Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Orang-orang yang selamat dari kebakaran Meksiko menceritakan tentang tragedi mematikan

Orang-orang yang selamat dari kebakaran Meksiko menceritakan tentang tragedi mematikan

Para pejabat menyalahkan api pada seorang imigran yang diduga membakar kasur.

Ciudad Juarez, Meksiko:

Asap tebal dan menyesakkan memenuhi sel tempat dia ditahan bersama lebih dari 60 imigran lainnya di Meksiko utara, tetapi tidak ada jalan keluar. Satu-satunya pintu terkunci.

“Kami meneriaki mereka untuk membuka pintu sel, tetapi tidak ada yang membantu kami,” kata Caraballo, 26, menangis saat wawancara telepon sambil duduk di ranjang rumah sakitnya.

kdvtv50o

Dia berkata bahwa orang-orang mulai mati satu per satu.

Secara total, 40 orang tewas dalam kebakaran Senin lalu di salah satu tragedi imigran paling mematikan dalam beberapa tahun.

Jaksa Meksiko mengatakan mereka sedang menyelidiki kebakaran itu sebagai kemungkinan pembunuhan, dan menangkap lima orang pekan lalu sehubungan dengan insiden tersebut. Penyelidikan berfokus pada mengapa migran laki-laki yang ditahan di pusat tersebut dibiarkan di sel mereka saat api sedang menyala, sementara tahanan perempuan dievakuasi dengan aman dari sel yang berdekatan.

9a8u5lvg

Para pejabat menyalahkan api pada seorang imigran yang diduga membakar kasur sebagai protes atas deportasi mereka yang akan segera terjadi.

Sebuah video pendek yang beredar di media sosial – tampaknya rekaman keamanan dari dalam pusat selama kebakaran – menunjukkan orang-orang menendang jeruji pintu yang tertutup saat sel mereka dipenuhi asap.

Tiga orang berseragam terlihat berjalan di depan mereka tanpa berusaha membuka pintu. Penyidik ​​mengatakan video tersebut merupakan bagian dari penyelidikan.

Institut Migrasi Nasional Meksiko, yang mengoperasikan pusat di kota perbatasan Ciudad Juarez, tidak segera menanggapi permintaan komentar di akun Caraballo.

Muskyoku

Caraballo, seorang imigran Venezuela, mengatakan dia selamat dengan merendam jaketnya di air, menutupi wajahnya, dan pergi ke kamar mandi di belakang sel.

READ  Pesawat kehilangan kontak di Timur Jauh Rusia, 29 di dalamnya لى

Dia ingat bahwa ketika api mulai menyala, semua lampu padam.

“Ketika saya melihat semuanya mulai dipenuhi asap,” katanya, “Saya sangat mengkhawatirkan keluarga saya.” “Ya Tuhan, jangan biarkan aku mati.”

Hal terakhir yang dia ingat adalah jeritan putus asa, dan bagaimana seseorang membuka pintu sel dengan ‘benda berat’.

“Mereka menarik tangan saya,” katanya sambil menangis, “Saya pikir itu adalah petugas pemadam kebakaran, dan mereka membantu saya, dan yang lainnya sudah mati.”

valbv1vg

Caraballo dirawat hari Sabtu di sebuah rumah sakit di El Paso setelah dia dan keluarganya menerima pengampunan kemanusiaan bersyarat untuk masuk ke Amerika Serikat. Dia masih menerima oksigen dan menerima perawatan untuk paparan asap.

Dia sangat ingin menjadi lebih baik sehingga dia dapat sepenuhnya bersatu kembali dengan keluarganya dan memulai hidup baru di Amerika Serikat.

Seperti jutaan orang lainnya, Caraballo dan keluarganya melarikan diri dari krisis ekonomi dan politik di Venezuela, berangkat ke Amerika Serikat Oktober lalu.

Ayah muda itu adalah orang pertama yang dapat menyeberang ke AS, melalui rencana CBP One pemerintah yang memungkinkan beberapa imigran memasuki AS secara resmi, tetapi ia kembali ke Meksiko pada Februari setelah bayi perempuannya jatuh sakit.

Dia tidak pernah membayangkan bahwa itu bisa mengorbankan nyawanya.

Caraballo ditangkap Senin sore lalu dan dikunci di sel. Saat kebakaran terjadi, istrinya sedang menunggu di luar, mengharapkan pembebasannya.

Dia berkata, “Saya mendengar jeritan istri saya dari ambulans tempat mereka membawa saya, dan kemudian saya kehilangan kesadaran.” “Itu neraka.”

(Kecuali untuk tajuk utama, cerita ini tidak diedit oleh staf NDTV dan diterbitkan dari umpan sindikasi.)