Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Orang yang menghabiskan lebih banyak waktu untuk berkebun cenderung memiliki lebih sedikit masalah tidur

Orang yang menghabiskan lebih banyak waktu untuk berkebun cenderung memiliki lebih sedikit masalah tidur

Sebuah studi baru yang diterbitkan di Jurnal Gangguan Afektif menemukan bahwa individu yang berkebun lebih kecil kemungkinannya untuk menderita berbagai keluhan tidur dibandingkan mereka yang tidak berolahraga. Penelitian menyoroti berkebun sebagai aktivitas bermanfaat yang dapat meningkatkan kualitas tidur, termasuk lebih sedikit kejadian insomnia, kantuk di siang hari, dan apnea tidur.

Minat terhadap kesehatan tidur telah meningkat secara signifikan karena perannya yang penting dalam kesehatan secara keseluruhan. Penelitian sebelumnya telah menghubungkan kualitas tidur yang buruk dengan berbagai masalah kesehatan yang serius, seperti penyakit jantung, gangguan neurodegeneratif, dan bahkan peningkatan risiko kematian. Menyadari perlunya strategi yang efektif untuk memerangi masalah terkait tidur, para peneliti mengalihkan perhatian mereka ke berkebun—yang sebelumnya dikenal karena rendahnya risiko cedera dan efek menguntungkan bagi kesehatan—sebagai bantuan potensial untuk memperbaiki pola tidur.

“Menurut Panduan Aktivitas Fisik untuk Amerika (Edisi ke-2), Berkebun merupakan aktivitas fisik multi komponen yang memperkuat otot dengan risiko cedera minimal, cocok dan direkomendasikan untuk lansia. Xiang GaoDekan dan Profesor Terhormat di Universitas Fudan.

“Manfaat berkebun bagi kesehatan fisik dan psikologis telah diketahui dengan baik. Namun, hubungan antara berkebun dan tidur di kalangan warga masih belum terungkap. Oleh karena itu, penelitian ini bertujuan untuk mengeksplorasi apakah berkebun berhubungan dengan keluhan tidur.

Untuk melakukan studi mereka, para peneliti menganalisis data dari Behavioral Risk Factor Surveillance System (BRFSS) 2017, sebuah survei telepon komprehensif terkait kesehatan yang mengumpulkan data setiap tahun di seluruh Amerika Serikat. Survei ini mencakup berbagai pertanyaan mengenai perilaku kesehatan, penyakit kronis dan tindakan pencegahan, dengan modul khusus mengenai aktivitas fisik dan keluhan tidur diperiksa untuk penelitian ini. Sampel awal terdiri dari 85.148 orang dewasa dari sepuluh negara bagian berbeda. Namun, karena informasi yang tidak lengkap mengenai aktivitas fisik dan hasil tidur, ukuran sampel akhir dipersempit menjadi 62.098 orang dewasa.

READ  Kemungkinan sumber letusan metana kuno teridentifikasi - Ars Technica

Peserta dikategorikan berdasarkan partisipasi mereka dalam aktivitas fisik, khususnya membedakan antara non-praktisi, tukang kebun, dan praktisi lainnya. Para tukang kebun diidentifikasi berdasarkan tanggapan mereka terhadap modul aktivitas fisik, dan berkebun perlu dicantumkan sebagai salah satu dari dua latihan yang paling memakan waktu yang mereka ikuti. Kelompok ini juga dibagi menjadi tertile berdasarkan durasi berkebun per minggu, yang memungkinkan para peneliti menganalisis efek dari berbagai intensitas berkebun terhadap kesehatan tidur.

Analisis mengungkapkan bahwa tukang kebun dan praktisi lain menunjukkan kemungkinan lebih rendah mengalami berbagai keluhan tidur dibandingkan dengan non-praktisi. Rasio odds yang disesuaikan dengan faktor perancu yang potensial (misalnya, demografi, gaya hidup, kondisi kesehatan kronis) menyoroti bahwa tukang kebun memiliki kemungkinan 42% lebih rendah untuk mengalami banyak keluhan tidur dibandingkan dengan mereka yang bukan praktisi. Orang yang berolahraga lainnya mempunyai manfaat yang kurang jelas, menunjukkan risiko 33% lebih rendah dibandingkan mereka yang tidak berolahraga.

Lebih lanjut, penelitian tersebut mengungkapkan hubungan dosis-respons antara jumlah waktu yang dihabiskan untuk berkebun dan keluhan tidur. Seiring dengan bertambahnya durasi berkebun per minggu, kemungkinan terjadinya berbagai keluhan tidur secara bertahap menurun. Tren ini tetap signifikan meskipun terdapat pengendalian terhadap berbagai faktor perancu.

Pada tingkat keluhan tidur individu, tukang kebun melaporkan insiden tidur pendek, kemungkinan insomnia, dan kantuk di siang hari yang lebih rendah dibandingkan dengan yang bukan praktisi. Dampak terhadap sleep apnea kurang jelas, dan tidak ada perbaikan signifikan yang terlihat pada tukang kebun atau praktisi lain dibandingkan dengan non-praktisi. Pola ini menunjukkan bahwa meskipun berkebun dapat memberikan dampak positif pada banyak aspek tidur, dampaknya dapat bervariasi tergantung pada masalah tidur spesifik yang dipertimbangkan.

READ  Mengapa bintang terlihat runcing dalam gambar dari Teleskop Luar Angkasa James Webb

Temuan ini menunjukkan bahwa berkebun memiliki potensi manfaat kesehatan yang mencakup peningkatan kualitas tidur dan mengurangi prevalensi gangguan tidur yang umum.

“Sebagai intervensi non-farmakologis dan aktivitas fisik aerobik yang berharga, berkebun sangat direkomendasikan bagi orang dewasa untuk mengurangi kemungkinan keluhan tidur,” kata Gao kepada PsyPost. “Hasilnya mendorong orang dewasa untuk berpartisipasi dalam kegiatan berkebun, seperti menyiram ladang dan menanam sayuran.”

Meskipun penelitian ini memberikan bukti kuat yang mendukung manfaat berkebun terhadap kesehatan tidur, terdapat keterbatasan karena sifatnya yang bersifat cross-sectional dan, terutama, ketidakmampuan untuk membuktikan hubungan sebab dan akibat secara pasti. Mengandalkan data yang dilaporkan sendiri juga dapat menimbulkan bias.

Penulis penelitian merekomendasikan penelitian prospektif lebih lanjut untuk mengkonfirmasi temuan ini dan mengeksplorasi mekanisme bagaimana berkebun dapat mempengaruhi kesehatan tidur. Memahami jalur-jalur ini dapat membantu mengembangkan intervensi yang ditargetkan untuk memanfaatkan manfaat terapeutik dari berkebun.

“Kami berkomitmen untuk mengeksplorasi hubungan antara berkebun dan kesehatan,” kata Gao, seraya menambahkan bahwa tim penelitinya juga menemukan hubungan positif Antara berkebun dan kesehatan jantung. “Selain itu, kami akan terus mempelajari hubungan antara berkebun dan kemungkinan penurunan kognitif subjektif, dan mengeksplorasi jalur potensial yang mendasari hubungan antara berkebun dan kognisi.”

pembelajaran, “Hubungan antara berkebun dan berbagai keluhan tidur: sebuah studi nasional terhadap 62.098 orang dewasaoleh Caio Wang, Yaqi Li, Muzi Na, Chen Wang, Gabriel M.Ba, Liang Sun, dan Xiang Gao.