Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Organisasi Kesehatan Dunia menyetujui vaksin Covid Sinopharm China untuk penggunaan darurat

Untuk kepuasan terbesar China, Organisasi Kesehatan Dunia (Organisasi Kesehatan Dunia) Jumat akhirnya menyetujui vaksin Sinopharm Covid-19 untuk penggunaan darurat – dosis China pertama yang menerima lampu hijau dari WHO.

Langkah tersebut dapat membantu Beijing meningkatkan diplomasi vaksinnya di tengah peningkatan vaksin virus korona di beberapa negara.

China telah menyetujui sekitar lima vaksin Covid-19 untuk penggunaan darurat, terutama dengan vaksin Sinopharm dan Sinovac di dalam dan luar negeri.

Organisasi Kesehatan Perserikatan Bangsa-Bangsa telah menyetujui vaksin dua dosis, yang telah digunakan di banyak negara di seluruh dunia.

China telah menunggu dengan cemas untuk persetujuan dari Otoritas Kesehatan Dunia untuk mendorong vaksin secara agresif antar negara yang berbeda.

Kepala Organisasi Kesehatan Dunia, Tedros Adhanom Ghebreyesus, mengatakan dalam konferensi pers: “Sore ini, Organisasi Kesehatan Dunia telah memberikan daftar penggunaan darurat vaksin Covid-19 di Beijing, menjadikannya vaksin keenam yang mendapatkan WHO sertifikasi untuk keamanan, kemanjuran dan kualitas. “

“Kelompok Penasihat Strategis Ahli untuk Imunisasi, atau SAGE, juga telah meninjau data yang tersedia dan merekomendasikan vaksin untuk orang dewasa berusia 18 tahun ke atas, dengan jadwal dua dosis.”

Vaksin Sinopharm diproduksi oleh Beijing Bio-Institute of Biological Products Co Ltd, yang merupakan anak perusahaan dari China National Biotec Group (CNBG).

Kedua vaksin tersebut adalah vaksin yang tidak aktif yang disebut vaksin SARS-CoV-2 (Vero Cell). Siaran pers WHO mengatakan persyaratan penyimpanannya yang mudah membuatnya sangat cocok untuk kondisi sumber daya rendah.

Daftar penggunaan darurat oleh Organisasi Kesehatan Dunia membuka jalan bagi negara-negara di seluruh dunia untuk segera menyetujui vaksin dan mengimpornya untuk didistribusikan, terutama negara-negara yang tidak memiliki regulator standar internasional sendiri.

READ  Chocolate Covered Belalang Untuk Meal Salad, Paris Restaurant Sajikan Serangga Sebagai Makanan | Vulgaris

Ini juga membuka pintu bagi pukulan untuk memasuki program berbagi vaksin global Covax, yang bertujuan untuk memberikan akses yang adil ke dosis di seluruh dunia dan terutama di negara-negara miskin.

Vaksin Sinopharm sudah digunakan di 42 wilayah di seluruh dunia, peringkat keempat setelah AstraZeneca (166), Pfizer-BioNTech (94) dan Moderna (46), menurut hitungan AFP.

Selain Cina, itu digunakan di Aljazair, Kamerun, Mesir, Hongaria, Irak, Iran, Pakistan, Peru, Uni Emirat Arab, Serbia dan Seychelles, di antara negara-negara lain.

Ada sejumlah vaksin lain di jalur menuju daftar penggunaan darurat WHO, termasuk produk Sinopharm kedua yang diproduksi di Wuhan – kota tempat virus korona pertama kali terdeteksi.

Keputusan diharapkan dalam beberapa hari di Sinovac, vaksin buatan China kedua sudah digunakan di 22 negara.

Organisasi Kesehatan Dunia telah memberikan daftar penggunaan daruratnya untuk vaksin yang diproduksi oleh Pfizer-BioNTech, Moderna, Johnson dan Johnson, dan jab AstraZeneca yang diproduksi di lokasi terpisah di India dan Korea Selatan.

Vaksin Sputnik V Rusia adalah yang terjauh berikutnya dalam prosesnya.

ikut serta dalam Buletin peppermint

* Masukkan email yang tersedia

* Terima kasih telah berlangganan buletin.

Jangan pernah melewatkan satu cerita pun! Tetap terhubung dan terinformasi dengan Mint. Unduh aplikasi kami sekarang !!