Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Organisasi Kesehatan Dunia mengutip komitmen dari Covax Serum Institute di tengah permintaan yang melonjak di India

Direktur Jenderal WHO mengatakan, dalam konferensi pers harian virtual pada hari Senin, bahwa peningkatan kasus COVID-19 di seluruh dunia telah memengaruhi pasokan vaksin global, dan sudah ada kekurangan 190 juta dosis COVAX pada akhir tahun. tahun. Juni.

Program COVAX, ‘Skema Ekuitas Vaksin COVID Global,’ sejauh ini telah menyediakan 65 juta dosis untuk 124 negara dan ekonomi, tetapi bergantung pada negara bagian dan produsen yang memenuhi kewajiban mereka.

“Setelah wabah yang menghancurkan di India mereda, kami juga membutuhkan Institut Serum India untuk kembali ke jalurnya dan mengikuti komitmen pengiriman untuk COVAX,” kata Ghebreyesus.

Dana Anak-anak Perserikatan Bangsa-Bangsa (UNICEF) mengatakan peningkatan kasus virus korona yang menghancurkan di India telah memengaruhi pasokan vaksin untuk fasilitas COVAX.

Di antara konsekuensi global dari situasi di India, yang merupakan pusat produksi vaksin global, adalah penurunan tajam ketersediaan vaksin untuk COVAX.

“Meningkatnya permintaan domestik berarti 140 juta dosis yang dimaksudkan untuk didistribusikan ke negara-negara berpenghasilan rendah dan menengah hingga akhir Mei tidak dapat dijangkau oleh COVAX. Direktur Eksekutif UNICEF Henrietta Fore mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa 50 juta dosis lagi kemungkinan akan terlewat. di bulan Juni. “

Catatan untuk editor dalam pernyataan UNICEF menyatakan bahwa “angka kekurangan didasarkan pada penundaan terkait dengan pengiriman hanya dari Serum Institute of India (SII)”. Penundaan lain yang terkait dengan jadwal pengiriman COVAX asli diharapkan akan dikompensasikan pada akhir Juni.

“Saat ini tidak ada garis waktu untuk menyelesaikan penundaan yang terkait dengan SII,” kata memo itu.

UNICEF mengatakan fasilitas COVAX akan mengirimkan 65 juta dosis dalam beberapa hari mendatang ketika seharusnya setidaknya 170 juta.

READ  Penjelasan: Apa arti pembatasan perjalanan baru untuk penerbangan di luar India

Pada saat para pemimpin G7 bertemu di Inggris bulan depan, dan gelombang mematikan kedua COVID-19 terus melanda India dan banyak tetangganya di Asia Selatan, kekurangannya akan mendekati 190 juta dosis.

Direktur Eksekutif UNICEF mengatakan selain patriotisme vaksin, kapasitas produksi yang terbatas dan kurangnya dana menjadi alasan di balik penyebaran vaksin COVID yang terlambat dari jadwal.

Sementara Faure menyatakan keprihatinan tentang peningkatan signifikan dalam kasus virus korona di India, Faure mengatakan bahwa Perserikatan Bangsa-Bangsa telah berulang kali mengeluarkan peringatan tentang bahaya “memberi kami kehati-hatian” dan meninggalkan negara-negara berpenghasilan rendah dan menengah tanpa akses yang adil ke vaksin, diagnostik. dan perawatan.

“Kami prihatin bahwa kebangkitan mematikan di India adalah pendahulu dari apa yang akan terjadi jika peringatan ini tetap tidak diindahkan. Meskipun situasi di India tragis, itu tidak unik.

“Kasus-kasus meledak dan sistem kesehatan sedang berjuang di negara-negara terdekat – seperti Nepal, Sri Lanka dan Maladewa – dan sejauh Argentina dan Brazil,” kata Faure, memperingatkan bahwa biaya untuk anak-anak dan keluarga tidak terhitung.

Dan dia berkata: “Semakin lama virus terus menyebar tanpa kendali, semakin besar risiko munculnya varian yang lebih mematikan atau menular,” menambahkan bahwa jalan keluar paling jelas dari epidemi ini adalah distribusi global vaksin, diagnostik, dan perawatan yang adil.

Sementara COVAX – dipimpin oleh Organisasi Kesehatan Dunia, Aliansi Vaksin Gavi dan Aliansi untuk Inovasi Kesiapsiagaan Pandemi dengan UNICEF sebagai mitra pelaksana – mewakili jalur seperti itu, Faure menyatakan keprihatinan bahwa COVAX tidak tersedia.

Awal bulan ini, Direktur Utama SII Adar Poonawalla mengatakan tidak mungkin meningkatkan produksi dalam semalam karena pembuatan vaksin adalah proses khusus. SII menerima total permintaan lebih dari 26 crore dosis dari Pemerintah India, yang mana lebih dari 15 crore dosis telah disediakan.

READ  3.52.991 kasus baru COVID-19 di India

Dalam sebuah tweet minggu lalu, Poonawala mengatakan bahwa SII “melakukan yang terbaik untuk meningkatkan produksi dan meluncurkan vaksin prioritas baru untuk India”.

Faure mengutip analisis data baru yang disediakan oleh fasilitas penelitian ilmu hayati Airfinity, yang menunjukkan bahwa negara-negara G7 dan kelompok negara anggota Uni Eropa “ Tim Eropa ” dapat menyumbangkan sekitar 153 juta dosis vaksin jika mereka hanya membagikan 20 persen dari yang tersedia. persediaan dalam bulan Juni, Juli dan Agustus.

Kepala WHO mengatakan Pfizer telah berkomitmen untuk menyediakan 40 juta dosis vaksin COVAX tahun ini, tetapi sebagian besar akan tersedia pada paruh kedua tahun 2021.

Moderna juga menandatangani kesepakatan 500 juta dosis dengan COVAX, tetapi mayoritas hanya berjanji untuk tahun 2022.

Sesuai dengan perjanjian yang mencakup pendanaan untuk mendukung peningkatan industrialisasi, SII dikontrak untuk memasok COVAX dengan vaksin AstraZeneca (AZ) -Oxford berlisensi SII dan diproduksi (dikenal sebagai COVISHIELD) ke 64 negara berpenghasilan rendah yang berpartisipasi dalam Gavi COVAX AMC ( termasuk India), Selain komitmennya kepada pemerintah India, kata WHO.

Tahun lalu, diumumkan bahwa kolaborasi antara SII, Gavi, dan Gates Foundation akan mempercepat pembuatan dan pengiriman hingga 100 juta dosis tambahan vaksin masa depan ke negara-negara berpenghasilan rendah dan menengah pada tahun 2021.

Jumlah kematian akibat Covid-19 di India pada Selasa naik menjadi 278.719 rekor kematian, sebesar 4.329 kematian, sementara kenaikan satu hari dalam kasus mencapai 2,63 lakh, level terendah dalam 28 hari, menurut data Kementerian Kesehatan Federal.

Cerita ini diterbitkan dari feed kantor berita tanpa modifikasi teks. Hanya judulnya yang berubah.

Jangan pernah melewatkan satu cerita pun! Tetap terhubung dan terinformasi dengan Mint. Unduh aplikasi kami sekarang !!