Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Organisasi Kesehatan Dunia memperingatkan bahwa rumah sakit di Jalur Gaza yang terkepung telah mencapai “titik puncaknya.”  Berita konflik Israel-Palestina

Organisasi Kesehatan Dunia memperingatkan bahwa rumah sakit di Jalur Gaza yang terkepung telah mencapai “titik puncaknya.” Berita konflik Israel-Palestina

Badan kesehatan PBB menyerukan tindakan segera untuk membangun koridor kemanusiaan di tengah pemboman Israel.

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) menyerukan akses kemanusiaan segera ke Jalur Gaza, dan memperingatkan bahwa blokade dan pemboman Israel telah menyebabkan sistem kesehatan di Jalur Gaza berada pada “titik puncaknya.”

Mengingat bahwa rumah sakit-rumah sakit di Gaza yang kelebihan beban hanya mendapat pasokan listrik beberapa jam per hari, dengan bahan bakar dijatah untuk mempertahankan layanan penting termasuk perawatan intensif, layanan sinar-X dan dialisis, badan kesehatan PBB menyerukan agar koridor kemanusiaan dibuka untuk memungkinkan pekerja darurat mendapatkan kesehatan. layanan ke wilayah tersebut, serta evakuasi orang sakit dan terluka.

Dia menambahkan bahwa kekurangan pasokan medis juga sangat parah dan waktu hampir habis untuk mencegah bencana kemanusiaan di wilayah yang dihuni oleh lebih dari dua juta orang.

“Tanpa bantuan kemanusiaan yang segera masuk ke Gaza – terutama layanan kesehatan, pasokan medis, makanan, air bersih, bahan bakar, dan barang-barang non-makanan – mitra kemanusiaan dan kesehatan tidak akan mampu menanggapi kebutuhan mendesak orang-orang yang paling membutuhkan. , kata badan tersebut dalam sebuah pernyataan pada Kamis malam. “Setiap jam yang terbuang akan membahayakan lebih banyak nyawa.”

Komite Palang Merah Internasional juga menyatakan keprihatinannya terhadap situasi yang memburuk di Gaza, dan menggambarkan situasi tersebut sebagai hal yang “menjijikkan.”

“Ketika Gaza kehilangan aliran listrik, rumah sakit pun kehilangan pasokan listrik, sehingga bayi baru lahir di inkubator dan pasien lanjut usia yang menerima oksigen berada dalam risiko. Dialisis dihentikan, dan rontgen dapat dilakukan. Tanpa listrik, rumah sakit berisiko berubah menjadi kamar mayat.”

Israel menyatakan telah menjatuhkan sekitar enam ribu bom di Gaza sejak mereka mulai mengebomnya sekitar seminggu yang lalu, menyusul serangan yang dilancarkan oleh Gerakan Perlawanan Islam (Hamas) yang mengejutkan pasukan keamanannya dan menyebabkan kematian lebih dari 1.300 warga Israel.

READ  Jajak Pendapat Twitter Baru Elon Musk tentang Edward Snowden, Julian Assange

Setidaknya 1.500 warga Palestina tewas dalam serangan berikutnya dan ribuan lainnya terluka ketika Israel bersiap menghadapi kemungkinan serangan darat di Jalur Gaza.

Terdapat sekitar 30 rumah sakit di Gaza, 13 di antaranya dikelola oleh Kementerian Kesehatan dan lainnya dikelola oleh sektor swasta.

Organisasi Kesehatan Dunia mengatakan mereka telah mendokumentasikan 34 serangan terhadap layanan kesehatan di Gaza sejak Sabtu. Hingga kemarin, 11 petugas kesehatan WHO tewas dan 16 lainnya luka-luka. Lima staf ICRC lainnya tewas. Organisasi Kesehatan Dunia mengatakan 20 ambulans juga terkena serangan tersebut.

Badan tersebut menyerukan segera pembukaan perbatasan Rafah di perbatasan dengan Mesir.

Organisasi Kesehatan Dunia mengatakan: “Organisasi Kesehatan Dunia siap mengirim pasokan medis dan pasokan kesehatan penting segera… untuk memastikan kedatangan mereka ke Jalur Gaza melalui penyeberangan perbatasan Rafah.” “Akses mendesak melalui penyeberangan ini sangat penting agar WHO dan lembaga kemanusiaan lainnya dapat bertindak cepat untuk membantu menyelamatkan nyawa.”