Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Orang pertama yang menerima transplantasi ginjal babi hasil rekayasa genetika meninggal sekitar dua bulan kemudian

Orang pertama yang menerima transplantasi ginjal babi hasil rekayasa genetika meninggal sekitar dua bulan kemudian

Penerima pertama transplantasi ginjal babi hasil rekayasa genetika meninggal sekitar dua bulan setelah menjalani prosedur tersebut

BOSTON — Penerima pertama transplantasi ginjal babi hasil rekayasa genetika telah meninggal hampir dua bulan setelah menjalani prosedur tersebut, kata keluarga dan rumah sakit yang melakukan operasi tersebut pada hari Sabtu.

Richard “Rick” Solomon menjalani transplantasi di Rumah Sakit Umum Massachusetts pada bulan Maret pada usia 62 tahun. Para ahli bedah mengatakan mereka yakin ginjal babi akan bertahan setidaknya dua tahun.

Tim transplantasi di Rumah Sakit Umum Massachusetts mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa mereka sangat sedih atas kematian Suleiman dan menyampaikan belasungkawa kepada keluarganya. Mereka mengatakan mereka tidak mempunyai indikasi bahwa dia meninggal akibat transplantasi.

Pria asal Weymouth, Massachusetts, adalah orang pertama yang menjalani prosedur ini. Sebelumnya, ginjal babi untuk sementara ditransplantasikan ke donor yang otaknya sudah mati. Dua pria menerima transplantasi jantung dari babi, meski mereka meninggal dalam beberapa bulan.

Suleiman menjalani transplantasi ginjal di rumah sakit pada tahun 2018, tetapi terpaksa kembali menjalani cuci darah tahun lalu ketika tanda-tanda kegagalan muncul. Ketika timbul komplikasi dialisis yang memerlukan prosedur berulang, dokternya menyarankan transplantasi ginjal babi.

Dalam pernyataannya, keluarga Suleiman berterima kasih kepada dokternya.

“Upaya luar biasa mereka dalam memimpin transplantasi memberi keluarga kami tujuh minggu lagi bersama Rick, dan kenangan yang kami buat selama itu akan tetap ada dalam pikiran dan hati kami,” bunyi pernyataan itu.

Mereka mengatakan Suleiman menjalani operasi untuk memberikan harapan kepada ribuan orang yang membutuhkan transplantasi organ untuk bertahan hidup.

READ  Krim "Super Melanin" yang baru mengobati luka kulit akibat sengatan matahari dan luka bakar kimia

“Rick mencapai tujuan ini dan harapan serta optimismenya akan terus hidup selamanya,” bunyi pernyataan itu.

Transplantasi organ mengacu pada pemulihan pasien manusia dengan sel, jaringan atau organ dari hewan. Upaya tersebut dalam jangka waktu yang lama sia-sia karena sistem kekebalan tubuh manusia segera menghancurkan jaringan hewan asing tersebut. Upaya terbaru telah melibatkan babi yang telah dimodifikasi sehingga organnya menjadi lebih mirip manusia.

Terdapat lebih dari 100.000 orang dalam daftar tunggu nasional untuk transplantasi ginjal, sebagian besar dari mereka adalah pasien ginjal, dan ribuan orang meninggal setiap tahun sebelum giliran mereka tiba.