt dalam sebuah pernyataan melalui email.

Baca semua file berita terbaruDan berita terbaru Dan Berita virus corona di sini.

READ  Ashraf Ghani: Presiden Afghanistan Ashraf Ghani bertemu Atta Mohammad Noor, Abdul Rashid Dostum di Mazar | Berita Dunia